Legarda ke Kongres: Tingkatkan anggaran untuk program mata pencaharian untuk mempertahankan upaya pemulihan pandemi
Community Bulletin Board

Legarda ke Kongres: Tingkatkan anggaran untuk program mata pencaharian untuk mempertahankan upaya pemulihan pandemi

Senator tiga periode dan sekarang Wakil Ketua Loren Legarda menyerukan pemulihan pandemi yang berkelanjutan dan tangguh melalui fasilitasi pekerjaan yang lebih baik dan peluang mata pencaharian yang lebih mudah diakses bagi semua orang Filipina.

Legarda membuat pernyataan tersebut menyusul laporan berita tentang Peringkat Ketahanan Covid-19 Bloomberg baru-baru ini di mana Filipina berada di urutan terakhir di antara 53 ekonomi utama di seluruh dunia. Penelitian tersebut melihat bagaimana negara-negara yang berbeda menangani virus COVID-19 dan negara-negara dengan pergolakan sosial dan ekonomi yang paling sedikit menduduki peringkat tinggi dalam daftar.

“Laporan tersebut menyoroti masalah dalam perawatan kesehatan yang berkualitas dan dalam peluncuran vaksinasi. Kami menyadari bahwa instansi pemerintah terkait berusaha mengejar ketertinggalan dalam pelaksanaan program untuk mengatasi masalah ini,” kata Legarda. “Namun, lebih dari itu, pemerintah juga harus menggandakan upayanya dalam memberikan lebih banyak peluang mata pencaharian untuk menjaga sumber daya manusia kita. Masyarakat kami mengapresiasi bantuan keuangan langsung yang diberikan kepada mereka oleh pemerintah, yang dikenal sebagai ‘ayuda,’ selama pandemi. Tetapi pada akhirnya, semua orang ingin diberdayakan secara ekonomi dan mandiri secara finansial.”

Sebagai mantan Ketua Komite Senat Keuangan, Legarda mencatat bahwa usulan anggaran nasional PHP5,024 triliun untuk Tahun Anggaran 2022 akan sangat membantu dalam memberikan dukungan dan dalam memperkuat penciptaan lapangan kerja, fasilitasi dan peningkatan di negara ini jika ada sosial- program-program ekonomi dari berbagai instansi di dalam negeri dibiayai dengan cukup.

“Misalnya, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan memiliki Program Mata Pencaharian Berkelanjutan (SLP) yang merupakan salah satu program mata pencaharian yang perlu dipertahankan dan ditambah karena mendukung keluarga yang tergabung dalam Program Pantawid Pamilyang Pilipino (4Ps), dianggap yang termiskin dari yang miskin. Program ini bertujuan untuk mengangkat status sosial ekonomi mereka dan memungkinkan mereka untuk memulai lagi, terutama di tengah krisis ini, ”kata Legarda.

Senator tiga periode mencatat bahwa di bawah Program Pengeluaran Nasional (NEP), hanya Php 4,864 miliar yang dialokasikan untuk SLP dan dengan alokasi yang diusulkan ini, hanya sekitar 8% dari 4 juta keluarga penerima manfaat 4P yang akan diakomodasi di bawah pengembangan usaha mikro. track, salah satu dari dua jalur di bawah SLP yang menyediakan dana modal bibit maksimum Php 15.000 untuk usaha kecil seperti toko sari-sari, perbaikan sepatu, pemeliharaan unggas, antara lain.

Jalur lainnya adalah fasilitasi pekerjaan yang memberikan maksimum Php 5.000 per individu sebagai bantuan untuk pemrosesan dokumen pekerjaan dan/atau untuk pembayaran biaya selama lima belas hari pertama kerja.

Untuk mengatasi masalah ini, Legarda menulis surat kepada Ketua DPR Lord Allan Velasco dan Ketua Komite Alokasi Eric Go Yap, merekomendasikan peningkatan anggaran SLP sebesar P1,8 miliar, atas permintaan DSWD sendiri, untuk dapat memenuhi tambahan penerima SLP 120.000 tahun depan.

Senator tiga periode, yang menulis dan mensponsori undang-undang yang mempromosikan mata pencaharian dan pekerjaan termasuk Magna Carta untuk Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM), Undang-Undang Pelatihan Mata Pencaharian dan Keterampilan Barangay, dan Undang-Undang Kantor Layanan Ketenagakerjaan Publik (PESO), menyesalkan bahwa “Anggaran nasional untuk tahun depan harus menjadi anggaran pemulihan pandemi yang memprioritaskan yang termiskin dari yang miskin dan memenuhi kebutuhan masyarakat yang rentan.”

“Kami sudah memiliki program sosial ekonomi selain 4P dan SLP seperti DOLE TUPAD, DOLE Pangkabuhayan, DSWD Assistance to Individuals in Crisis Situation (AICS), DTI Shared Service Facilities (SSF), DOH Medical Assistance for Indigent Patient (MAIP) , program pelatihan keterampilan TESDA, pendidikan perguruan tinggi gratis, irigasi gratis untuk petani, akses universal ke perawatan kesehatan, dan banyak lainnya. Yang harus kita pastikan adalah ini mendapatkan dana yang memadai dan masyarakat dengan mudah mengakses program bantuan pemerintah ini, ”kata Legarda.

“Di provinsi asal saya Antik, misalnya, sejak 2017 hingga sekarang, kami telah menerima 85.568 penerima TUPAD; 4.751 penerima manfaat Pangkabuhayan, dan 9.377 penerima Program Magang Pemerintah (GIP) di bawah DOLE. Melalui program-program tersebut, kami dapat membantu kasimanwa saya dan membantu UMKM lokal kami bertahan selama pandemi ini. Ini yang ingin saya tiru di provinsi lain,” tambah Legarda.

“Semua ini kami capai dalam waktu singkat di provinsi yang dulunya orang tidak tahu bahwa program ini ada. Bahkan jika beberapa Antiqueños mengetahui program ini, mereka tidak dapat mengakses program tersebut karena kurangnya alokasi untuk provinsi. Ini sebenarnya soal sengaja mendekatkan program pemerintah ke masyarakat,” tegasnya.

“Berkali-kali, saya telah mengatakan bahwa pemulihan kesehatan melalui peluncuran program vaksinasi yang lebih cepat dan lebih efisien dan peningkatan fasilitas kesehatan, dan pemulihan ekonomi melalui akses yang lebih mudah ke program mata pencaharian adalah jalur kembar yang akan membawa negara ini ke pemulihan pandemi yang berkelanjutan. Oleh karena itu, anggaran untuk semua ini harus ditingkatkan, jika tidak digandakan, sehingga kami dapat menyediakan sarana bagi masyarakat kami, terutama keluarga termiskin, untuk bangkit dari pandemi, ”pungkasnya.

Legarda, penulis utama Magna Carta of the Poor, adalah Ketua Komite Senat Keuangan dari 2015 hingga 2019 yang intervensinya dalam anggaran nasional kemudian memungkinkan layanan sosial – seperti pendidikan perguruan tinggi gratis, cakupan perawatan kesehatan universal, peningkatan pendanaan untuk layanan sosial, irigasi gratis untuk petani kecil, dan lebih banyak peluang mata pencaharian – agar lebih mudah diakses oleh lebih banyak orang Filipina.

*Semua foto diambil sebelum pandemi

Siaran pers dari Salvacion Z. Perez


Posted By : data keluaran hk