Merek mobil Jaguar akan sepenuhnya listrik mulai 2025
Motoring

Merek mobil Jaguar akan sepenuhnya listrik mulai 2025

LONDON — Jaguar, merek mobil mewah milik India, Senin mengumumkan bahwa mereka hanya akan memproduksi kendaraan listrik mulai tahun 2025 karena pemerintah menekan dunia bisnis untuk memangkas emisi karbon dan konsumen menuntut produk yang lebih ramah lingkungan.

Jaguar Land Rover, yang dimiliki oleh Tata Motors yang berbasis di Mumbai, akan menginvestasikan £2,5 miliar ($3,5 miliar, €2,9 miliar) setiap tahun di bawah rencana “Reimagine”, yang juga melihat model Land Rover semua-listrik pertama mencapai ruang pamer pada tahun 2024, JLR kata dalam sebuah pernyataan.

Di bawah rencananya, JLR mengatakan “akan secara substansial mengurangi dan merasionalisasi infrastruktur non-manufaktur di Inggris.”

Itu tidak mengatakan apakah ini berarti pemutusan hubungan kerja di cakrawala, dengan kepala eksekutif Thierry Bollore hanya mengatakan melalui panggilan konferensi bahwa JLR sedang mengalami “digitalisasi besar-besaran.”

“Pada pertengahan dekade, Jaguar akan mengalami kebangkitan untuk muncul sebagai merek mewah listrik murni,” kata pernyataan itu.

Dari jajaran tujuh modelnya saat ini, Jaguar saat ini hanya memiliki SUV kompak I-Pace sebagai kendaraan serba listrik.

JLR mengatakan pihaknya bertujuan untuk mencapai emisi nol karbon bersih di seluruh rantai pasokan, produk, dan operasinya pada tahun 2039.

“Inti dari rencana Reimagine adalah elektrifikasi merek Land Rover dan Jaguar pada arsitektur terpisah dengan dua kepribadian yang jelas dan unik,” kata perusahaan itu.

“Sebagai bagian dari ambisi ini, perusahaan juga mempersiapkan adopsi yang diharapkan dari tenaga sel bahan bakar bersih sejalan dengan pematangan ekonomi hidrogen.

“Pengembangan sudah berlangsung dengan prototipe tiba di jalan Inggris dalam 12 bulan ke depan sebagai bagian dari program investasi jangka panjang,” tambah pernyataan itu.

Hidrogen dipandang sebagai bahan bakar ajaib potensial yang dapat membantu industri dengan polusi terburuk di dunia memangkas emisi karbon.

Ini adalah sumber daya yang melimpah yang tidak mengeluarkan emisi ketika dibakar sebagai bahan bakar, meskipun industri belum mengembangkan metode hijau untuk memproduksinya.

Banyak pembuat mobil besar sudah memproduksi model menggunakan sel bahan bakar hidrogen.

Sementara langkah regulasi mendorong pembuat mobil untuk beralih ke kendaraan tanpa emisi, konsumen juga menarik mereka seperti yang terlihat dengan merosotnya permintaan mobil yang menggunakan bensin dan diesel.

Percepatan listrik

Raksasa mobil listrik Elon Musk, Tesla Motors bulan lalu melaporkan laba tahunan pertamanya menyusul lonjakan besar dalam pengiriman mobil meskipun ada pergolakan pandemi virus corona karena mengisyaratkan kepercayaan untuk pertumbuhan yang lebih besar pada tahun 2021.

Sementara itu, raksasa mobil AS Ford baru-baru ini mengumumkan percepatan dramatis dari dorongan investasinya ke mobil listrik dan mengisyaratkan kolaborasi yang lebih dalam dengan raksasa teknologi dalam peningkatan digitalisasi mengemudi.

Saingan Ford, General Motors, telah menetapkan target agar sebagian besar armadanya bebas emisi pada tahun 2035—dan pabrikan mobil di seluruh dunia berada di jalur yang sama.

Adapun Jaguar Land Rover, pengumuman Senin “bukanlah momen ikonik,” kata Peter Wells, profesor bisnis dan keberlanjutan di Pusat Penelitian Industri Otomotif.

Sebaliknya “keputusan ini adalah pengakuan yang terlambat dari hal yang tak terelakkan,” katanya kepada AFP.

“Empat atau lima tahun ke depan menjanjikan tantangan yang tinggi, dan kemungkinan besar akan terjadi restrukturisasi industri skala besar,” kata Wells.

JLR dimiliki oleh Tata Motors, yang merupakan bagian dari konglomerat India Tata Group.

Jaguar Land Rover pada hari Senin mengatakan akan memastikan “kolaborasi yang lebih erat dan berbagi pengetahuan dengan perusahaan Tata Group untuk meningkatkan keberlanjutan dan mengurangi emisi.” — AFP


Posted By : togel hari ini hk