Perubahan iklim memperburuk korban panas lembab pada pekerja luar — studi GMA News Online
Money

Perubahan iklim memperburuk korban panas lembab pada pekerja luar — studi GMA News Online

PARIS — Campuran panas dan kelembapan yang menyiksa yang membuat pekerjaan di luar ruangan sulit dan berbahaya menyebabkan sekitar 677 miliar jam kerja hilang per tahun di seluruh dunia, menurut sebuah studi baru pada Kamis yang memperingatkan bahwa perubahan iklim memperburuknya.

Para peneliti di Amerika Serikat, yang memperkirakan biaya saat ini mencapai $2,1 triliun setiap tahun, mengatakan bahwa efek negatif dari suhu yang menyesakkan pada orang yang melakukan pekerjaan berat di bidang pertanian dan konstruksi telah diremehkan.

Angka-angka baru muncul di tengah fokus yang berkembang pada dampak kesehatan yang parah dari perubahan iklim, tidak hanya sebagai proyeksi bahaya di masa depan dari gelombang panas dan peristiwa ekstrem lainnya, tetapi juga sebagai konsekuensi yang sudah terjadi di seluruh dunia yang memanas.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal Environmental Research Letters, melihat data tentang panas lembab—terutama berbahaya karena tubuh kurang mampu mendinginkan diri dengan berkeringat.

Peneliti memperkirakan jumlah pekerja yang terpapar tingkat tidak aman selama 20 tahun hingga 2020, serta dampaknya terhadap tenaga kerja dibandingkan periode 1981 hingga 2000.

Para peneliti memasukkan temuan dari penelitian berbasis laboratorium yang diterbitkan tahun lalu yang menunjukkan produktivitas turun pada suhu dan tingkat kelembaban yang lebih rendah daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Mereka menemukan bahwa antara 2001 dan 2020, paparan kelembaban tinggi dan panas dikaitkan dengan sekitar 677 miliar jam kerja yang hilang per tahun dalam pekerjaan berat di luar ruangan.

Ini menunjukkan hampir tiga perempat dari populasi usia kerja global sudah tinggal di lokasi di mana kondisi iklim latar belakang dikaitkan dengan sekitar seratus jam kehilangan pekerjaan terkait panas per orang per tahun.

“Jika pekerja luar kehilangan produktivitas pada suhu dan tingkat kelembaban yang lebih rendah ini, maka kehilangan tenaga kerja di daerah tropis bisa mencapai 500 hingga 600 jam per orang per tahun, yang dua kali lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya,” kata pemimpin peneliti Luke. Parsons, dari Universitas Duke.

Penelitian menemukan bahwa India saat ini kehilangan sekitar 259 miliar jam setiap tahun karena dampak panas lembab pada tenaga kerja, sementara China kehilangan 72 miliar jam dan Bangladesh kehilangan 32 miliar jam.

Pemanasan ‘memperbesar dampak’

Selama empat dekade terakhir, ketika suhu global meningkat, studi tersebut menemukan kehilangan tenaga kerja terkait panas telah meningkat setidaknya sembilan persen.

Para penulis memperkirakan bahwa perubahan iklim harus disalahkan atas tambahan 25 miliar jam kerja yang hilang setiap tahun di India selama 20 tahun terakhir dibandingkan dengan 20 tahun sebelumnya, dan tambahan empat miliar jam setahun di China selama periode yang sama.

Parsons mengatakan daerah panas dan lembab lainnya seperti Amerika Serikat bagian tenggara juga bisa mengalami kehilangan tenaga kerja yang “signifikan”.

“Hasil ini menyiratkan bahwa kita tidak perlu menunggu 1,5 derajat Celcius dari pemanasan global untuk mengalami dampak perubahan iklim pada tenaga kerja dan ekonomi,” katanya.

“Pemanasan yang telah kita alami mungkin terkait dengan hilangnya tenaga kerja dalam skala besar. Pemanasan tambahan di masa depan memperbesar dampak ini.”

Laporan Countdown on Health and Humanity tahunan Lancet tahun lalu memperingatkan bahwa secara keseluruhan sekitar 295 miliar jam pekerjaan potensial hilang karena paparan panas yang ekstrem pada tahun 2020, dengan potensi pendapatan rata-rata yang hilang di negara-negara miskin setara dengan antara empat dan delapan persen dari pendapatan kotor nasional. produk dalam negeri (PDB).

Penelitian yang diterbitkan tahun lalu di jurnal Nature Climate Change menunjukkan 100.000 kematian terkait panas per tahun disebabkan oleh perubahan iklim.

Tahun lalu, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim PBB memperingatkan bahwa pemanasan global hampir pasti akan melewati ambang batas kesepakatan Paris sebesar 1,5 derajat Celcius, mungkin dalam satu dekade.

Tujuh tahun terakhir sejak kesepakatan Paris ditandatangani pada 2015 adalah rekor terpanas. — AFP


Posted By : tgl hk