Waspada vs. penipu saat insiden meningkat GMA News Online
Personal Finance

Waspada vs. penipu saat insiden meningkat GMA News Online

Sistem Jaminan Sosial perusahaan asuransi negara pada hari Kamis meminta anggotanya dan pengusaha untuk lebih waspada terhadap pemecah masalah dan penipu, karena badan tersebut mencatat peningkatan laporan tentang insiden penipuan.

Presiden dan Chief Executive Officer SSS Aurora Ignacio memperingatkan masyarakat untuk tidak membagikan informasi seperti nomor jaminan sosial mereka, kredensial mereka, dan informasi pribadi lainnya dengan individu yang mengaku sebagai karyawan agensi tersebut.

“Kami sangat prihatin dengan semakin banyaknya korban penipuan yang sebagian besar merupakan anggota kami. Itu sebabnya kami terus mengingatkan mereka untuk tidak menggurui orang-orang ini, ”katanya dalam sebuah nasihat.

SSS juga menghimbau kepada masyarakat agar tidak bergabung dengan grup media sosial yang mengklaim memberikan bantuan dalam berbagai transaksi online dengan biaya tertentu, karena dikatakan layanan tersedia secara gratis, kecuali untuk penggantian Kartu Tanda Penduduk Multiguna (UMID).

Badan tersebut mencatat bahwa kegiatan tersebut dianggap ilegal dan tidak sah, karena ini dapat terlibat dalam akun penambangan data yang digunakan untuk mengekstrak informasi pribadi.

“[W]e sangat menyarankan anggota kami untuk berkoordinasi dengan personel cabang SSS yang sah saja,” kata Ignacio, menambahkan bahwa agensi tersebut tidak bertanggung jawab atas transaksi apa pun yang dilakukan dengan fixer.

SSS telah meluncurkan E-center di cabang-cabangnya di mana anggota dapat dibantu oleh perwakilan layanan anggota.

Badan tersebut diberi mandat untuk memberikan keadilan sosial dan memberikan perlindungan kepada anggota dan keluarganya dari bahaya kecacatan, penyakit, kehamilan, hari tua, kematian, dan kemungkinan lain yang mengakibatkan hilangnya pendapatan atau beban keuangan.

Filipina telah diburu oleh peningkatan transaksi penipuan di tengah pandemi COVID-19, dengan Asosiasi Kartu Kredit Filipina melaporkan lonjakan 21% dalam kegiatan penipuan sejak pandemi dimulai.

Bulan lalu, BDO Unibank Inc. mengakui “teknik penipuan yang canggih”, yang mempengaruhi beberapa kliennya. Dana tersebut kemudian dilaporkan ditransfer ke rekening di bawah bank dan dompet seluler yang berbeda, dan digunakan untuk memperoleh cryptocurrency.

Pemberi pinjaman yang dipimpin Sy sudah mulai memproses penggantian untuk hampir 700 klien yang terkena dampak transfer bank yang tidak sah.

Salah satu bank mengatakan dana yang seharusnya ditransfer adalah Union Bank of the Philippines yang telah mengidentifikasi setidaknya enam orang di balik insiden peretasan tersebut. —LBG, Berita GMA


Posted By : keluaran hk tercepat