Pandemi menelan biaya pariwisata global ,0 triliun pada tahun 2021 —UN GMA News Online
Economy

Pandemi menelan biaya pariwisata global $2,0 triliun pada tahun 2021 —UN GMA News Online

MADRID – Pandemi virus corona akan membuat sektor pariwisata global kehilangan pendapatan sebesar $2,0 triliun pada tahun 2021, badan pariwisata PBB mengatakan Senin, menyebut pemulihan sektor itu “rapuh” dan “lambat”.

Perkiraan dari Organisasi Pariwisata Dunia yang berbasis di Madrid datang ketika Eropa sedang bergulat dengan lonjakan infeksi dan ketika varian COVID-19 yang sangat bermutasi, dijuluki Omicron, menyebar ke seluruh dunia.

Kedatangan turis internasional tahun ini akan tetap 70-75 persen di bawah 1,5 miliar kedatangan yang tercatat pada 2019 sebelum pandemi melanda, penurunan yang sama seperti pada 2020, menurut badan tersebut.

Sektor pariwisata global telah kehilangan pendapatan $ 2,0 triliun (1,78 triliun euro) tahun lalu karena pandemi, menurut UNWTO, menjadikannya salah satu sektor yang paling terpukul oleh krisis kesehatan.

Sementara badan PBB yang ditugaskan untuk mempromosikan pariwisata tidak memiliki perkiraan bagaimana kinerja sektor ini tahun depan, prospek jangka menengahnya tidak menggembirakan.

“Meskipun ada perbaikan baru-baru ini, tingkat vaksinasi yang tidak merata di seluruh dunia dan jenis COVID-19 baru” seperti varian Delta dan Omicron “dapat berdampak pada pemulihan yang sudah lambat dan rapuh,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Pengenalan pembatasan virus baru dan penguncian di beberapa negara dalam beberapa pekan terakhir menunjukkan bagaimana “situasi yang sangat tidak terduga,” kata kepala UNWTO Zurab Pololikashvili kepada AFP.

“Ini adalah krisis historis dalam industri pariwisata tetapi sekali lagi pariwisata memiliki kekuatan untuk pulih dengan cukup cepat,” tambahnya menjelang dimulainya sidang umum tahunan WTO di Madrid pada hari Selasa.

“Saya sangat berharap 2022 akan jauh lebih baik dari 2021.”

‘Bingung’

Sementara pariwisata internasional telah terpukul dari wabah penyakit di masa lalu, virus corona belum pernah terjadi sebelumnya dalam penyebaran geografisnya.

Selain pembatasan perjalanan terkait virus, sektor ini juga bergulat dengan tekanan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi, lonjakan harga minyak dan gangguan rantai pasokan, kata UNWTO.

Pololikashvili mendesak negara-negara untuk menyelaraskan protokol dan pembatasan virus mereka karena turis “bingung dan mereka tidak tahu cara bepergian”.

Kedatangan turis internasional “melonjak” selama musim panas di Belahan Bumi Utara berkat peningkatan kepercayaan perjalanan, vaksinasi cepat dan pelonggaran pembatasan masuk di banyak negara, kata UNWTO.

“Meskipun ada peningkatan pada kuartal ketiga, laju pemulihan tetap tidak merata di seluruh wilayah dunia karena berbagai tingkat pembatasan mobilitas, tingkat vaksinasi, dan kepercayaan pelancong,” tambahnya.

Kedatangan di beberapa pulau di Karibia dan Asia Selatan, dan juga beberapa tujuan di Eropa selatan, mendekati, atau terkadang melebihi tingkat pra-pandemi pada kuartal ketiga.

Namun negara-negara lain hampir tidak melihat turis sama sekali, terutama di Asia dan Pasifik, di mana kedatangan turun 95 persen dibandingkan dengan 2019 karena banyak tujuan tetap tertutup untuk perjalanan yang tidak penting.

Perbatasan tertutup

Sebanyak 46 destinasi — 21 persen dari semua destinasi di seluruh dunia — saat ini perbatasannya sepenuhnya tertutup bagi turis, menurut UNWTO.

55 lainnya memiliki perbatasan yang sebagian ditutup untuk pengunjung asing, sementara hanya empat negara yang telah mencabut semua pembatasan terkait virus – Kolombia, Kosta Rika, Republik Dominika, dan Meksiko.

Masa depan sektor perjalanan akan menjadi fokus pada sidang umum tahunan WTO, yang akan berlangsung hingga Jumat.

Acara yang mempertemukan perwakilan dari 159 negara anggota badan PBB itu semula dijadwalkan diadakan di Marrakesh.

Tetapi Maroko pada akhir Oktober memutuskan untuk tidak menjadi tuan rumah acara tersebut karena meningkatnya kasus COVID-19 di banyak negara.

Sebelum pandemi, sektor pariwisata menyumbang sekitar 10 persen dari produk domestik bruto dan pekerjaan dunia. -Agen Media Prancis


Posted By : hk hari ini keluar