Pangeran Charles Inggris membuka pusat penelitian AstraZeneca baru
Companies

Pangeran Charles Inggris membuka pusat penelitian AstraZeneca baru

CAMBRIDGE, Inggris – Pangeran Charles dari Inggris secara resmi membuka fasilitas penelitian dan pengembangan (R&D) AstraZeneca baru senilai 1 miliar pound ($ 1,3 miliar) di Cambridge, Inggris timur, pada hari Selasa, karena perusahaan tersebut bertujuan untuk mendorong pertumbuhan pipa obatnya.

AstraZeneca telah memasok dua miliar dosis vaksin COVID-19, yang dikembangkan di Universitas Oxford, dan juga ingin membawa koktail antibodi pencegahan terhadap COVID-19 ke pasar.

Pangeran Charles, putra Ratu Elizabeth dan pewaris takhta, melihat pameran tentang pandemi dan demonstrasi bagaimana headset augmented reality dapat membantu pekerjaan laboratorium, sebelum mendengar tentang target nol perusahaan.

“Dua tahun terakhir adalah salah satu generasi yang paling sulit,” kata Pangeran Charles dalam pidatonya.

“Tetapi jika kita benar-benar dapat meningkatkan tindakan berkelanjutan yang sangat dibutuhkan, kita dapat menciptakan masa depan yang lebih hijau dan lebih sehat – untuk manusia, Alam, dan satu-satunya planet kita.”

Chief Executive Pascal Soriot mengatakan bahwa pusat tersebut akan “menguatkan tahap selanjutnya dari pertumbuhan perusahaan kami.”

Rencana untuk kantor pusat baru AstraZeneca dan kampus R&D besar di Cambridge diresmikan pada tahun 2013, tetapi biaya dan jangka waktunya telah melebihi perkiraan awal 330 juta pound dan tanggal penyelesaian yang ditargetkan pada tahun 2016.

AstraZeneca, yang memiliki portofolio besar perawatan untuk penyakit seperti kanker, penyakit jantung dan diabetes, mengatakan bahwa pusat tersebut akan mendukung penelitian obat-obatan khusus dan terapi generasi berikutnya, termasuk pengeditan gen dan terapi sel.

“Kami akan memiliki kemajuan yang dapat hadir di klinik dalam tiga, empat tahun ke depan, yang dapat menghasilkan obat baru yang sangat efektif dalam berbagai aspek pengobatan kanker,” kata Dr Susan Galbraith, Wakil Presiden Eksekutif AstraZeneca, Penelitian & Pengembangan Onkologi. Reuters dalam sebuah wawancara.

“Saya sangat optimis tentang fakta bahwa kita dapat membuat perbedaan besar untuk penyakit ini dalam dekade mendatang”. — Reuters


Posted By : no hk hari ini