Pertumbuhan global bisa melambat tajam karena Omicron —Bank Dunia GMA News Online
Money

Pertumbuhan global bisa melambat tajam karena Omicron —Bank Dunia GMA News Online

WASHINGTON — Pertumbuhan global akan “melambat secara nyata” tahun ini, tetapi varian Omicron dari COVID-19 yang menyebar dengan cepat di seluruh dunia dapat memperburuk situasi dan memperburuk kekurangan tenaga kerja dan gangguan rantai pasokan, Bank Dunia memperingatkan Selasa.

Dalam laporan Prospek Ekonomi Global terbaru, pemberi pinjaman pembangunan yang berbasis di Washington memangkas perkiraan pertumbuhan ekonomi dunia tahun ini menjadi 4,1 persen setelah rebound 5,5 persen tahun lalu.

Perkiraan untuk pertumbuhan tahun lalu dan tahun ini keduanya 0,2 persen lebih rendah dari perkiraan yang dirilis pada bulan Juni.

Namun, bank memperingatkan, “Berbagai risiko penurunan mengaburkan prospek, termasuk gangguan ekonomi simultan yang didorong oleh Omicron, kemacetan pasokan lebih lanjut. [and] penurunan ekspektasi inflasi,” kata laporan itu.

Itu selanjutnya dapat mengurangi pertumbuhan global tahun ini hingga serendah 3,4 persen, turun 0,7 poin persentase.

Presiden Bank Dunia David Malpass khawatir tentang “banyak korban” yang ditimbulkan pandemi pada orang-orang di negara-negara miskin, yang dapat berdampak pada masa depan.

“Kami melihat pembalikan yang mengganggu dalam kemiskinan, gizi dan kesehatan. Pembalikan dan pendidikan atau cakupan dari penutupan sekolah akan berdampak permanen,” katanya kepada wartawan. “Saya sangat khawatir tentang bekas luka permanen pada perkembangan.”

Ayhan Kose, kepala unit prakiraan bank, mengatakan kepada AFP bahwa strain Omicron menyebabkan pembatasan yang lebih sedikit daripada wabah awal, yang berarti dampak keseluruhannya bisa lebih jinak.

Namun, dia memperingatkan, “Jika itu bertahan lebih lama, dan kasus tetap meningkat dan terus menekan sistem kesehatan, di bawah skenario itu, pertumbuhan global akan lebih rendah.”

Itu akan memperburuk perjuangan yang sedang berlangsung dengan kekurangan tenaga kerja dan produksi global dan gangguan transportasi yang telah memicu gelombang kenaikan harga.

“Varian Omicron sekali lagi menunjukkan kepada kita, pandemi masih bersama kita dan kita perlu belajar bagaimana hidup dengan pandemi,” katanya.

Dihadapkan dengan inflasi pada level tertinggi 40 tahun, Federal Reserve AS diperkirakan akan segera mulai menaikkan suku bunga, dan mungkin mengambil langkah-langkah yang lebih agresif, yang akan menaikkan biaya pinjaman untuk negara-negara berkembang yang telah dibebani dengan rekor utang.

Hal itu, pada gilirannya, dapat mengikis kepercayaan bisnis dan rumah tangga, menurunkan konsumsi dan arus perdagangan, mesin utama pertumbuhan global.

AS, China melambat

Kose menekankan bahwa vaksinasi tetap penting, karena ancaman varian baru yang lebih menular atau lebih mematikan akan bertahan sampai sebagian besar populasi dunia divaksinasi.

“Porsi populasi yang divaksinasi di banyak negara diperkirakan akan melampaui 70 persen pada pertengahan 2022, tetapi prospek kemajuan vaksinasi tetap tidak pasti di beberapa negara,” terutama di negara-negara termiskin, kata laporan itu.

“Pada tingkat vaksinasi baru-baru ini, hanya sekitar sepertiga dari populasi LIC (negara berpenghasilan rendah) yang akan menerima bahkan satu dosis vaksin pada akhir 2023.”

Kekuatan ekonomi terbesar dunia, Amerika Serikat dan China, tidak luput dari dampak ekonomi Omicron.

Dalam laporannya, bank tersebut secara tajam menurunkan perkiraan pertumbuhan AS tahun ini menjadi 3,7 persen, 0,5 poin lebih rendah dari perkiraan sebelumnya, menyusul ekspansi 5,6 persen negara itu pada 2021.

Bank Dunia mencatat bahwa rencana belanja infrastruktur Washington senilai $1,2 triliun yang ditandatangani pada November akan memberikan “dorongan kecil” bagi ekonomi AS dalam waktu dekat, dengan lebih banyak efek yang dirasakan di tahun-tahun berikutnya.

Namun, ekonomi Amerika menghadapi “inflasi yang kuat, dan pengetatan kebijakan moneter yang lebih cepat dapat menyebabkan pertumbuhan yang lebih lemah dari perkiraan.”

Untuk China, pertumbuhan sekarang diperkirakan akan melambat menjadi 5,1 persen pada 2022, turun 0,3 poin, dari delapan persen tahun lalu, tetapi masalah negara itu melampaui pandemi.

“Kemungkinan penurunan yang nyata dan berkepanjangan di sektor properti yang sangat berpengaruh—dan potensi dampaknya pada harga rumah, belanja konsumen, dan pembiayaan pemerintah daerah—adalah risiko penurunan yang mencolok terhadap prospek,” kata laporan itu. — AFP


Posted By : tgl hk