Upaya pajak penghasilan pribadi admin Duterte sebesar 2,4% tertinggi sejak 1986 —DOF GMA News Online
Economy

Upaya pajak penghasilan pribadi admin Duterte sebesar 2,4% tertinggi sejak 1986 —DOF GMA News Online

Upaya pajak penghasilan pribadi (PIT) pemerintahan Duterte mencapai level tertinggi sejak 1986, meskipun ada penurunan tarif untuk 99% pembayar pajak individu mulai 2018 dan perlambatan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi, Departemen Keuangan (DOF) mengatakan Jumat.

Dalam sebuah pernyataan, DOF mengatakan upaya PIT atau pemungutan pajak penghasilan pribadi sebagai bagian dari produk domestik bruto (PDB) rata-rata 2,4% untuk periode 2017 hingga 2021.

Departemen Keuangan mengatakan rekor upaya PIT dalam lima tahun pertama pemerintahan saat ini telah dikaitkan dengan pelaksanaan Program Reformasi Pajak Komprehensif (CTRP) sejak Presiden Rodrigo Duterte menjabat pada 2016.

Mengutip laporan kepada Menteri Keuangan Carlos Dominguez III oleh Grup Keuangan Domestik (DFG), DOF mengatakan upaya PIT di bawah Presiden Duterte “tercapai bahkan dengan penurunan ekonomi pada tahun 2020 dan 2021 yang timbul dari pembatasan mobilitas yang ketat untuk menahan penyebaran virus corona. COVID-19.”

Asisten Sekretaris Keuangan Valery Brion dari DFG mengatakan upaya PIT yang tinggi dapat dikaitkan dengan “kepatuhan yang lebih baik dan peningkatan wajib pajak terdaftar” yang mengikuti berlakunya Undang-Undang Reformasi Pajak untuk Percepatan dan Inklusi (TRAIN) pada tahun 2018 yang menguntungkan hampir semua individu. pembayar pajak.

“Reformasi PIT di bawah TRAIN membuat pajak penghasilan lebih adil dan saling menguntungkan bagi pembayar pajak, terutama mereka yang berpenghasilan rendah,” kata Brion.

Sebagai perbandingan, DOF mengatakan selama pemerintahan mendiang Presiden Benigno Aquino III dari 2011 hingga 2016, departemen Keuangan menghitung upaya PIT rata-rata 2,1% dari PDB, yang sedikit lebih tinggi dari rata-rata 1,9% di bawah kedua Arroyo ( 2001 hingga 2010) dan kepresidenan Ramos (1993 hingga 1998).

Kedua untuk upaya PIT rata-rata pemerintahan Duterte adalah tingkat 2,2% selama masa Presiden Joseph Estrada.

Administrasi mendiang Presiden Corazon Aquino rata-rata 1,1%.

Sementara itu, upaya pajak penghasilan badan (CIT) rata-rata yang muncul dari pemerintahan Duterte yang mencakup periode 2017 hingga 2021 adalah sebesar 3,1%, dan berada di urutan kedua setelah pemerintahan Aquino III sebesar 3,4% meskipun ada pengurangan substansial dalam CIT dari 30% menjadi 20%. untuk usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) dan menjadi 25% untuk semua usaha lain mulai tahun pandemi 2020, kata DOF.

Tarif CIT sebelumnya sebesar 30% merupakan yang tertinggi di kawasan, sehingga membuat Filipina kurang diminati calon investor.

“Porsi pendapatan CIT terhadap PDB bisa mencapai 3,2% tanpa pandemi. BPS tetap menjadi sumber pungutan Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) tertinggi, yang rata-rata menyumbang sekitar 22% dari total penerimaan pajak,” kata Brion.

Untuk pemungutan pajak cukai, upaya pajak rata-rata kepresidenan Duterte sebesar 2,2% hampir dua kali lipat 1,2% dari pemerintahan sebelumnya Aquino III dan Arroyo, dan juga lebih tinggi dari 1,8% di bawah Estrada dan 2% di bawah Ramos, menurut Keuangan departemen.

Dikatakan rasionya bisa lebih tinggi pada 2,3% tanpa pandemi yang akan setara dengan upaya cukai rata-rata tertinggi 2,3% selama pemerintahan Corazon Aquino.

“Peningkatan di bawah pemerintahan Duterte disebabkan oleh langkah-langkah reformasi pajak yang berhasil disahkan, seperti TRAIN dan dua undang-undang reformasi pajak ‘dosa’. Program penandaan BBM yang merupakan salah satu upaya administrasi perpajakan di bawah TRAIN, juga berkontribusi terhadap upaya cukai yang tinggi,” kata Brion.

Dia mencontohkan, TRAIN juga mengenakan cukai minuman manis dan kosmetik serta menaikkan cukai rokok, produk minyak bumi, batu bara, pertambangan, dan mobil.

“Hal ini menyebabkan peningkatan total upaya pajak cukai BIR dan BOC (Biro Bea Cukai) menjadi 2,1% pada 2018 dari 1,6% pada 2017. Apalagi, penerapan dua undang-undang perpajakan ‘dosa’ pada 2020 semakin meningkatkan pajak cukai. upaya menjadi 2,4 persen dari 2,3 persen pada 2019 meskipun tahun pertama pandemi,” tambah Brion.

Pada upaya PPN, rata-rata kemunculan pemerintahan Duterte adalah yang tertinggi sejak 1988 di 4,11%, yang bisa melonjak menjadi 4,36% jika bukan karena penutupan bisnis yang disebabkan oleh pandemi.

Rata-rata tertinggi berikutnya adalah 4,05% di bawah Aquino III, diikuti oleh 3,2% di bawah Arroyo, 2,77% di bawah Ramos, dan 2,67% di bawah Estrada, menurut DOF.

Di bawah kepresidenan Corazon Aquino, ketika PPN diperkenalkan di bawah Perintah Eksekutif (EO) No. 273 yang mencakup sejumlah barang dan jasa, upaya PPN adalah 1,91%.

“Rata-rata, total pemungutan PPN oleh BIR dan Dewan Komisaris mencapai sekitar sepertiga dari total penerimaan pajak. Ini adalah sumber pendapatan tertinggi ketiga untuk BIR sementara itu tertinggi untuk Dewan Komisaris, ”kata Brion.

Pejabat Keuangan mengatakan DFG DOF mengaitkan upaya rekor PPN di bawah pemerintahan Duterte dengan undang-undang TRAIN yang memperluas basis PPN dengan menghapus 56 baris pembebasan PPN yang terkandung dalam beberapa undang-undang lainnya; dan peningkatan administrasi perpajakan, termasuk reformasi digital yang sedang berlangsung dan sistem penilaian Dewan Komisaris yang ditingkatkan.—AOL, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar