Melonjaknya harga secara global mengatur panggung untuk pembalikan akhirnya permintaan minyak, gas GMA News Online
Money

Melonjaknya harga secara global mengatur panggung untuk pembalikan akhirnya permintaan minyak, gas GMA News Online

HOUSTON — Harga minyak yang berjalan pada level terpanasnya dalam 14 tahun siap untuk memangkas permintaan bahan bakar pasca-pandemi COVID karena konsumen bereaksi terhadap lonjakan harga pompa dan listrik dengan menarik kembali pengeluaran dan perjalanan, para eksekutif energi terkemuka memperingatkan pada hari Senin.

Minyak berjangka global mencapai $139 per barel minggu ini karena harga bensin, solar dan listrik ke level tertinggi multi-tahun. Lonjakan terjadi karena pembeli minyak menghindari kargo dari eksportir minyak No. 2 dunia, Rusia, atas invasinya ke Ukraina, memperburuk kekurangan minyak dan gas alam yang ada.

Eksekutif energi yang menghadiri konferensi energi CERAWeek di Houston mengatakan harga mendekati level yang akan mengurangi permintaan. Dan konsumen, sekarang membayar 47% lebih dari setahun yang lalu untuk mengisi mobil mereka, setuju.

“Selalu ada anggaran, kan?” kata Adam Bielawski, mengisi tangkinya di sebuah pompa bensin di Toronto, Senin.

“Gas adalah semacam kebutuhan, kan,” tambahnya, sambil mencatat bahwa dia akan segera menghadapi perjalanan kerja yang lebih panjang yang mungkin memerlukan pengetatan ikat pinggang.

Guncangan harga energi dapat dengan cepat “sampai ke titik di mana orang akan membuat keputusan untuk tidak menggunakan produk karena mereka tidak mampu membelinya,” kata Andy Brown, kepala eksekutif perusahaan energi Portugis Galp Energia.

“Ada kemungkinan kita mendapatkan kehancuran permintaan” karena lonjakan harga baru-baru ini yang mempengaruhi bahan bakar, katanya kepada Reuters pada hari Senin, berbicara pada konferensi CERAWeek. Galp, produsen minyak dan gas yang beralih ke bahan bakar terbarukan, khawatir harga akan melemahkan perhatian untuk beralih ke energi bersih, katanya.

Kenaikan harga bensin dan solar menambah lebih banyak penderitaan bagi konsumen di Eropa, yang telah berjuang dengan tagihan listrik yang melonjak.

Pada hari Senin, harga grosir di Spanyol untuk listrik mencapai €500 ($540) per megawatt jam, CEO Repsol Josu Jon Imaz mengatakan kepada peserta di CERAWeek di Houston, rekor jam sibuk dan dua kali lipat tingkat Desember.

“Kami tidak dapat mempertahankan tingkat harga ini,” kata Imaz. “Kami membutuhkan sebuah [energy] transisi, bukan kehancuran.”

John Hess, CEO produsen AS Hess, meminta Amerika Serikat dan Badan Energi Internasional (IEA) untuk mengoordinasikan pelepasan 120 juta barel minyak, dan berkomitmen untuk pelepasan serupa dalam beberapa minggu mendatang.

“Ini darurat,” katanya, menyayangkan bahwa 60 juta barel yang sudah dikeluarkan dari cadangan strategis tidak cukup.

“Harga di mana mereka berada, tidak berkelanjutan,” kata Tengku Taufik, CEO Petronas, perusahaan minyak milik negara Malaysia.

Tekanan permintaan

Kekhawatiran tentang kehancuran permintaan karena harga yang melambung tinggi telah muncul dalam beberapa hari terakhir karena gangguan terhadap ekspor Rusia membuat pasar minyak global kekurangan pasokan.

IEA, yang memberi nasihat kepada negara-negara tentang pasokan dan kebijakan energi, bulan lalu meningkatkan perkiraannya untuk permintaan minyak tahun ini di tengah ekspektasi untuk pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan setelah pandemi virus corona.

Ini menaikkan perkiraan 2022 hampir 800.000 barel per hari, memprediksi kebutuhan tambahan 3,2 juta barel per hari tahun ini, jauh di atas tingkat pra-pandemi 100 juta barel per hari pada 2019.

Tetapi memenuhi permintaan itu tanpa pasokan energi Rusia tidak mungkin, para ahli memperingatkan. Tidak ada kapasitas cadangan yang cukup di seluruh dunia untuk mengkompensasi hilangnya minyak Rusia, kata Sekretaris Jenderal OPEC Mohammad Barkindo.

Analis di JP Morgan Chase & Co dan Bank of America telah memperkirakan minyak bisa mencapai $ 185 hingga $ 200 per barel jika ekspor minyak Rusia secara luas dijauhi.

Anggota parlemen AS telah menyerukan larangan minyak Rusia tetapi pemerintahan Presiden Joe Biden hanya memberikan sanksi kepada kapal tanker minyak Rusia, memimpin rumah perdagangan dan penyulingan untuk menghindari pasokan yang dibawa oleh kapal tanker Sovcomflot Rusia.

Inggris dan Kanada juga melarang kapal atau minyak Rusia mendarat di pelabuhan mereka sebagai protes atas invasi Moskow ke Ukraina. Rusia menyebut tindakannya di Ukraina sebagai “operasi khusus”.

Pendukung minyak AS dan Kanada telah meminta Biden untuk berhenti menyukai energi terbarukan daripada bahan bakar fosil, dan memperbarui proyek pipa dan mengesampingkan lelang pengeboran minyak dan gas.

Produsen dapat meningkatkan output jika pemerintah menyetujui proyek yang “sudah dalam antrian tetapi sebagian besar telah tertunda”, kata Brigham McCown, pendiri kelompok perdagangan energi Aliansi untuk Inovasi dan Infrastruktur, dan mantan kepala Alyeska Pipeline Alaska.

“Jika harga energi terus meroket, kita akan melihat tekanan inflasi yang signifikan yang pada gilirannya akan mengarah pada potensi penghancuran permintaan. Saya tidak berpikir itu dalam semalam, tapi jelas dalam beberapa bulan ke depan, ya, ekonomi kita akan mengalami penurunan yang signifikan. pukul,” dia memperingatkan. — Reuters


Posted By : tgl hk