Pinoy yang menganggur turun menjadi 2,93 juta pada Januari 2022 —PSA GMA News Online
Economy

Pinoy yang menganggur turun menjadi 2,93 juta pada Januari 2022 —PSA GMA News Online

Jumlah pengangguran Filipina menurun pada Januari tahun ini meskipun tingkat karantina lebih ketat di Metro Manila, ibu kota ekonomi negara itu, hampir sepanjang bulan, Otoritas Statistik Filipina (PSA) melaporkan pada hari Jumat.

Pada konferensi pers virtual, kepala PSA dan Ahli Statistik Nasional Claire Dennis Mapa mengatakan jumlah orang dewasa yang menganggur, atau mereka yang berusia 15 tahun ke atas, pada Januari mencapai 2,93 juta, mencerminkan tingkat pengangguran 6,4%.

Ini lebih rendah dari tingkat pengangguran 6,6% yang tercatat pada Desember 2021 dan sekitar 340.000 lebih rendah dari 3,27 juta pengangguran yang tercatat pada bulan terakhir 2021.

Tingkat pengangguran Januari 2022 juga merupakan yang terendah sejak puncak penguncian COVID-19 pada April 2020, ketika tingkat pengangguran tertinggi sepanjang masa sebesar 17,6% atau 7,3 juta pengangguran tercatat, menurut Mapa.

Untuk mengingatkan, Wilayah Ibu Kota Negara dan beberapa wilayah lain negara itu ditempatkan di bawah Tingkat Siaga 3 Januari hingga 31 Januari untuk meredam penyebaran varian Omicron dan lonjakan kasus baru COVID-19.

Di bawah Siaga Level 3, beberapa tempat akan diizinkan untuk beroperasi pada 30% kapasitas tempat dalam ruangan tetapi khusus untuk orang yang divaksinasi penuh dan 50% kapasitas tempat luar ruangan selama karyawan divaksinasi sepenuhnya.

Kelas tatap muka, olahraga kontak, pasar malam/perya, dan kasino adalah beberapa aktivitas dan tempat yang dilarang di bawah Tingkat Siaga 3.

Sementara jumlah orang dewasa yang menganggur berkurang pada bulan pertama tahun ini meskipun pembatasan mobilitas lebih ketat, Mapa mengatakan ini tidak “berbeda secara signifikan” dengan tingkat partisipasi angkatan kerja — persentase individu yang secara aktif mencari pekerjaan di populasi orang dewasa. — turun menjadi 60,5% dari 65,1% pada Desember 2021.

Dalam hal besarnya, jumlah peserta angkatan kerja mencapai 45,94 juta pada Januari, turun sekitar 3,61 juta orang Filipina dewasa yang bekerja atau menganggur dari 49,55 juta pada Desember 2021.

“Apa yang ditunjukkan oleh data PSA adalah bahwa lebih sedikit orang yang berpartisipasi dalam angkatan kerja
(Apa yang ditunjukkan oleh data PSA adalah bahwa partisipasi angkatan kerja menurun),” kata Mapa, menjelaskan bagaimana pembatasan karantina berdampak pada partisipasi angkatan kerja.

Bekerja, setengah menganggur

Sementara jumlah individu yang menganggur menurun, orang Filipina yang bekerja juga menurun menjadi 43,02 juta selama bulan pertama 2022 dari 46,27 juta pada Desember 2021.

Namun, dalam hal tingkat pekerjaan, angka Januari berada di 93,6%, sedikit lebih tinggi dari Desember tahun lalu 93,4% di tengah partisipasi angkatan kerja yang lebih rendah di bulan pertama tahun ini karena pembatasan mobilitas yang lebih ketat selama periode tersebut.

“Alasan lain untuk tingkat pekerjaan yang lebih rendah adalah akhir musim liburan yang menghilangkan pekerjaan musiman. Meskipun demikian, lapangan kerja bersih tetap pada 0,5 juta di atas tingkat pra-pandemi, ”kata Sekretaris Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) Karl Chua dalam sebuah pernyataan terpisah.

Kualitas pekerjaan juga menurun karena tingkat setengah pengangguran – persentase orang yang memiliki pekerjaan atau mata pencaharian tetapi menyatakan keinginan untuk memiliki jam kerja tambahan atau memiliki pekerjaan tambahan – meningkat menjadi 14,9% dari 14,7%.

“Lonjakan Omicron menyebabkan penurunan sementara dalam tingkat pekerjaan kami. Sekarang kami telah menahan penyebaran virus dan beralih ke level siaga 1 di sebagian besar negara, kami menantikan peningkatan hasil pekerjaan dalam beberapa bulan mendatang, ”kata Chua.

Daerah

Di seluruh wilayah, delapan dari 17 wilayah negara itu mencatat tingkat pengangguran yang lebih tinggi dari perkiraan nasional 6,4%.

Wilayah tersebut adalah Wilayah VII sebesar 8,0%, Wilayah V sebesar 7,8%, BARMM sebesar 7,5%, Wilayah IV-A sebesar 7,4%, NCR sebesar 7,3%, Wilayah I sebesar 7,2%, Wilayah VIII sebesar 7,0%, dan MIMAROPA sebesar 6,5%.

Sementara itu, CAR mencatat tingkat partisipasi angkatan kerja tertinggi sebesar 65% sementara BARMM mencatatkan terendah sebesar 55,6%.

Berdasarkan jenis kelamin, partisipasi angkatan kerja lebih tinggi di antara laki-laki sebesar 72,9% dibandingkan dengan perempuan sebesar 48,1% pada Januari 2022.

Demikian pula, tingkat pekerjaan di kalangan laki-laki lebih tinggi yaitu 93,9% dibandingkan dengan 93,2 persen di kalangan perempuan. Namun, tingkat setengah pengangguran di kalangan laki-laki lebih tinggi yaitu 16,4% dibandingkan rekan perempuan mereka sebesar 12,5%.

sektor

PSA melaporkan bahwa sektor jasa melanjutkan dominasinya atas sektor lain yang memiliki pangsa terbesar dari orang yang bekerja di 58,9%.

Sektor pertanian dan industri memberikan kontribusi masing-masing sebesar 21,7% dan 19,3% terhadap 43,02 juta penduduk yang bekerja.

Buka kembali ekonomi

Kepala NEDA mengatakan bahwa sejak 15 Maret 2022, 70% ekonomi telah bergeser ke Tingkat Siaga 1.

“Ini berarti lebih banyak pembatasan telah dihapus pada perjalanan dan batas kapasitas di tempat-tempat usaha dilonggarkan. Ini berarti tambahan P10,8 miliar per minggu kegiatan ekonomi untuk negara dan 195.000 lebih sedikit pengangguran selama kuartal berikutnya, dibandingkan dengan Tingkat Siaga 2, ”kata Chua.

Di bawah Tingkat Peringatan 1, bisnis akan diizinkan untuk beroperasi pada kapasitas operasi 100%. Tidak akan ada lagi batasan usia. Hambatan fisik akan dihilangkan dan pelacakan kontak digital akan menjadi opsional.

Chua juga menekankan perlunya membuka kembali semua sekolah di Siaga Level 1 untuk pembelajaran tatap muka karena ini akan memberikan dorongan besar bagi perekonomian, memungkinkan anak-anak untuk belajar lebih banyak, dan memungkinkan lebih banyak orang tua untuk kembali bekerja.

Dia sebelumnya mengatakan membuka semua 60.743 sekolah untuk pembelajaran langsung akan meningkatkan kegiatan ekonomi sebesar P12 miliar per minggu.

“Kami menegaskan kembali perlunya dimulainya kembali kelas tatap muka secara penuh dan mendesak untuk memaksimalkan manfaat Tingkat Siaga 1. Ini dapat meningkatkan kegiatan ekonomi sekitar P12 miliar per minggu karena kembalinya layanan terkait di sekitar sekolah. Ini juga akan membebaskan waktu orang tua, satu dari empat di antaranya harus melewatkan atau mengurangi jam kerja untuk membantu anak-anak mereka dengan kelas online di rumah, ”kata Chua.

Untuk melindungi yang paling rentan dari dampak tekanan inflasi akibat konflik Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung, pemerintah akan mendistribusikan subsidi yang ditargetkan sebesar P6,1 miliar.

Di antara penerima manfaat utama adalah pekerja sektor transportasi dan pertanian dan perikanan.

Pada saat yang sama, pemerintah juga berencana untuk memberikan bantuan tunai tanpa syarat sebesar P2.400 untuk 50% rumah tangga terbawah untuk mengurangi dampak kenaikan harga barang-barang kebutuhan pokok.

NEDA juga merekomendasikan empat hari kerja dalam seminggu, dengan 10 jam setiap hari, sebagai langkah untuk membantu menghemat energi dan mengurangi biaya transportasi.

Strategi yang sama digunakan selama tahun 1990-an di tengah-tengah Perang Teluk dan pada tahun 2008 di tengah harga minyak yang tinggi.

“Saat kami terus menghadapi kemunduran sementara ini, pemerintah bertekad untuk mendukung pekerja kami dengan menerapkan langkah-langkah ini untuk membantu semua sektor yang terkena dampak,” kata Chua.—KBK/AOL, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar