SPNEC memulai pembangunan ‘proyek tenaga surya terbesar di Asia Tenggara’ GMA News Online
Money

SPNEC memulai pembangunan ‘proyek tenaga surya terbesar di Asia Tenggara’ GMA News Online

Perusahaan Solar Philippines Nueva Ecija Corporation (SPNEC) yang baru terdaftar pada akhir pekan lalu mengatakan telah memulai pembangunan proyek surya terbesar di kawasan Asia Tenggara.

Menurut SPNEC, proyek tersebut akan memiliki kapasitas penuh 500 megawatt (MW), terletak di properti perusahaan di Peñaranda, Nueva Ecija, yang telah dikembangkan dalam lima tahun terakhir.

Didanai oleh hasil dari penawaran umum perdana P2,7 miliar, 50 megawatt pertama ditargetkan untuk mulai menyalurkan listrik ke jaringan pada akhir 2022, mendorong profitabilitas bagi perusahaan.

SPNEC terdaftar di Bursa Efek Filipina awal bulan ini, menjadi perusahaan surya murni pertama yang melakukan debut publiknya sejauh ini di negara tersebut.

“Begitu 50 MW pertama mulai menyalurkan daya ke jaringan, SPNEC berencana memasang panel surya untuk 175MW berikutnya selama setengah tahun, dan siap memasang panel surya untuk sisa 500MW selama setahun, mengingat relatif mudahnya menambah kapasitas ke ladang tenaga surya yang sudah beroperasi,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan melalui email.

SPNEC telah menunjuk tim rekayasa, pengadaan, dan konstruksi internal untuk usaha tersebut, yang sebelumnya mendirikan pembangkit listrik tenaga surya yang beroperasi di Calatagan, Batangas; dan di Concepcion, Tarlac.

Perusahaan sebelumnya mengumumkan bahwa sebagian dari hasil penawaran umum perdana akan digunakan untuk mengembangkan perluasan 1.000 hektar untuk usaha patungan dengan mitra yang belum diidentifikasi.

“Co-lokasi 500MW pertama dan perluasan 1.000 hektar di area yang sama akan mendukung pengembangan transmisi baru dan membawa skala ekonomi ke solar di Filipina, dengan dua proyek ini lebih besar dari semua proyek surya hingga saat ini. di Filipina digabungkan,” katanya.

Mengutip data dari departemen energi, SPNEC mengatakan Filipina memiliki total kapasitas pembangkit listrik tenaga surya yang terhubung ke jaringan sebesar 1.021MW pada Desember 2020. Pemerintah berupaya meningkatkannya menjadi 20.000MW pada tahun 2030.

SPNEC adalah anak perusahaan yang dimiliki sepenuhnya oleh Solar Philippines Power Project Holdings Inc., yang merupakan bagian dari Grup SP yang terlibat dalam pengembangan terintegrasi dan proyek tenaga surya.

Saham di SPNEC ditutup Jumat, 24 Desember, di P1,15, naik 2 centavos atau 1,77%. – BM, GMA News


Posted By : tgl hk