Legarda mengajukan RUU Tunjangan Risiko Khusus, kelelawar untuk kompensasi tambahan bagi petugas kesehatan Berita GMA Online
Community Bulletin Board

Legarda mengajukan RUU Tunjangan Risiko Khusus, kelelawar untuk kompensasi tambahan bagi petugas kesehatan Berita GMA Online

Senator tiga periode, sekarang Wakil Ketua Loren Legarda telah mengajukan Tunjangan Risiko Khusus untuk semua Tenaga Kesehatan Undang-undang tahun 2021 di bawah RUU DPR No. 10621, yang menyerukan pelembagaan Tunjangan Risiko Khusus (SRA) untuk semua petugas kesehatan — baik di publik dan institusi kesehatan swasta—selama darurat kesehatan masyarakat.“Kesehatan masyarakat kita harus didahulukan, tetapi pada saat yang sama, kita juga perlu melindungi kesejahteraan petugas kesehatan kita. Ini adalah langkah pertama untuk memastikan bahwa sistem perawatan kesehatan kita mampu mengikuti tantangan pandemi global ini dan juga ancaman kesehatan di masa depan,” kata Legarda.

Krisis yang ditimbulkan oleh COVID-19 menempatkan sistem perawatan kesehatan kita di bawah tekanan besar, terutama pada puncak penularan. Ini juga menantang kapasitasnya untuk mengatasi meningkatnya permintaan untuk perawatan pasien COVID dan non-COVID. Legarda menyesalkan bahwa sementara krisis kesehatan global yang luar biasa berdampak pada kesejahteraan pekerja kesehatan secara keseluruhan, gaji dan tunjangan yang diberikan kepada mereka—dulu dan sekarang—tidak cukup untuk mengimbangi kerja keras dan pengorbanan yang mereka lakukan.

“Petugas kesehatan kami sangat penting dalam perjuangan kami tidak hanya melawan pandemi COVID-19, tetapi juga melawan semua risiko kesehatan lainnya. Namun, upaya mereka kurang dihargai,” tegas Legarda. “Kami berempati dengan tingginya tingkat stres dan kelelahan yang mereka alami selama berjam-jam bekerja tanpa mendapatkan kompensasi dan tunjangan yang memadai.”

RUU yang diusulkan berusaha untuk memberikan SRA bulanan setara dengan maksimal 25% dari gaji pokok bulanan/gaji tenaga kesehatan dengan pembebasan pajak penghasilan. Pekerja kesehatan yang memenuhi syarat termasuk pegawai sipil yang menduduki posisi reguler, kontrak atau kasual secara penuh waktu atau paruh waktu atau pekerja yang dipekerjakan melalui kontrak layanan atau perintah kerja, termasuk Pekerja Kesehatan Barangay. Tenaga kesehatan tersebut harus ditugaskan ke institusi perawatan kesehatan seperti rumah sakit (publik atau swasta), klinik kesehatan, panti jompo, fasilitas perawatan lanjutan, atau institusi lain yang dikhususkan untuk perawatan orang sakit, lemah atau lanjut usia.

“Kita harus bertindak cepat dan mengindahkan panggilan darurat dari petugas kesehatan kita untuk kondisi kerja yang lebih baik dan kompensasi agar hal ini tidak menyebabkan tenaga kerja yang terkuras pada saat kita sangat membutuhkannya,” kata Legarda.

Legarda, salah satu penulis RA 11494 atau Bayanihan to Recover as One Act yang memberikan kompensasi terkait COVID-19 untuk petugas kesehatan, menyerukan proses alokasi anggaran tahun depan yang lebih ketat untuk memastikan bahwa kebutuhan penting ditangani dengan tepat, termasuk kompensasi yang adil dan tunjangan risiko khusus bagi tenaga kesehatan.

“Di tengah perjuangan kita yang berkelanjutan melawan pandemi ini, kita harus mencapai keseimbangan optimal dalam merawat orang sakit, mempertahankan penyediaan layanan kesehatan esensial, dan memastikan bantuan yang tulus kepada petugas kesehatan dan garda depan kita. Kita harus merampingkan dan mempercepat proses memberikan apa yang menjadi hak mereka karena kita hanya akan aman selama krisis kesehatan ketika petugas kesehatan kita sendiri merasa aman dan terlindungi,” pungkas Legarda.

Siaran pers dari Salvacion Z. Perez.


Posted By : data keluaran hk