Perusahaan BPO akan kembali bekerja di lokasi pada 1 April karena FIRB menolak perpanjangan WFH GMA News Online
Companies

Perusahaan BPO akan kembali bekerja di lokasi pada 1 April karena FIRB menolak perpanjangan WFH GMA News Online

Perusahaan manajemen proses bisnis teknologi informasi (IT-BPM) harus mewajibkan seluruh tenaga kerja mereka untuk kembali ke kantor pada 1 April karena Badan Peninjau Insentif Fiskal (FIRB) menolak permintaan untuk memperpanjang pengaturan kerja jarak jauh.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Departemen Keuangan (DOF) mengatakan FIRB antar-lembaga telah menegakkan Resolusi No, 19-21, yang memungkinkan perusahaan IT-BPM di zona ekonomi untuk menerapkan pengaturan kerja dari rumah (WFH) untuk 90% dari tenaga kerja mereka hanya sampai 31 Maret 2022.

Keputusan Dewan Antar Lembaga Tingkat Kabinet, pada pertemuan 21 Februari, untuk tetap pada Resolusi No. 19-21 “menolak permintaan kelompok tertentu untuk menerapkan perpanjangan adopsi pengaturan WFH untuk IT-BPM sektor hingga setelah Maret 2022, ”menurut DOF.

Untuk mengingat, Otoritas Zona Ekonomi Filipina (PEZA), sebuah lembaga promosi investasi di mana beberapa perusahaan IT-BPM berlokasi untuk menikmati insentif fiskal, telah mendorong untuk memperpanjang pengaturan WFH untuk perusahaan yang berlokasi di zona ekonomi hingga 12 September 2022.

Keputusan badan antar-lembaga untuk menolak permintaan perpanjangan dan menegakkan resolusi sebelumnya berarti bahwa pekerja perusahaan IT-BPM harus kembali untuk tugas di tempat mulai 1 April 2022.

“Pengaturan WFH hanya tindakan sementara yang terikat waktu yang diadopsi selama lonjakan pandemi Covid-19. Mengingat meningkatnya tingkat vaksinasi orang Filipina secara nasional, kami sekarang dapat melakukan langkah-langkah yang aman untuk pelaporan fisik karyawan, termasuk mereka yang bekerja di perusahaan IT-BPM yang beroperasi di dalam ecozones dan freeports,” kata Sekretaris Keuangan dan ketua FIRB Carlos Dominguez III.

“Kembalinya karyawan ke kantor akan memberikan lebih banyak peluang dan membuka jalan bagi pemulihan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) lokal yang bergantung pada karyawan IT-BPM untuk mata pencaharian mereka,” tambah Dominguez.

Perusahaan yang berlokasi di zona ekonomi yang gagal mematuhi aturan FIRB tidak dapat menikmati insentif fiskal seperti pembebasan pajak penghasilan dan pajak 5% atas pendapatan kotor yang diperoleh.

FIRB juga tidak menyetujui permintaan pencabutan moratorium pembangunan ecozone di Metro Manila, kata DOF.

Dewan berdiri teguh pada dorongan pemerintahan Duterte untuk meningkatkan investasi di luar Metro Manila, dan menekankan bahwa Perintah Administratif (AO) No. 18 masih melengkapi strategi dan kebijakan pemerintah tentang pembangunan pedesaan, selaras dengan tujuan Pemulihan Perusahaan dan Insentif Pajak untuk Enterprises (CREATE) Act, menurut departemen Keuangan.—AOL, Berita GMA


Posted By : no hk hari ini