Pekerja informal Asia berisiko kalah dalam dorongan ekonomi hijau, para pejabat memperingatkan GMA News Online
Money

Pekerja informal Asia berisiko kalah dalam dorongan ekonomi hijau, para pejabat memperingatkan GMA News Online

KUALA LUMPUR — Kelompok besar pekerja informal Asia tidak boleh ketinggalan dalam dorongan global untuk ekonomi yang lebih hijau, kata para pejabat dan pakar, memperingatkan dampak sosial jika transisi dari bahan bakar fosil membuat tenaga kerja yang tidak terlindungi menjadi lebih rentan.

Terlepas dari pertumbuhan ekonomi selama beberapa dekade, Asia-Pasifik menyumbang sekitar dua pertiga dari 2 miliar pekerja informal dunia, di sektor-sektor mulai dari industri hingga pertanian, menurut Organisasi Perburuhan Internasional (ILO).

Tingkat pekerjaan informal di seluruh wilayah, termasuk pekerjaan paruh waktu dan sementara tanpa perlindungan sosial, rata-rata adalah 68% dari angkatan kerja.

Hal itu menimbulkan tantangan bagi pemerintah Asia yang berusaha untuk beralih ke ekonomi rendah karbon dan mempekerjakan lebih banyak tenaga kerja di bidang-bidang seperti energi terbarukan, kata para pejabat kepada forum ILO dengan tema “transisi yang adil” minggu ini.

Amina Maharjan, pakar mata pencaharian dan migrasi di Nepal dengan Pusat Internasional untuk Pembangunan Gunung Terpadu nirlaba, mengatakan penting untuk memastikan pekerja informal tidak begitu saja kehilangan mata pencaharian tradisional mereka.

Di negara-negara yang bergantung pada batu bara seperti India dan Indonesia, misalnya, banyak masyarakat lokal yang mencari nafkah dari pertambangan batu bara—pekerjaan yang akan hilang saat dunia meningkatkan upaya untuk membuang bahan bakar fosil dan mengekang perubahan iklim.

Pekerja membutuhkan bantuan—termasuk jaring pengaman sosial dan pelatihan keterampilan—untuk mendapatkan manfaat dari “pekerjaan berkualitas” di area baru yang lebih hijau seperti tenaga surya atau transportasi bersih, tambah Maharjan.

Bagaimana mencapai transisi hijau yang adil secara sosial muncul sebagai prioritas utama ketika negara-negara bertemu di Skotlandia bulan lalu untuk pembicaraan iklim COP26, bekerja untuk membatasi kenaikan suhu global hingga 1,5 derajat Celcius (2,7 Fahrenheit) di atas masa pra-industri.

Secara umum, transisi yang adil berusaha memastikan manfaat dari pergeseran ekonomi hijau dibagikan secara luas, sambil mendukung mereka yang dapat kehilangan secara ekonomi karena beralih dari bahan bakar fosil dan industri karbon tinggi lainnya.

jeepney

Beberapa negara berkembang mengatakan mereka akan berjuang untuk transisi tanpa dukungan internasional dalam bentuk keuangan dan teknologi, sementara di beberapa bagian Asia, tenaga kerja yang sangat informal dapat semakin memperumit upaya, kata para pejabat.

Di Filipina, misalnya, desakan pemerintah untuk menghapus jeepney penumpang murah yang sangat populer untuk transportasi umum yang lebih ramah lingkungan telah mendapat tentangan keras.

Operator dan pengemudi Jeepney menyebut langkah itu “anti-miskin” dan mengancam mata pencaharian mereka.

Asisten Sekretaris Departemen Keuangan Paola Alvarez mengatakan jeepney menyediakan “alat transportasi informal” bagi sebagian besar masyarakat miskin pedesaan dan perkotaan.

“Faktor yang perlu kita perhatikan adalah: Bagaimana kita benar-benar meningkatkan kapasitas para pengemudi dan tenaga kerja yang akan terpengaruh ketika kita melakukan transisi ini?” katanya di forum ILO.

Di Indonesia juga, yang memiliki sekitar 70 juta pekerja informal—mulai dari tukang ojek hingga petani—memastikan usaha kecil dan menengah, pilar ekonomi utamanya, memiliki kapasitas untuk mengubah dan melatih kembali pekerja adalah kuncinya.

“Program keterampilan akan sangat penting,” kata Anna Amalia, spesialis di bidang lingkungan Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional Indonesia.

Perusahaan kecil biasanya memiliki kapasitas terbatas untuk menyediakan kondisi kerja yang baik dan perlindungan hak-hak pekerja, tambahnya.

Di luar energi

Pada pembicaraan iklim Glasgow, negara-negara berkembang mendorong lebih banyak dukungan untuk “transisi yang adil” dari pemerintah kaya, yang membuat serangkaian janji keuangan menuju tujuan itu.

Mereka termasuk program pendanaan $2,5 miliar untuk membantu Afrika Selatan, India, Indonesia, dan Filipina melepaskan diri dari tenaga batu bara dan beralih ke energi bersih dengan cara yang cepat dan adil secara sosial.

Afrika Selatan juga akan dapat memperoleh tambahan $8,5 miliar dari kemitraan donor terpisah yang berencana untuk membantu penghasil emisi gas rumah kaca terbesar ke-12 di dunia untuk menjauh dari tenaga batu bara dan secara drastis mengurangi emisinya pada tahun 2030.

Kate Hughes, spesialis perubahan iklim di Asian Development Bank yang berbasis di Manila, mengatakan bahwa sementara ada konsensus tentang perlunya transisi yang adil, diskusi sekarang adalah cara terbaik untuk melakukannya, mendesak ILO untuk menghasilkan pedoman yang jelas. .

“Ada pengakuan yang baik bahwa kita perlu melakukannya, tetapi contoh-contoh praktis terbatas,” kata Hughes, menambahkan bahwa di Asia khususnya, sebagian besar ekonomi kemungkinan akan terpengaruh.

“Perikanan, transportasi, kehutanan, pertanian—ada begitu banyak industri yang akan terpengaruh, dan kita perlu mendorong percakapan transisi itu menjadi lebih luas daripada sektor energi,” katanya. — Yayasan Thomson Reuters


Posted By : tgl hk