SM menyangkal kepemilikan properti di Margondon yang penuh kekerasan, pembongkaran Cavite GMA News Online
Money

SM menyangkal kepemilikan properti di Margondon yang penuh kekerasan, pembongkaran Cavite GMA News Online

Konglomerat SM Investments Corp. (SMIC) yang dipimpin Sy pada hari Jumat membantah bahwa itu adalah pemilik properti yang menjadi subjek pembongkaran perintah pengadilan yang berubah menjadi pembubaran penduduk dengan kekerasan di sebuah desa nelayan di Maragondon, Cavite.

Dalam sebuah pernyataan, SMIC mengatakan “tidak pernah memiliki kepemilikan atau dalam pembicaraan akuisisi dengan subjek properti di Barangay Patungan, Margondon, Cavite.”

“Area tempat kejadian pembongkaran yang terjadi 13 Januari 2022 lalu bukan milik SM,” kata perusahaan tersebut.

Kelompok nelayan militan Pambansang Lakas ng Kilusang Mamalakaya ng Pilipinas (Pamalakaya) menggambarkan Brgy. Patungan sebagai komunitas pesisir yang terletak di sepanjang Gn. Palay-Palay, pegunungan yang terkenal dengan puncaknya yang terkenal yang disebut “Pico de Loro.”

Pamalakaya mengklaim bahwa komunitas nelayan di kota Margondon dilaporkan telah dijual oleh Maria-Teresa Virata Realty Corp., sebuah perusahaan realty yang pertama kali mengklaim tanah tersebut, kepada Manila Southcoast Development Corp. (MSDC), anak perusahaan SMIC.

Menurut Polisi Nasional Filipina Cavite (PNP), sebidang tanah yang tunduk pada Writ of Demolition yang diperintahkan oleh Pengadilan Pengadilan Regional Naic terdiri dari empat hingga lima hektar di Brgy. Patungan dengan kurang lebih 400 rumah, 600 keluarga dan 2000 individu, 289 cottage, 44 perahu lompat pulau dan 105 perahu nelayan.

Cavite PNP mengatakan tanah itu berhak atas MTV Investment Properties Holding Corp. sebelumnya bernama MTV Realty Corp.

Pamalakaya menyerukan kepada Komisi Hak Asasi Manusia (CHR) untuk menyelidiki penghancuran dengan kekerasan yang menyebabkan sejumlah luka di Brgy. patungan.

Sementara itu, PNP Cavite mengatakan, “penduduk yang agresif” yang memperjuangkan hak atas tanah mereka saat melakukan negosiasi mengakibatkan cederanya lima personel PNP dan tiga warga sipil yang merupakan bagian dari tim pembongkaran.

Pamalakaya mengatakan bahwa “pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh sekitar 400 polisi disertai oleh sekitar 500 kru pembongkaran selama upaya pembongkaran rumah mereka.”

Namun, PNP Cavite mengatakan bahwa tim penempatan bantuan keamanan terdiri dari 296 personel PNP Cavite, delapan PNP Maritim, dua dari Grup Patroli Jalan Raya, tiga kru dari Unit Layanan Kesehatan Provinsi PNP; enam dari Penjaga Pantai; 30 dari Korps Marinir Filipina; dan tujuh dari Biro Proteksi Kebakaran.—LDF, Berita GMA


Posted By : tgl hk