Solon memukul lobi kelompok biz untuk pengambilalihan negara atas Malampaya │ GMA News Online
Economy

Solon memukul lobi kelompok biz untuk pengambilalihan negara atas Malampaya │ GMA News Online

Asisten Pemimpin Mayoritas DPR Eduardo Gullas mengambil kesempatan pada hari Rabu di kelompok asosiasi bisnis melobi di Senat agar pemerintah – melalui Philippine National Oil Co. (PNOC) milik negara – untuk mengendalikan operasi Malampaya lepas pantai yang sudah tua. lapangan gas.

“Ada jauh lebih banyak kamar dagang dan industri yang representatif di negara ini yang ingin pemerintah tidak terlibat dalam bisnis apa pun dan menghindari persaingan dengan perusahaan swasta,” Gullas, yang mewakili distrik pertama di provinsi Cebu di Kongres, mengatakan.

“Bahkan, kami tidak heran jika kelompok bisnis di provinsi, seperti di Cebu dan Davao, cenderung menganggap Makati Business Club (MBC) — salah satu kelompok yang melakukan lobi — sebagai klub elitis dari ‘kekaisaran’ Manila,” kata Gullas.

Sebelumnya pada November, Gullas menunjukkan bahwa DPR tidak akan membiayai pengambilalihan pemerintah atas proyek gas Malapaya yang menua.

“Inti dari skema kontrak layanan minyak pemerintah justru membiarkan perusahaan swasta menanggung risiko pengeluaran modal untuk menemukan dan mengembangkan sumber daya gas dan minyak asli kita,” kata Gullas.

Gullas mengutip pernyataan MBC –ditandatangani oleh tujuh asosiasi bisnis lainnya–mendesak Senat dan lembaga pemerintah lainnya untuk menjajaki kemungkinan bagi pemerintah untuk mencari sumber dana untuk proyek Malampaya.

Gullas mengatakan, “Jika mereka mengebor sumur lepas pantai yang tidak akan mengalirkan gas atau minyak dalam jumlah komersial, maka pemerintah tidak perlu khawatir untuk menggantinya.”

“Saat ini kita sudah memiliki taipan Filipina yang bergerak di bidang jasa perminyakan, jadi PNOC tidak perlu masuk dan bersaing, apalagi pemerintah tidak punya sarananya,” kata Gullas.

PXP Energy Corp. milik Manuel Pangilinan, yang merupakan anak perusahaan Metro Pacific Investment Corp., secara efektif memiliki Forum yang memiliki 70 persen saham operasi di Service Contract 72, yang mencakup penemuan gas Sampaguita di konsesi Recto Bank, termasuk di antara mereka yang terlibat dalam kontrak layanan minyak bumi, bersama dengan Enrique Razon Jr.’s Monte Oro Resources & Energy Inc., dan ACE Enexor Inc. dari Jaime Augusto Zobel de Ayala, Gullas mencatat.

“Kami juga harus menekankan bahwa setiap akuisisi dan pengoperasian aset energi baru oleh pemerintah akan sangat regresif, mengingat Negara telah membuangnya selama beberapa dekade,” tambah Gullas.

“Masyarakat bisnis, termasuk MBC, sebenarnya sangat mendukung program privatisasi pemerintah di masa lalu, karena mereka berpartisipasi dengan membeli dan kemudian mengembangkan aset energi,” menurut Gullas.

Gullas mengingat bahwa pada tahun 2007, di bawah tekanan untuk menjembatani defisit anggaran, pemerintah menjual 60 persen sahamnya di PNOC Energy Development Corp. (PNOC EDC) seharga P58,5 miliar kepada kemitraan yang dipimpin oleh First Gen. Corp milik Lopez.

“Saat pemerintah menjual PNOC EDC, tidak ada yang protes dan mengatakan pemerintah harus mempertahankan aset tersebut karena merupakan negara penghasil energi panas bumi terbesar dan kedua di dunia,” kata Gullas.

PNOC EDC adalah entitas yang terdaftar di Bursa Efek Filipina dengan 40 persen sahamnya dimiliki oleh publik ketika dijual oleh pemerintah.

Gullas juga mengutip kasus National Power Corp (Napocor), yang aset pembangkit dan transmisinya dijual dan sekarang dimiliki dan dioperasikan oleh perusahaan swasta.

“Kami menyingkirkan kepemilikan PNOC dan Napocor bukan hanya karena pemerintah membutuhkan uang, tetapi juga karena pemerintah tidak memiliki uang tunai untuk memodernisasi, meningkatkan, dan membuat aset ini layak secara ekonomi.

“Yang benar adalah, pemerintah adalah raksasa kayu yang dililit hutang yang tidak dapat bersaing dengan entitas swasta yang sangat mampu dalam menjalankan dan menumbuhkan aset energi,” kata Gullas.

Karena pengeluaran agresif untuk menekan pandemi COVID-19, Gullas mengatakan utang pemerintah telah menggelembung hampir P2 triliun – dari P10,027 triliun pada Oktober 2020 menjadi P11,971 triliun pada Oktober tahun ini. —LBG, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar