Pekerja Amerika berbondong-bondong meninggalkan pekerjaan mereka, perusahaan berjuang untuk merekrut GMA News Online
Economy

Pekerja Amerika berbondong-bondong meninggalkan pekerjaan mereka, perusahaan berjuang untuk merekrut GMA News Online

WASHINGTON – Jutaan pekerja Amerika berhenti dari pekerjaan mereka setiap bulan dengan memanfaatkan peluang baru yang diciptakan oleh pemulihan pandemi, dan menciptakan kekurangan tenaga kerja yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi perusahaan.

Pada Oktober, 4,2 juta orang Amerika mengundurkan diri, setelah 4,4 juta pada September dan 4,3 juta pada Agustus, menurut data dari Departemen Tenaga Kerja.

Sementara itu, aplikasi baru untuk tunjangan pengangguran pekan lalu turun menjadi hanya 184.000, level terendah sejak September 1969, Departemen Tenaga Kerja mengatakan Kamis.

Ada 11 juta lowongan pekerjaan, dan jumlah lowongan memuncak karena permintaan meningkat di bar, hotel, restoran, dan industri jasa lainnya.

Perekonomian masih kurang dari empat juta pekerjaan dari tingkat pra-pandemi, dan meskipun perolehan pekerjaan rata-rata 555.000 per bulan tahun ini, mempekerjakan, terutama staf tidak terampil yang bersedia bekerja secara langsung, telah menjadi sakit kepala bagi banyak pengusaha.

“Kami tidak pernah memiliki kesenjangan seperti itu di mana ada begitu banyak lowongan dan ada pekerja yang menganggur,” kata Curtis Dubay, ekonom di Kamar Dagang AS.

Pandemi mengubah sikap untuk bekerja, katanya kepada AFP.

“Pekerjaan yang secara tradisional kurang menyenangkan dan dengan keterampilan yang lebih sedikit memiliki waktu yang lebih sulit untuk mempertahankan pekerja. Pekerja tidak tahan lagi.”

Pengunduran diri yang hebat

Sejak April, sejumlah besar pekerja, mayoritas dalam pekerjaan berketerampilan rendah di sektor jasa, telah berhenti, tidak lagi khawatir bahwa mereka akan berjuang untuk menemukan posisi baru.

Tagar #GreatResignation sedang tren di Twitter, dengan satu posting menawarkan penjelasan ini: “Kami meninggalkan pekerjaan karena kami tidak akan rugi.”

Penulis meminta perusahaan untuk menunjukkan “lebih banyak kebaikan dan kasih sayang manusia,” dan meningkatkan penawaran mereka pada pekerjaan jarak jauh, perawatan kesehatan, dan tabungan pensiun. “Bawa yang terbaik ke meja dan mungkin kami juga akan melakukannya.”

Erik Lundh, ekonom di pusat penelitian The Conference Board, mengatakan lingkungan saat ini pasti memberi pekerja “kekuatan tawar yang lebih besar, dalam hal negosiasi untuk tunjangan dan upah.”

Ada tanda-tanda majikan menaikkan gaji dan meningkatkan tunjangan untuk mencoba menarik pekerja.

Pangsa tawaran pekerjaan yang menawarkan bonus penandatanganan selain gaji pokok telah meningkat lebih dari dua kali lipat sejak Maret 2020 pada awal pandemi dan Oktober 2021, menurut sebuah studi oleh The Conference Board yang diterbitkan pada hari Rabu.

Dan prevalensi bonus lebih ditandai untuk pekerjaan manual yang tidak memerlukan gelar universitas dan tidak dapat menawarkan kerja jarak jauh, serta untuk pekerjaan di industri yang menghadapi kekurangan tenaga kerja terbesar, terutama pendidikan dan perawatan kesehatan.

Tren tersebut diperkirakan akan berlanjut tahun depan.

“Sebagian besar perusahaan memperkirakan kenaikan gaji hampir empat persen tahun depan,” kata Lundh.

Lydia Boussour, ekonom Oxford Economics memperingatkan bahwa pasar tenaga kerja yang ketat dapat “memperburuk dinamika inflasi saat ini.”

Perputaran cepat di pasar tenaga kerja setelah kerusakan yang ditimbulkan oleh COVID-19 mengejutkan sebagian besar peramal dan pembuat kebijakan.

Pengangguran memuncak pada April 2020 pada 14,8 persen — tertinggi sejak pemerintah mulai mengukur data pada 1948 — tetapi pada bulan lalu turun menjadi 4,2 persen.

Pembuat kebijakan menyambut baik tanda-tanda majikan bersedia membayar lebih karena upah mandek selama bertahun-tahun.

Dubay mencatat bahwa orang Amerika yang terpaksa tinggal di rumah selama pandemi mengumpulkan simpanan tabungan — dibantu oleh bantuan besar-besaran pemerintah — dan karena itu mampu berhenti dari pekerjaan mereka dan meluangkan waktu untuk kembali bekerja.

Namun dia memperkirakan situasi akan kembali normal dalam beberapa bulan mendatang.

Namun, dalam dinamika saat ini, “Sangat berisiko bagi perusahaan untuk melepaskan staf kecuali mereka tidak punya pilihan lain, karena mempekerjakan kembali orang nanti akan sulit dan kemungkinan mahal,” kata Ian Shepherdson dari Pantheon Macroeconomics. — Badan Media Prancis


Posted By : hk hari ini keluar