LTO melihat penurunan biaya untuk pemeriksaan kendaraan bermotor
Motoring

LTO melihat penurunan biaya untuk pemeriksaan kendaraan bermotor

Kantor Perhubungan Darat (LTO) pada Selasa mengatakan sedang menjajaki kemungkinan penurunan biaya pemeriksaan kendaraan bermotor mengingat dampak pandemi COVID-19 terhadap keuangan masyarakat.

Kepala Asisten Sekretaris LTO Edgar Galvante membuat pernyataan selama dengar pendapat Senat tentang masalah yang melibatkan pusat inspeksi kendaraan bermotor pribadi (PMVICs).

Galvante pada November 2018 mengeluarkan LTO Memorandum Circular (MC) 2018-2158, yang menjabarkan pedoman otorisasi PMVIC.

Bagian 17 MC menyatakan bahwa untuk setiap kendaraan bermotor yang diperiksa di PMVIC, akan dipungut biaya—P1.800 untuk kendaraan dengan berat kotor kendaraan 4.500 kilogram atau lebih rendah.

Pemilik sepeda motor dan sepeda roda tiga harus membayar biaya pemeriksaan sebesar P600.00.

Jika kendaraan gagal dalam tahap pemeriksaan, PMVIC akan mengenakan “biaya pemeriksaan ulang” sebesar P900 untuk kendaraan dengan GVW 4.500 kg, dan P300 untuk sepeda motor dan becak.

Senator Grace Poe, yang memimpin sidang, sebelumnya mengatakan memorandum LTO yang baru tidak melalui konsultasi publik.

Namun Galvante, dalam sidang Senat, mengatakan mereka melakukan dengar pendapat untuk menentukan jumlah yang harus dibayar untuk pemeriksaan kendaraan bermotor.

Dia mengatakan biaya awalnya dipatok antara P1.000 dan P2.500, tetapi akhirnya ditetapkan antara P1.500 dan P1.800.

Tetapi mengingat dampak pandemi COVID-19, mereka mempertimbangkan untuk menurunkan biaya lebih lanjut.

“Kita sekarang tahu bahwa pandemi sudah sampai ke kita, jadi pertanyaannya apakah biaya pemeriksaan bisa diturunkan. Bukan berarti harga yang kami katakan, bukan berarti mereka tidak bisa turun. Ternyata itu hanya harga referensi saja,” kata Galvante.

“Bahkan, dalam diskusi kami dengan pemilik MVIC, kami menyarankan jika bisa diturunkan, mengingat saat ini cukup sulit untuk mendapatkan jumlah itu,” tambahnya.

Biaya inspeksi

Iñigo Larrazabal, presiden Asosiasi Pemilik Pusat Inspeksi Kendaraan Filipina, mengatakan biaya inspeksi didasarkan pada pedoman yang dikeluarkan untuk mereka.

“Sebelumnya, ketika kami diundang kembali pada tahun 2018 untuk berinvestasi dalam program ini, sebenarnya diterbitkan dengan harga P1.800 dan P600. Saat kita bisa investasi, harganya berubah, malah turun,” imbuhnya.

Namun Poe mengkritik waktu pelaksanaan PMVIC di tengah pandemi.

“Kita masih berada di tengah pandemi tanpa akhir yang pasti. Tidak bisakah kita time out dulu saat kita masih di tengah pandemi? ” dia berkata.

Dia juga mengecam biaya “terlarang” yang terlibat dalam sistem.

“Dari biaya uji emisi P500 sebelumnya, biaya inspeksi kini meningkat menjadi P1.500 atau tiga kali lipat. Ini selain biaya pendaftarannya sendiri yang bisa mencapai lebih dari P3.000. Untuk sistem dengan lebih banyak masalah, dapatkah kami mengatakan bahwa biaya ini masuk akal? ” dia menambahkan.

Pemerintah memprivatisasi pemeriksaan kendaraan bermotor melalui PMVIC, dengan LTO mengincar 138 PMVIC nasional, dengan total 276 jalur untuk kendaraan ringan dan 276 jalur untuk sepeda motor. – RSJ, Berita GMA


Posted By : togel hari ini hk