Utang pemerintah sedikit turun menjadi P11,93 triliun pada akhir November —Treasury GMA News Online
Money

Utang pemerintah sedikit turun menjadi P11,93 triliun pada akhir November —Treasury GMA News Online

Saldo utang pemerintah Filipina mengalami sedikit penurunan pada akhir November 2021, menurut data yang dirilis Rabu oleh Bureau of the Treasury (BTr).

Hingga akhir November tahun ini, utang pemerintah nasional mencapai P11,93 triliun, turun 0,3% dari P11,97 triliun pada akhir Oktober 2021.

Namun, tingkat stok utang akhir November 2021 lebih tinggi sebesar 17,7% dari tingkat utang P10,13 triliun yang tercatat pada akhir November 2020.

Secara year-to-date, total saldo utang berjalan naik sebesar P2,136 triliun atau sebesar 21,8%.

Departemen Keuangan mengaitkan sedikit penurunan “terutama karena penebusan bersih sekuritas domestik dan nilai tukar mata uang asing yang menguntungkan.”

Total utang pemerintah sebagian besar berasal dari pinjaman dalam negeri sebesar 70,7%, sedangkan sisanya sebesar 29,3% bersumber dari luar negeri.

“Pelonggaran utang nasional terbaru juga dapat dikaitkan dengan langkah-langkah tambahan untuk lebih membuka kembali ekonomi menuju normal yang lebih besar dengan adopsi nasional Sistem Tingkat Siaga/penguncian skala kecil atau granular sejak November 2021 yang lebih murah untuk pemerintah dibandingkan dengan penguncian skala yang lebih besar di masa lalu di tingkat kota/provinsi/regional yang telah mengurangi pendapatan pajak negara dan meningkatkan pengeluaran pemerintah untuk berbagai program COVID setiap kali ada penguncian yang lebih besar, ”kata kepala ekonom Rizal Commercial Banking Corporation Michael Ricafort dalam komentar yang dikirim melalui email.

“Dengan demikian, pembukaan kembali ekonomi lebih lanjut akan membantu meningkatkan kegiatan ekonomi/usaha yang membantu meningkatkan pengumpulan penerimaan pajak dan juga membantu mengurangi pengeluaran pemerintah untuk berbagai program COVID, sehingga mempersempit defisit anggaran dan, pada gilirannya, mengurangi kebutuhan akan lebih banyak pinjaman. /debt, dengan demikian merupakan langkah ke arah yang benar untuk meningkatkan kinerja fiskal negara dan pengelolaan utang secara lebih berkelanjutan mengingat penguncian skala yang lebih kecil/kecil, ke depan,” kata Ricafort.

Menteri Keuangan Carlos Dominguez III sebelumnya membela kenaikan utang terprogram negara itu, yang diperkirakan akan mencapai ambang batas yang direkomendasikan secara internasional yaitu 60% proporsi produk domestik bruto pada tahun 2022.

Pada akhir September tahun ini, jumlah utang negara yang belum dibayar relatif terhadap ukuran ekonomi telah melanggar ambang batas utang yang diterima secara internasional.

Data dari BTR menunjukkan bahwa rasio utang terhadap produk domestik bruto (PDB) negara itu tumbuh menjadi 63,1% pada akhir September 2021 karena utang pemerintah nasional mencapai P11,917 triliun selama periode tersebut.

Ini adalah rasio utang terhadap PDB tertinggi dalam 16 tahun ketika utang luar biasa sebagai persentase ekonomi mencapai 65,7% pada tahun 2005.

Utang dalam negeri pemerintah mencapai P8,44 triliun, 0,3% lebih rendah dari tingkat akhir Oktober 2021 sebesar P8.468 triliun “sebagai akibat dari penebusan bersih surat berharga pemerintah.”

Utang luar negeri, sementara itu, sebesar P3,49 miliar, turun 0,4% dari P3,5 triliun yang diposting pada akhir Oktober tahun ini.

“Utang luar negeri yang lebih rendah untuk bulan ini dikaitkan dengan apresiasi peso Filipina terhadap dolar AS dan penyesuaian mata uang asing lainnya masing-masing sebesar P11,64 miliar dan P4,05 miliar,” kata BTR, mencatat bahwa peso terapresiasi terhadap mata uang asing. greenback dari P50.552:$1 pada akhir Oktober hingga P50.384:$1 pada akhir November.

“Ini lebih dari mengimbangi ketersediaan bersih kewajiban eksternal sebesar P2,90 miliar,” kata Departemen Keuangan. – BM, GMA News


Posted By : tgl hk