Spoof mata-mata Cina menarik tanggapan langka dari kepala MI6 GMA News Online
Hashtag

Spoof mata-mata Cina menarik tanggapan langka dari kepala MI6 GMA News Online

BEIJING — Kepala mata-mata Inggris pada Kamis mengucapkan terima kasih kepada kantor berita negara China atas “publisitas gratis” setelah memposting spoof James Bond yang mengejek fokus komunitas intelijen Barat yang berkembang pada ancaman yang ditimbulkan oleh Beijing.

Tanggapan langka oleh kepala MI6 Richard Moore datang ketika China dan Inggris bentrok atas perlakuan Beijing terhadap minoritas Uyghur dan otoritarianisme yang merayap di bekas jajahan Inggris di Hong Kong.

Moore—dengan nama sandi “C” di dalam badan tersebut—sebelumnya mengatakan beradaptasi dengan kebangkitan China adalah “prioritas tunggal terbesar” layanan mata-mata dan memperingatkan “jebakan utang, paparan data, dan kerentanan China terhadap paksaan politik.”

Jebakan utang mengacu pada China yang mengekstraksi konsesi seperti penggunaan pelabuhan dari negara-negara yang menandatangani inisiatif infrastruktur soft-power ketika mereka gagal membayar pembayaran pinjaman.

Dalam sebuah posting Twitter lidah-di-pipi pada hari Selasa, kantor berita negara Xinhua mengatakan telah menemukan “video bocor” dari “pertemuan rahasia” antara mata-mata Inggris dan Amerika setelah Moore menabrak Beijing lebih tinggi dalam agenda MI6.

Klip terlampir—berjudul “No Time to Die Laughing”—menampilkan sepasang aktor Tiongkok yang memainkan mata-mata fiksi Inggris yang disebut “James Pond” dan “Black Window.”

Dalam tanggapannya pada hari Kamis, Moore mentweet: “Terima kasih atas minat Anda (dan publisitas gratis yang tak terduga!)”

Dia memposting tautan ke pidato yang dia berikan pada bulan November di mana dia mengatakan China berusaha untuk “mengeksploitasi sifat terbuka” masyarakat Inggris dan “mendistorsi wacana publik dan pengambilan keputusan politik di seluruh dunia.”

Dalam empat setengah menit dari apa yang disebut Xinhua sebagai “saat-saat menggelitik rusuk” yang dipenuhi dengan tawa kalengan, duo berpakaian elegan memasuki sebuah kastil dan mulai mendiskusikan berkas tentang taktik spionase Tiongkok, hanya untuk menyadari bahwa surat kabar tersebut sebenarnya merujuk ke Amerika Serikat.

Pond—dengan nama sandi “Agen 0,07″—kemudian menyebut “jebakan utang dan perangkap data fiktif China” sebagai alasan “menyedihkan” untuk mendapatkan lebih banyak dana bagi intelijen Inggris.

Dalam panggilan telepon dengan agen CIA, Pond mengetahui bahwa AS telah menyadap ponselnya.

Dia diperingatkan untuk tidak membeli model yang dibuat oleh perusahaan China yang terkena sanksi Huawei karena dugaan “pintu belakang”, sebelum diberi telepon baru oleh CIA.

“Menjadi musuh Amerika itu berbahaya,” kata Pond yang meneguk sampanye. “Tapi menjadi teman Amerika itu fatal.”

Inggris menyebabkan kemarahan di China tahun lalu setelah memblokir keterlibatan raksasa telekomunikasi Huawei dari keterlibatan dalam peluncuran broadband 5G, setelah AS mengangkat kekhawatiran mata-mata. – Agensi Media Prancis


Posted By : keluaran hk hari ini tercepat