Sanofi, GSK Sebut Kandidat Booster Vaksin COVID-19 Berikan Respon Kekebalan yang Baik GMA News Online
Money

Sanofi, GSK Sebut Kandidat Booster Vaksin COVID-19 Berikan Respon Kekebalan yang Baik GMA News Online

PARIS — Sanofi dan GlaxoSmithKline mengatakan pada hari Rabu bahwa dosis penguat tunggal dari kandidat vaksin COVID-19 mereka memberikan tanggapan kekebalan yang kuat, data awal dari uji klinis menunjukkan, dorongan bagi pembuat obat setelah tertinggal dalam perlombaan vaksin.

Mitra Prancis dan Inggris mengatakan mereka mengharapkan lebih banyak hasil dari studi Tahap III tahap akhir dari kandidat vaksin COVID-19 adjuvant rekombinan mereka pada kuartal pertama.

Mereka berencana untuk mengajukan data booster dengan otoritas regulasi setelah hasil Tahap III.

“Booster ditoleransi dengan baik, dengan profil keamanan yang mirip dengan vaksin COVID-19 yang saat ini disetujui. Ini adalah uji coba booster paling komprehensif hingga saat ini untuk mengeksplorasi peningkatan di berbagai teknologi vaksin yang digunakan untuk vaksinasi primer,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

“Untuk memberikan data yang diperlukan kepada otoritas pengatur untuk pengajuan vaksin booster, uji coba akan terus mengumpulkan jumlah peristiwa yang diperlukan untuk analisis, dengan hasil yang diharapkan pada Q1, 2022.”

Tidak ada masalah keamanan yang diidentifikasi.

Vaksin ini menggunakan teknologi yang sama dengan salah satu vaksin influenza musiman Sanofi ditambah dengan adjuvant, zat yang bertindak sebagai booster untuk suntikan, yang dibuat oleh GSK.

Berita tersebut memberikan beberapa optimisme bagi perusahaan setelah tertinggal dari para pesaingnya dalam perlombaan untuk bidikan COVID-19 dan penundaan besar dengan perkembangan bidikan ini.

Tahun lalu, uji coba untuk suntikan menunjukkan respons kekebalan yang tidak memadai pada orang tua. Perusahaan telah mengatakan vaksin dapat disetujui pada akhir tahun setelah awalnya menargetkan paruh pertama tahun ini.

Pada akhir September, Sanofi membatalkan rencananya untuk membuat vaksin COVID-19 berbasis mRNA sendiri karena dominasi yang dicapai oleh BioNTech-Pfizer dan Moderna dalam menggunakan teknologi untuk memerangi pandemi.

Tembakan penguat

Suntikan booster telah diuji untuk semua kelompok umur dan untuk orang yang telah menerima empat suntikan yang paling banyak disetujui—AstraZeneca, Johnson & Johnson, Moderna, dan Pfizer-BioNTech—sebagai bagian dari vaksin utama mereka.

Itu diberikan antara empat dan sepuluh bulan setelah jadwal vaksinasi primer lengkap. Varian Omicron tidak beredar selama persidangan.

“Hasil awal dari uji klinis VAT0002 yang menyelidiki keamanan dan imunogenisitas booster menunjukkan antibodi penawar meningkat sembilan hingga 43 kali lipat terlepas dari vaksin utama yang diterima (AstraZeneca, Johnson & Johnson, Moderna, Pfizer-BioNTech) dan untuk semua kelompok umur yang diuji. ,” kata Sanofi.

Perusahaan mengatakan ini adalah uji coba booster paling “komprehensif” hingga saat ini ketika negara-negara Eropa bergulat dengan gelombang baru infeksi COVID-19 yang dipicu oleh varian virus Delta dan bersiap untuk varian Omicron baru yang lebih menular.

Sanofi juga mengatakan bahwa pihaknya melanjutkan “kontribusinya terhadap kebutuhan kesehatan masyarakat global” dengan memproduksi hingga setengah miliar dosis dari vaksin Pfizer-BioNTech, Moderna, dan Johnson & Johnson. — Reuters


Posted By : tgl hk