Pengiriman uang pribadi orang Filipina di luar negeri mempertahankan pertumbuhan pada November 2021 — BSP GMA News Online
Economy

Pengiriman uang pribadi orang Filipina di luar negeri mempertahankan pertumbuhan pada November 2021 — BSP GMA News Online

Uang yang dikirim pulang oleh orang Filipina di luar negeri melanjutkan tren naiknya pada November 2021, sebulan sebelum musim Natal yang padat konsumsi, menurut data yang dirilis oleh Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) pada hari Jumat.

Data bank sentral menunjukkan bahwa pengiriman uang pribadi – jumlah transfer yang dikirim dalam bentuk tunai atau barang melalui saluran informal – mencapai $2,77 miliar pada November tahun lalu, naik 4,8% dari $2,643 miliar yang tercatat pada bulan yang sama pada tahun 2020.

Ini membawa pengiriman uang pribadi Januari hingga November 2021 menjadi $31,586 miliar, naik 5,3% dalam 11 bulan pertama tahun 2021 dari $29,988 miliar pada periode yang sebanding pada tahun 2020.

“Peningkatan remitansi pribadi pada bulan November disebabkan oleh remitansi yang dikirim oleh pekerja berbasis darat dengan kontrak kerja satu tahun atau lebih, yang tumbuh sebesar 6,3% menjadi $2,137 miliar dari $2,01 miliar pada bulan yang sama tahun lalu, dan laut dan darat pekerja berbasis dengan kontrak kerja kurang dari satu tahun, yang naik 1% menjadi $581 juta dari $575 juta tahun lalu,” kata BSP.

Pengiriman uang tunai — transfer uang yang dilakukan melalui bank — berjumlah $2,502 miliar pada November 2021, naik 5,1% dari $2,379 miliar yang tercatat pada bulan yang sama di tahun 2020.

“Perluasan pengiriman uang tunai disebabkan oleh peningkatan penerimaan dari pekerja berbasis darat dan laut, yang tumbuh masing-masing sebesar 6,3% (menjadi $1,968 miliar dari $1,852 miliar) dan 1,2% (menjadi $534 juta dari $527 juta), masing-masing, ” kata bank sentral.

Pengiriman uang tunai Januari hingga November 2021 tumbuh sebesar 5,2% menjadi $28,43 miliar dari tingkat tahun lalu $27,013 miliar.

“Pertumbuhan pengiriman uang tunai dari Amerika Serikat (AS), Taiwan, dan Malaysia berkontribusi besar terhadap peningkatan pengiriman uang pada Januari-November 2021,” kata BSP.

Dari sisi sumber negara, AS mencatatkan pangsa tertinggi dari keseluruhan remitansi sebesar 40,7% dalam 11 bulan pertama tahun 2021, diikuti oleh Singapura, Arab Saudi, Jepang, Inggris, Uni Emirat Arab, Kanada, Taiwan, Qatar, dan Korea Selatan.

“Pengiriman uang gabungan dari sepuluh negara teratas ini menyumbang 78,9% dari total pengiriman uang tunai selama periode tersebut,” kata BSP.

Dalam komentar email, kepala ekonom Rizal Commercial Banking Corp Michael Ricafort mengatakan pengiriman uang Filipina di luar negeri tetap menjadi titik terang bagi perekonomian Filipina.

Ricafort mengatakan beberapa OFW telah pulih atau pekerjaan mereka dipulihkan “ketika ekonomi global dibuka kembali dan pulih lebih jauh dari efek buruk penguncian pandemi menuju normalitas yang lebih besar di tengah dosis vaksinasi / booster besar-besaran vs COVID-19.”

“Pengiriman uang OFW dan konversi ke peso diperkirakan akan meningkat secara musiman pada kuartal keempat terutama dalam persiapan untuk liburan/musim belanja Natal, seperti yang terlihat secara konsisten selama bertahun-tahun/dekade, sehingga dapat mendukung pertumbuhan yang lebih cepat dalam belanja konsumen, yang menyumbang pada setidaknya 70% dari perekonomian, dan juga akan mendukung PDB/prospek pemulihan ekonomi ke depan, sebagai titik terang dan pilar utama program pemulihan ekonomi negara,” katanya. — VBL, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar