Para Pemegang Konsesi Makau Menghadapi ‘Risiko Signifikan,’ Kata Moody’s
togel

Para Pemegang Konsesi Makau Menghadapi ‘Risiko Signifikan,’ Kata Moody’s

Di tengah berita bahwa Makau memperpanjang penutupan sementara kasino selama lima hari lagi, aman untuk mengatakan bahwa pemegang konsesi di sana menghadapi risiko operasional yang cukup besar.

Pemegang konsesi Makau
Pemandangan lanskap Makau, menampilkan beberapa kasino. Moody’s melihat risiko bagi pemegang konsesi di sana. (Gambar: Barron’s ) https://kakomessenger.com/
Pembatasan baru sama dengan penutupan kasino putaran kedua wilayah administrasi khusus sejak awal pandemi coronavirus. Akibatnya, analis melihat kuartal ketiga sebagai penyebab kerugian bagi operator dan memperkirakan angka pendapatan lesu dari pemain pasar massal.

Kami memperkirakan pendapatan game kotor (GGR) untuk segmen massal — kontributor utama laba dan arus kas operator game — akan melemah hingga 30% dari level 2019 tahun ini, sebelum meningkat menjadi 70% pada 2023. Kami mengharapkan pemulihan penuh pada segmen massal hanya pada tahun 2024, yang akan mengarah pada peningkatan signifikan dalam metrik kredit operator game, ”kata Moody’s Investors Service dalam sebuah laporan baru.

Operator Makau yang lebih tegang adalah poin bahwa pemulihan dalam taruhan VIP tidak mungkin karena penutupan junket yang melayani SAR. Keenam pemegang konsesi Macau adalah Galaxy Entertainment, Las Vegas Sands (NYSE:LVS), Melco Resorts & Entertainment (NASDAQ:MLCO), MGM Resorts International (NYSE:MGM), SJM Holdings, dan Wynn Resorts (NASDAQ:WYNN) .

Bagi Pemegang Konsesi Makau, Geografi Penting
Dengan perpanjangan waktu pemulihan Makau secara konsisten, geografi penting bagi operator. Dengan kata lain, semakin beragam portofolio properti mereka, semakin baik.

SJM Holdings hanya hadir di Makau, mungkin menjelaskan mengapa operator itu secara universal dipandang sebagai perusahaan kasino yang paling terancam secara finansial di sana.

Di antara perusahaan AS yang tidak memproduksi semikonduktor, LVS dan Wynn termasuk yang paling bergantung pada China (Makau) untuk pendapatan. Dengan pusat kasino yang pada dasarnya adalah kota hantu, untuk saat ini, Sands semakin bergantung pada Marina Bay Sands di Singapura , sementara Wynn perlu lebih banyak memeras tempat-tempatnya di AS di Boston dan Las Vegas.

“MGM adalah yang paling terisolasi dari kelemahan berkelanjutan di pasar game Macao karena pemulihan yang kuat dalam operasi AS yang ekstensif,” tambah Moody’s. “SJM sangat terekspos, tidak hanya karena jejak eksklusifnya di Makau tetapi juga karena biaya operasional yang tinggi mendorong EBITDA negatif, yang selanjutnya dapat meningkatkan utang dan melemahkan likuiditas dan struktur modal.”

Pemulihan Lambat Bermasalah
Hampir tujuh bulan memasuki 2022, menjadi jelas bahwa jika tidak ada keajaiban, pemulihan Makau akan ditunda hingga 2023, dan itu adalah skenario kasus terbaik.

“Itu bisa terjadi terutama karena berlanjutnya pembatasan perjalanan dan penutupan bisnis di tengah kebangkitan pandemi. Dalam skenario penurunan ini, kami mengasumsikan GGR massal akan kembali ke hanya 60% dari tingkat pra-pandemi pada tahun 2023 dan 80% pada tahun 2024. Akibatnya, metrik kredit dari operator yang berfokus pada Makau akan tetap sangat lemah hingga tahun 2024, dan peringkat mereka akan berada di bawah tekanan tinggi,” simpul Moody’s .

Dalam catatan untuk klien hari ini, Morgan Stanley meningkatkan Wynn Macau https://retrobazar.com/ menjadi “overweight” dari “equal-weight” sambil mengulangi peringkat “overweight” di Sands China. Bank menilai MGM China “sama beratnya.”

Itu adalah lengan Makau dari trio di atas perusahaan game yang berbasis di AS.