NEDA bersiap untuk perencanaan pascapandemi
Economy

NEDA bersiap untuk perencanaan pascapandemi

Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) sekarang merencanakan inisiatif pascapandemi saat mempersiapkan transisi ke pemerintahan baru.

“Kami sedang mengerjakan dua hal: masalah saat ini, dan masa depan. Untuk sisa masa jabatan saya, saya telah menginstruksikan agensi untuk fokus pada empat bidang utama untuk memberikan juga fondasi yang jauh lebih baik bagi pemerintahan berikutnya untuk mencapai Ambisyon Natin 2040 kami. , di mana tidak ada yang hidup dalam kemiskinan ekstrem,” kata kepala NEDA dan Sekretaris Perencanaan Sosial Ekonomi Karl Kendrick Chua dalam sebuah pernyataan.

Empat bidang utama tersebut adalah infrastruktur cerdas, inovasi, kesetaraan regional, dan perubahan iklim.

Chua mengatakan bahwa infrastruktur cerdas akan mengintegrasikan infrastruktur jalan yang ada ke dalam konsep kota pintar, di mana prinsip-prinsip mobilitas dan pembangunan perkotaan menjadi inti dari infrastruktur.

Ini juga mencakup semua bentuk transportasi, komunikasi digital, perencanaan, penggunaan lahan, dan lingkungan, katanya.

Kepala NEDA, sementara itu, mengatakan inovasi akan mengarah pada generasi ide-ide baru dalam berbagai industri untuk membantu negara bersaing secara global.

Selain kemajuan teknologi, inovasi juga mencakup perbaikan sistem dan proses, terutama di sektor dasar seperti pertanian, kata kepala ekonom negara itu.

Mengenai pemerataan regional, pejabat Kabinet mengatakan pemerintah harus memperhatikan alokasi sumber daya yang tepat untuk membuat daerah termiskin, dengan kesenjangan terbesar dalam layanan sosial, menerima pembiayaan yang adil.

“Ke depan, saya ingin perubahan iklim menjadi pusat atau jantung dari perencanaan sosial ekonomi kita. Dan saya sebenarnya telah mengarahkan NEDA untuk menyusun Rencana Pembangunan Filipina berikutnya seputar perubahan iklim. Semua yang kita lakukan di bidang infrastruktur, pertanian, inovasi, tata kelola harus berkisar melindungi negara dari ancaman perubahan iklim,” kata Chua.

Kepala ekonom negara itu juga menegaskan kembali pentingnya Sistem Identifikasi Filipina, yang bertujuan untuk memberikan setiap orang Filipina bukti identitas yang valid, karena ini akan memungkinkan pemerintah untuk meluncurkan program perlindungan sosialnya secara efisien.

Chua menambahkan bahwa NEDA mendorong RUU liberalisasi ekonomi yang mencakup amandemen Undang-Undang Layanan Publik, Liberalisasi Perdagangan Ritel, dan Undang-Undang Investasi Asing.

“Tagihan ini akan melonggarkan pembatasan untuk menarik semua inovasi yang diperlukan, manajemen teknologi investasi, dan pengetahuan teknis untuk memberikan produk dan layanan yang lebih baik kepada orang-orang kami dengan harga lebih rendah,” katanya.

Semua ini, kata Chua, akan membantu negara pulih dan mencapai AmBisyon Natin 2040.

“Kami memiliki fondasi ekonomi untuk pulih dengan kuat, dan kami akan terus mengejar reformasi struktural ini untuk membantu kami mempersiapkan masa depan dan mencapai visi jangka panjang kami,” katanya. —KG, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar