Laba bersih Ayala Land 9 bulan naik 35% menjadi P8.6B
Companies

Laba bersih Ayala Land 9 bulan naik 35% menjadi P8.6B

Raksasa properti Ayala Land Inc. melihat laba bersihnya tumbuh dua digit dalam sembilan bulan pertama tahun 2021 didukung oleh operasi bisnis yang kuat meskipun penerapan kembali pembatasan karantina yang lebih ketat selama periode Agustus hingga September.

Dalam pengungkapan kepada Bursa Efek Filipina pada hari Rabu, Ayala land melaporkan laba bersih sebesar P8,6 miliar, naik 35% tahun-ke-tahun karena pendapatan konsolidasi mencapai P72,6 miliar yang tumbuh sebesar 15%.

“Pemulihan bisnis kami dipertahankan meskipun penerapan kembali tindakan karantina yang lebih ketat Agustus lalu. Ini dipimpin oleh bisnis residensial kami yang terus mendapatkan keuntungan dari konstruksi dan penjualan yang stabil tahun ini,” kata presiden dan CEO Ayala Land Bernard Vincent Dy.

“Kami tetap positif bahwa dengan dibukanya kembali perekonomian, aktivitas bisnis akan mendapatkan momentum pada kuartal keempat, terutama untuk segmen seperti mal, hotel, dan resor kami yang secara luas mengandalkan peningkatan mobilitas,” kata Dy.

Pada kuartal ketiga saja, perusahaan membukukan laba bersih sebesar P2,6 miliar, tumbuh 38% dari kuartal yang sama tahun lalu.

Didorong oleh kemajuan konstruksi yang berkelanjutan dan pemesanan yang lebih tinggi, Ayala Land mengatakan pendapatan pengembangan propertinya naik 27% menjadi P51,5 miliar.

Reservasi penjualan untuk sembilan bulan pertama tahun 2021 juga tumbuh sebesar 15% menjadi P70,1 miliar sebagian besar karena kinerja penjualan yang kuat di awal tahun.

Terlepas dari pembatasan mobilitas selama kuartal ketiga, Ayala Land mengatakan telah meluncurkan empat proyek baru senilai P13,0 miliar, yaitu Ayala Greenfield Estates 4C Tranche 1 Ayala Land Premier di Calamba, Laguna dan Lanewood Hills Fase 2 di Silang, Cavite; Menara Centralis Avida di Kota Pasay; dan Amaia’s Steps Pasig Clara.

Ayala Land meluncurkan total 18 proyek dalam sembilan bulan pertama tahun ini dengan nilai gabungan P59,1 miliar, jauh lebih tinggi dari peluncuran tahun 2020 sebesar P10,6 miliar, karena perusahaan menanggapi permintaan yang lebih kuat di perumahan pasar.

Pendapatan sewa komersial dipengaruhi lagi oleh karantina komunitas yang ditingkatkan pada bulan Agustus, mencatat 18% lebih rendah menjadi P14,2 miliar.

Sementara tingkat hunian mal tetap stabil, pendapatan dari pusat perbelanjaan turun 35% menjadi P4,9 miliar karena operasi terbatas serta diskon sewa berkelanjutan yang diberikan untuk mendukung penyewa, kata Ayala Land.

Pendapatan dari sewa kantor tumbuh 5% menjadi P7,5 miliar karena outsourcing proses bisnis dan operasi kantor pusat yang stabil sepanjang periode tersebut.

Sementara itu, pendapatan hotel dan resor berakhir 29% lebih rendah menjadi P1,9 miliar karena operasi resor kembali dibatasi, kata perusahaan.

Belanja modal Ayala Land mencapai P44,7 miliar dalam sembilan bulan pertama tahun 2021, dengan 54% dialokasikan untuk proyek residensial, 16% untuk pengembangan perkebunan, 14% untuk proyek komersial, dan 13% untuk pembebasan lahan. – RSJ, Berita GMA


Posted By : no hk hari ini