Posisi Pembayaran Filipina Berayun Menjadi Defisit pada 2022, 2023 GMA News Online
Money

Posisi Pembayaran Filipina Berayun Menjadi Defisit pada 2022, 2023 GMA News Online

Mempertimbangkan bagaimana perang Rusia-Ukraina dapat mempengaruhi pemulihan global, Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) memperkirakan neraca pembayaran (BOP) negara itu akan bergeser dari surplus pada tahun 2021 menjadi defisit tahun ini dan tahun depan.

BOP terdiri dari transaksi Filipina dengan seluruh dunia selama periode tertentu. Surplus berarti lebih banyak dana masuk ke negara itu, sedangkan defisit berarti lebih banyak dana yang tersisa.

Posisi NPI pada tahun 2021 adalah surplus $1,345 miliar, lebih rendah dari posisi tertinggi sepanjang masa sebesar $16,02 miliar pada tahun 2020.

Untuk tahun 2022, bank sentral memperkirakan defisit sebesar $4,3 miliar atau 1,0% dari produk domestik bruto (PDB).

BSP memperkirakan defisit $2,6 miliar, atau 0,6% dari PDB, untuk tahun berikutnya.

“Set proyeksi BOP saat ini menggabungkan data terbaru yang tersedia serta perkembangan yang muncul baru-baru ini,” kata bank sentral.

“Penilaian prospek BOP untuk 2022 dan 2023 mengambil pandangan yang lebih berhati-hati karena konflik Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung memperumit gambaran pemulihan global dan domestik, memperbesar gangguan dan ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi,” katanya.

BSP mencatat bahwa volatilitas yang meningkat di pasar keuangan dan komoditas internasional dapat meluas ke ekonomi domestik dari ekonomi pasar berkembang seperti Filipina.

“Sementara itu, hubungan ekonomi langsung Filipina dengan Rusia dan Ukraina terbatas,” katanya.

“Namun, konflik dapat berdampak negatif pada mitra dagang utama kami dan menghadirkan hambatan bagi ekonomi domestik,” tambahnya.

Sementara itu, bank sentral mengatakan pendapatan remittance dan business process outsourcing (BPO) tetap tinggi, didukung oleh rekam jejak ketahanan sektor-sektor tersebut.

“Dorongan untuk pembukaan kembali ekonomi secara penuh tahun ini bersamaan dengan peluncuran berkelanjutan dari upaya vaksinasi, yang sekarang meluas ke populasi yang lebih muda, juga diharapkan dapat meningkatkan iklim bisnis secara keseluruhan,” kata BSP.

“Selain itu, pengesahan dan implementasi reformasi struktural utama, khususnya UU CREATE dan UU FIST, akan membantu memperluas peluang di sektor eksternal. Pengesahan amandemen Undang-Undang Pelayanan Publik yang diharapkan, yang akan memungkinkan kepemilikan asing yang lebih besar di telekomunikasi, maskapai penerbangan dan kereta api, juga dapat menandai peningkatan investasi asing dan persaingan di industri ini, ”tambahnya.

BSP mengatakan terus menekankan batasan pada perkiraan, terutama mengingat ketidakpastian yang meningkat saat ini.

“BSP akan terus memantau dengan cermat perkembangan dan risiko sektor eksternal yang muncul dan bagaimana hal ini dapat berdampak pada pemenuhan harga dan tujuan stabilitas keuangan BSP,” katanya. — VBL, Berita GMA


Posted By : tgl hk