Usaha patungan Solar Filipina menandatangani perjanjian pembelian untuk peternakan 25-MW di Bali GMA News Online
Companies

Usaha patungan Solar Filipina menandatangani perjanjian pembelian untuk peternakan 25-MW di Bali GMA News Online

Solar Filipina (SP) selama akhir pekan menandatangani perjanjian pembelian listrik (PPA) dengan perusahaan listrik nasional Indonesia Perusahaan Listrik Negara (PLN) untuk dua pembangkit listrik tenaga surya di bagian timur dan barat Bali.

Perjanjian tersebut dibuat melalui joint venture SPPHI PT Medco Energi Internasional Tbk untuk peternakan 25 megawatt di Bali Timur, dan peternakan 25 megawatt di Bali Barat.

Penandatanganan dilakukan pada Sabtu, 26 Maret 2022 di Yogyakarta, Indonesia sebagai bagian dari acara Group of 20 (G20) di tanah air.

SP juga memberi Solar Philippines Nueva Ecija Corp. (SPNEC) opsi untuk berlangganan bagiannya dalam usaha patungan di mana ia memegang 49%, menunggu persetujuan PLN.

“Meskipun proyek ini tidak signifikan secara finansial atau dalam fokus strategis kami untuk mengembangkan proyek surya di Luzon, kami berharap ini menunjukkan dua hal,” kata Pendiri SPPHI Leandro Leviste dalam sebuah pernyataan email.

Leviste mengatakan proyek tersebut akan menunjukkan kemampuan perusahaan untuk mengembangkan proyek, dan bahwa ia memiliki peluang di luar apa yang diperhitungkan dalam penilaian pertukaran saham.

SPPHI mulai mengembangkan proyek tenaga surya di Bali pada tahun 2017 dan membentuk perusahaan patungan dengan Medco pada tahun 2019 untuk mengajukan penawaran dalam lelang kompetitif pertama PLN untuk tenaga surya skala utilitas.

Anak perusahaan SP yang dimiliki sepenuhnya, SPNEC, memulai debutnya di Bursa Efek Filipina pada Desember 2021, menghasilkan P5,3 miliar dari penawaran umum perdana yang kelebihan permintaan.

SPNEC adalah pengembang, pemilik, dan operator proyek surya yang terintegrasi. Saham di perusahaan ditutup pada hari Jumat naik 3 centavos atau 1,52% pada P2,00 masing-masing. — DVM, Berita GMA


Posted By : no hk hari ini