Pensiun faktor umum di AS, kekurangan tenaga kerja Inggris — IMF GMA News Online
Money

Pensiun faktor umum di AS, kekurangan tenaga kerja Inggris — IMF GMA News Online

WASHINGTON – Eksodus pekerja yang lebih tua adalah “benang merah” di balik kekurangan tenaga kerja yang membingungkan yang dihadapi oleh perusahaan-perusahaan di Amerika Serikat dan Inggris, Dana Moneter Internasional (IMF) menyimpulkan dalam sebuah laporan yang dirilis Rabu.

“Ketidaksesuaian” antara lowongan pekerjaan dan kesediaan pekerja untuk melakukan pekerjaan itu, terutama posisi bergaji rendah, juga berperan, tetapi pembayaran bantuan pandemi bukanlah faktor besar yang menjauhkan pekerja, Dana Moneter Internasional menemukan dalam penelitiannya.

Namun, laporannya mengatakan, masalah perempuan yang duduk di sela-sela karena kesulitan dengan pengasuhan anak dan sekolah di tengah pandemi COVID-19 adalah masalah khusus untuk Amerika Serikat saja.

“Kami menemukan bahwa partisipasi yang lebih rendah di antara pekerja yang lebih tua yang tidak kembali bekerja adalah benang merah, dan yang paling penting. Ketidakcocokan memainkan peran sekunder,” kata penulis Carlo Pizzinelli dan Ippei Shibata dalam sebuah posting blog tentang temuan tersebut.

“Penurunan partisipasi perempuan adalah unik di AS, tetapi secara kuantitatif penting,” kata mereka, mencatat bahwa pada Oktober 2021, tidak adanya ibu dari anak di bawah lima tahun “menyumbang sekitar 16 persen dari total kesenjangan pekerjaan AS dengan sehubungan dengan tingkat pra-COVID.”

Bertentangan dengan narasi yang sering dipromosikan di Amerika Serikat, para peneliti menemukan “hanya efek sederhana dan sementara” dari bantuan pengangguran yang diperluas.

Isu yang lebih penting di kedua negara adalah bahwa “bagian pekerja yang lebih tua yang bukan angkatan kerja meningkat tajam.”

Di Amerika Serikat, eksodus dan pensiun dini dari pekerja berusia 55 tahun ke atas dikombinasikan dengan “pengunduran diri” pekerja perempuan, “mungkin menyumbang sekitar 70 persen dari kesenjangan pekerjaan AS dibandingkan dengan tingkat pra-COVID,” kata para penulis. .

Di Inggris, tidak adanya pekerja yang lebih tua menyumbang 35 persen dari kekurangan tersebut.

Kedua negara telah dilanda lonjakan karyawan yang meninggalkan pekerjaan mereka yang dikenal sebagai “pengunduran diri besar”, tetapi sebagian besar lowongan yang tidak terisi terkonsentrasi pada pekerjaan berupah rendah, menurut laporan tersebut.

“Pekerja mungkin menjadi lebih enggan untuk mengambil pekerjaan dalam pekerjaan berketerampilan rendah, yang secara tradisional dikaitkan dengan upah yang lebih rendah dan kondisi kerja yang lebih buruk,” kata laporan itu, meskipun itu hanya menjelaskan sebagian kecil dari kesenjangan pekerjaan.

Menyelesaikan kekurangan tenaga kerja dan mencegah bekas luka yang terus-menerus di kedua ekonomi membutuhkan penanganan pandemi sehingga pekerja dapat kembali ke pekerjaan mereka, kata para penulis.

Mereka juga merekomendasikan “program pelatihan yang dirancang dengan baik untuk mengurangi risiko ketidakcocokan.”

Di Amerika Serikat, mereka menyerukan “perluasan kesempatan pengasuhan anak dan prasekolah,” langkah-langkah yang telah didorong oleh Presiden AS Joe Biden dalam undang-undang yang terhenti di Kongres. — Badan Media Prancis


Posted By : tgl hk