SINAG menyalahkan DA atas penyelundupan pertanian yang terus berlanjut GMA News Online
Money

SINAG menyalahkan DA atas penyelundupan pertanian yang terus berlanjut GMA News Online

Kelompok Tani Samahang Industriya ng Agrikultura (SINAG) menyalahkan Departemen Pertanian atas penyelundupan komoditas pertanian secara “sembrono”, menuduh bahwa badan tersebut menolak untuk sepenuhnya menerapkan kebijakan karantina pertama dari Undang-Undang Republik No. 10611.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa, SINAG mengatakan bahwa RA 10611 atau Undang-Undang Keamanan Pangan 2013 menekankan bahwa inspeksi karantina, termasuk izin izin impor, mengambil peran utama sebelum pengumpulan tarif dan masalah terkait perdagangan.

“Dana sudah dialokasikan sejak dua tahun lalu, namun belum ada satu pun posko pembangunan karantina perbatasan pertama yang didirikan oleh DA,” kata Rosendo So, ketua SINAG.

“Kita tetap menjadi satu-satunya negara yang tidak menerapkan standar global pemeriksaan karantina di pelabuhan pemasukan pertama pangan, produk pangan, dan komoditas pertanian impor yang akan menjamin keamanan pangan dan kesehatan masyarakat di tengah pandemi COVID-19; dan mencegah penyelundupan produk pertanian pangan yang tidak terkendali,” tambahnya.

GMA News Online menghubungi DA untuk memberikan komentar, tetapi belum ada tanggapan yang diterima pada posting ini.

DA, bersama dengan Departemen Kehakiman (DOJ) juga harus diminta untuk menjawab mengapa tidak ada satu pun penyelundup yang dimasukkan ke penjara meskipun ada 25 operasi anti-penyelundupan yang dilaporkan dari lembaga pemerintah yang berbeda, menurut SINAG.

“Ada apa dengan mereka? Jelas dalam RA 10845 atau UU Anti-Penyelundupan Pertanian yang diadvokasi oleh sektor pertanian, kasusnya adalah sabotase ekonomi; mengapa tidak ada yang dipenjara jika sebuah kasus telah diajukan? ” Jadi bertanya.

(Kasus apa yang diajukan terhadap mereka? RA 10845, yang diperjuangkan oleh sektor pertanian, mengatakan bahwa kasus tersebut seharusnya merupakan sabotase ekonomi; tetapi mengapa tidak ada yang dipenjara jika kasus diajukan?)

Kelompok itu mengatakan penyelundup tetap terinspirasi karena tidak ada seorang pun di antara mereka yang dipenjara meskipun ada ketentuan yang jelas dari RA 10845.

Bagian 5 dari undang-undang tersebut menyatakan bahwa “kepemilikan beras atau produk pertanian apa pun di bawah Undang-Undang ini, yang telah menjadi subjek penyelundupan, masuk ke Filipina selain pelabuhan yang dikendalikan BOC (Biro Pabean) atau tanpa izin yang diperlukan akan menjadi bukti utama penyelundupan.”

Pernyataan kelompok itu muncul di tengah penyelidikan komite Senat secara keseluruhan atas dugaan “penyelundupan besar-besaran” produk pertanian.

Dalam pidato kehormatannya pekan lalu, Presiden Senat Vicente Sotto III menekankan bahwa penyelundupan itu membunuh dan menghancurkan industri pertanian lokal dan merampas kehidupan layak para petani.

SINAG mengusulkan langkah-langkah berikut:

1. Pemberlakuan/pelaksanaan pelayanan karantina dan keamanan pangan serta pemeriksaan yang setara dengan standar global.

Importir terlebih dahulu harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

  • produk harus berasal hanya dari negara dan perusahaan bersertifikat, yaitu audit komprehensif sistem inspeksi negara asing
  • proses penentuan ekuivalensi
  • persyaratan pelabelan, kebijakan dan metode untuk memastikan keamanan pangan dari produk yang salah merek dan dipalsukan secara ekonomis; yaitu semua label harus jujur ​​dan tidak menyesatkan
  • ketersediaan sampel untuk penelitian dan pengujian
  • tinjauan di tempat, atas biaya importir – untuk mengevaluasi enam area risiko: Pengawasan Pemerintah, Otoritas Hukum dan Peraturan Keamanan Pangan, Sanitasi, Analisis Bahaya dan Sistem Titik Kontrol Kritis, Residu Kimia, dan Program Pengujian Mikrobiologi
  • aspek lain dari sistem inspeksi; termasuk fasilitas dan peralatan pabrik, laboratorium, program pelatihan, dan operasi inspeksi di pabrik.

2. Usulan (mandat kelembagaan) agar Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) menangani akreditasi importir, karena BIR akan memiliki data (update) penjualan dan ekuitas importir – yang beroperasi setidaknya selama dua tahun.

3. 100% pemeriksaan pada:

  • importir baru dan pemasok pertama kali
  • jika importir produk pertanian adalah perusahaan perdagangan yang hanya mengirim ke perusahaan terbatas Filipina
  • jika negara asal produk tersebut dicurigai, yaitu jeroan dari negara asal yang tidak menghasilkan volume tersebut.

4. Buka informasi tentang:

  • daftar semua importir terakreditasi dan dokumen SEC mereka, laporan keuangan/pendapatan tahunan selama tiga tahun terakhir
  • persyaratan akreditasi dan status importir saat ini
  • penyerahan mingguan dan publikasi harga dan importir dari negara sumber
  • daftar pemain dan lokasi masing-masing Gudang Berikat Pabean (BKW)
  • data tarif yang dibayarkan dan bea masuk khusus (SSG) bahan baku yang dijual di dalam negeri dan data pemanfaatan bahan baku.

5. Semua produk makanan dan pertanian hanya boleh dibongkar di pelabuhan Manila dan Subic untuk Luzon, Cebu di Visayas, dan Davao di Mindanao.

—AOL, Berita GMA


Posted By : tgl hk