Rusia hentikan ekspor biji-bijian ke bekas republik Soviet GMA News Online
Economy

Rusia hentikan ekspor biji-bijian ke bekas republik Soviet GMA News Online

MOSKOW – Rusia, pemasok utama biji-bijian, telah menghentikan ekspor ke empat negara bekas Soviet untuk mengamankan pasokan dalam negeri dan menghindari lonjakan harga.

Larangan sementara yang diumumkan oleh pemerintah Senin malam mempengaruhi negara-negara Uni Ekonomi Eurasia, klub perdagangan yang dipimpin Moskow yang mencakup Armenia, Belarus, Kazakhstan, Kirgistan, dan Rusia.

Pemerintah Rusia juga mengatakan akan menghentikan ekspor “gula tebu putih dan mentah ke negara ketiga”.

Pembatasan ekspor biji-bijian berakhir pada 30 Juni dan gula pada 31 Agustus, kata pemerintah, menambahkan bahwa keputusan itu diambil “untuk melindungi pasar makanan domestik mengingat situasi pembatasan eksternal”.

Negara-negara Barat telah memberlakukan serentetan sanksi terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina yang mempersulit impor barang ke negara itu.

Pembatasan Rusia pada ekspor biji-bijian termasuk gandum, rye, barley dan jagung, serta silase.

Keputusan Moskow membuat pengecualian tertentu, termasuk untuk wilayah Donetsk dan Lugansk yang pro-Rusia yang memisahkan diri di Ukraina timur.

panen ukraina

Dana Moneter Internasional memperingatkan pada hari Senin bahwa konflik dapat membahayakan ketahanan pangan global.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres juga memperingatkan Senin bahwa dunia harus bertindak untuk mencegah “badai kelaparan dan kehancuran sistem pangan global”.

Baik Rusia dan Ukraina adalah pengekspor gandum utama dan konflik telah mengirimkan gelombang melalui pasar komoditas global dan melihat harga gandum naik drastis.

APK-Inform, sebuah perusahaan konsultan dan data agribisnis yang mengkhususkan diri di negara-negara bekas Soviet, mengatakan Senin bahwa 28 persen gandum musim dingin Ukraina, gandum hitam dan tanaman jelai mungkin tidak dapat diakses untuk dipanen.

Ia menambahkan bahwa menurut perkiraan awal, area yang ditanami biji-bijian musim semi mungkin turun 39 persen.

Kekurangan gula?

Selama beberapa hari, beberapa supermarket Rusia telah memberlakukan batasan berapa banyak orang dapat membeli beberapa produk, termasuk gula.

Gambar rak kosong telah beredar di jejaring sosial tetapi kunjungan wartawan AFP ke beberapa toko makanan tidak menemukan kekurangan.

Menurut badan statistik nasional Rusia, Rosstat, harga gula melonjak 13 persen selama minggu 5-11 Maret.

Pada hari Minggu, pejabat Rusia menyatakan tidak ada kekurangan gula di negara itu, dan pada hari Senin kantor kejaksaan memerintahkan pemeriksaan di produsen gula untuk memastikan stok tidak ditahan untuk menciptakan kekurangan dan kenaikan harga.

Menurut beberapa media lokal, di negara-negara seperti Kazakhstan dan Kirgistan, gula sebagian besar telah menghilang dari rak dan harganya menjadi dua kali lipat.

Mikhail Burmistrov, kepala perusahaan konsultan Infoline-Analytics, mengatakan bahwa batas harga yang diperkenalkan oleh pihak berwenang telah memberi perusahaan insentif untuk menahan saham mereka sampai harga konsumen naik atau menjualnya kepada pelanggan industri yang harganya lebih tinggi. — Badan Media Prancis


Posted By : hk hari ini keluar