OPEC, sekutu menyepakati kenaikan produksi minyak sederhana lainnya GMA News Online
Economy

OPEC, sekutu menyepakati kenaikan produksi minyak sederhana lainnya GMA News Online

LONDON, Inggris Raya – Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya memutuskan pada hari Selasa untuk mempertahankan kebijakan mereka untuk sedikit meningkatkan produksi minyak bulan depan karena varian Omicron yang menyebar dengan cepat sejauh ini tidak terlalu menekan permintaan.

Pengelompokan OPEC+, termasuk produsen utama Arab Saudi dan Rusia, telah menolak tekanan AS untuk pembukaan keran yang lebih luas dalam menanggapi harga energi yang tinggi yang memicu lonjakan inflasi di seluruh dunia.

13 anggota OPEC dan 10 sekutu mereka secara drastis memangkas produksi pada tahun 2020 karena pandemi mendatangkan malapetaka dengan permintaan.

Tahun lalu mereka memutuskan untuk meningkatkannya lagi secara bertahap karena harga pulih, sambil meninjau situasi setiap bulan.

Setelah pertemuan konferensi video singkat pada hari Selasa, kelompok itu mengatakan telah setuju untuk meningkatkan produksi sebesar 400.000 barel per hari pada Februari, tingkat yang sama seperti pada bulan-bulan sebelumnya.

Anggota klub menyetujui kenaikan sebelumnya pada pertemuan Desember mereka meskipun munculnya Omicron, yang telah menyebabkan harga jatuh karena pasar resah atas potensi dampaknya terhadap ekonomi global.

Keputusan bulan Desember itu mendapat ucapan terima kasih dari Gedung Putih, yang khawatir dengan efek kenaikan harga di pompa bensin Amerika, tetapi itu tidak mencegah harga minyak mentah untuk pulih secara signifikan dari kemerosotan sebelumnya.

Harga Brent, kontrak minyak acuan Eropa, mencapai $79,76 pada 1325 GMT pada hari Selasa — 15 persen lebih tinggi dari sebelum pertemuan grup 2 Desember.

Analis OPEC mengatakan kepada kelompok itu pada hari Senin bahwa Omicron akan memiliki dampak moderat pada permintaan dan kenaikan harga diperkirakan akan berlanjut pada 2022.

Sementara varian COVID-19 baru menyebar seperti api di seluruh dunia, tampaknya jauh lebih ringan daripada yang ditakuti pada awalnya, meningkatkan harapan bahwa pandemi dapat diatasi dan kehidupan kembali sedikit lebih normal.

‘Rasa stabilitas’

Dalam sambutannya pada hari Senin, Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo menekankan perlunya “tetap sangat gesit dan mudah beradaptasi dengan situasi yang terus berubah”.

Dia mengatakan “pendekatan fleksibel kelompok telah membantu memberikan rasa tambahan stabilitas, kepastian dan kontinuitas ke pasar dan investor”.

OPEC pada hari Senin menunjuk eksekutif minyak Kuwait Haitham al-Ghais untuk menggantikan Barkindo pada 1 Agustus.

Al-Ghais, yang merupakan gubernur OPEC Kuwait dari 2017 hingga Juni 2021, adalah wakil direktur pelaksana Kuwait Petroleum Corporation (KPC).

ekspor Iran

Sementara negara-negara OPEC+ secara bertahap meningkatkan produksi lagi sejak tahun lalu, analis mencatat beberapa negara, seperti Nigeria dan Angola, telah berjuang untuk mengangkat produksi.

“Penting di sini adalah bahwa Rusia tidak menaikkan produksi pada bulan Desember yang bisa menjadi tanda bahwa mereka semakin mendekati kapasitas mereka,” kata kepala analis komoditas SEB Bjarne Schieldrop.

Kelas berat lainnya, Iran, telah melihat ekspornya dibatasi oleh sanksi AS.

Pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan, yang mengekang kegiatan nuklir Iran dengan imbalan keringanan sanksi, sedang berlangsung di Wina.

Mereka telah berlarut-larut sejak tahun lalu tetapi para negosiator mendorong untuk mengakhiri pembicaraan agar kesepakatan penting 2015 kembali ke jalurnya.

Itu dilemparkan ke dalam kekacauan pada 2018 ketika AS menarik diri dari perjanjian itu. — Badan Media Prancis


Posted By : hk hari ini keluar