PAGCOR belum mengumpulkan pendapatan P2.3B dari POGO —COA GMA News Online
Money

PAGCOR belum mengumpulkan pendapatan P2.3B dari POGO —COA GMA News Online

Perusahaan Hiburan dan Permainan Filipina (PAGCOR) telah gagal mengumpulkan pendapatan senilai P2,3 miliar dari Operasi Permainan Lepas Pantai Filipina (POGO) sejak Desember 2021, menurut Komisi Audit.

Berdasarkan Surat Manajemen 13 Juni 2022 tentang Audit PAGCOR yang dikirim kepada ketuanya Andrea Domingo, auditor negara mengatakan bahwa pendapatan dari POGO sebesar P2,328 miliar pada akhir tahun 2021 dan dimasukkan ke Piutang tetap tidak tertagih selama lebih dari satu tahun sampai lima tahun.

“Ini [non-collection] bertentangan dengan Bagian 4.C, Peraturan 6 dari Offshore Gaming Regulatory Manual (OGRM), menghilangkan PAGCOR dari dana yang dapat diperoleh darinya,” kata COA.

Bagian 4.C tentang Penagihan dan Penagihan Biaya Peraturan, Peraturan 6 tentang Persyaratan Keuangan, Pelaporan dan Pengiriman Uang, dari OGRM menyatakan bahwa: “Para Pemegang Lisensi POGO diberikan hingga setiap tanggal 15 setiap bulan untuk menyelesaikan tagihan mereka.”

Pendapatan tidak tertagih P2,3 miliar dari POGO, kata COA, meningkat P846.179 juta atau 57 persen dari saldo tahun lalu.

Demikian juga, COA mengatakan pendapatan P600 juta lainnya dari POGO juga tetap tidak tertagih selama kurang dari satu tahun.

Tetapi PAGCOR berpendapat bahwa kegagalan pengumpulan adalah hasil dari perjuangan intensifnya melawan perjudian online ilegal dan kegemarannya dalam memaksimalkan pengumpulan untuk kas pemerintah.

PAGCOR mengatakan bahwa mereka telah mengontrak penyedia layanan platform audit pihak ketiga pada Desember 2017 untuk menyediakan data Gross Gaming Revenue (GGR) yang akurat dan mendekati real-time.

Pada bulan April dan Mei 2018, PAGCOR mengatakan telah menagih POGO perkiraan biaya berdasarkan kinerja pendapatan rata-rata atau rata-rata GGR selama 30 hari terakhir dikalikan dengan persentase biaya peraturan karena tidak ada jumlah pasti GGR dari situs web yang dicurigai tersebut.

Tindakan ini, kata PAGCOR, mendorong POGO yang terkena dampak untuk mengajukan surat protes pada berbagai tanggal dari Mei 2018 hingga Oktober 2019.

“Beberapa POGO yang terkena dampak membayar sebagian sementara beberapa tidak membayar jumlah yang ditagih, sehingga mengakibatkan saldo terutang,” katanya.

Selain itu, PAGCOR mengatakan bahwa dari P2,328 miliar piutang yang belum dibayar oleh POGO selama lebih dari setahun, P815.902 juta diprotes.

Artinya, sisa P1,512 miliar yang belum tertagih telah lewat jatuh tempo dari lebih dari satu tahun menjadi lima tahun.

COA mencatat bahwa sejumlah besar pendapatan tidak tertagih seperti itu tidak dapat diterima.

Dengan demikian, COA memerintahkan PAGCOR untuk mengevaluasi dan memvalidasi piutang yang diprotes, dan memberikan penyesuaian yang diperlukan dalam pembukuan perusahaan game negara, jika diperlukan; dan meninjau kembali efektivitas ketentuan terkait dalam OGRM untuk meningkatkan pengumpulan biaya peraturan.

Menanggapi rekomendasi COA, PAGCOR mengatakan penyesuaian akan dicatat dalam pembukuan pada Mei 2022 dan bahwa agensi tidak menerima protes lebih lanjut.

“Bergerak kedepan, [PAGCOR’s ] Departemen Pengawasan dan Penegakan Kepatuhan akan mengamati proses internal yang disetujui untuk resolusi protes,” katanya. —LBG, Berita GMA


Posted By : tgl hk