Koalisi COP26 senilai 0 triliun berjanji untuk menempatkan iklim di jantung keuangan
Economy

Koalisi COP26 senilai $130 triliun berjanji untuk menempatkan iklim di jantung keuangan

GLASGOW — Bank, perusahaan asuransi dan investor dengan sekitar $130 triliun atau 40% dari modal dunia yang mereka miliki berjanji pada hari Rabu untuk menempatkan pembatasan perubahan iklim di pusat pekerjaan mereka.

Pengumuman yang dibuat pada konferensi iklim PBB COP26 di Skotlandia membuat para penandatangannya berkomitmen untuk mengasumsikan “bagian yang adil” dari upaya untuk menyapih dunia dari bahan bakar fosil.

Tujuan utama pembicaraan COP26 adalah untuk mendapatkan cukup janji nasional untuk mengurangi emisi gas rumah kaca—kebanyakan dari pembakaran batu bara, minyak dan gas—untuk menjaga kenaikan suhu global hingga 1,5 derajat Celcius.

Tetapi bagaimana tepatnya untuk memenuhi janji-janji itu, khususnya di negara berkembang—masih dikerjakan. Di atas segalanya, itu akan membutuhkan banyak uang.

Utusan iklim PBB Mark Carney, yang membentuk Glasgow Financial Alliance for Net Zero (GFANZ), menempatkan angka investasi $100 triliun selama tiga dekade ke depan, dan mengatakan industri keuangan harus menemukan cara untuk mengumpulkan uang pribadi untuk mengambil upaya jauh melampaui apa yang dapat dilakukan oleh negara bagian saja.

“Uangnya ada di sini — tetapi uang itu membutuhkan proyek bersih yang tidak selaras dan [then] ada cara untuk mengubah ini menjadi lingkaran kebajikan yang sangat, sangat kuat—dan itulah tantangannya,” kata mantan gubernur Bank of England itu pada pertemuan puncak itu.

Komentar Carney mencerminkan masalah yang sering dikutip oleh investor yang, dalam menghadapi segudang risiko terkait iklim, perlu memastikan bahwa mereka diperhitungkan secara transparan dan lebih disukai dengan cara standar di seluruh dunia.

Membayangkan kembali keuangan

“Kita perlu memikirkan kembali keuangan,” kata Larry Fink, kepala eksekutif BlackRock, manajer aset terbesar di dunia, yang telah bergabung dengan aliansi, menambahkan bahwa pengembangan vaksin melawan COVID-19 menunjukkan apa yang dapat dicapai oleh tindakan kolektif.

“Kita benar-benar dapat melakukan ini untuk iklim, tetapi kita tidak bisa hanya memilih dan mencuci dengan meminta hanya perusahaan publik, perusahaan yang nyaman, untuk bergerak maju tanpa meminta semua masyarakat untuk bergerak maju.”

Kristalina Georgieva, kepala Dana Moneter Internasional, mengatakan sangat penting untuk memasukkan data iklim ke dalam pelaporan makroekonomi sehari-hari.

Carney telah memimpin upaya untuk memastikan bahwa lembaga keuangan memperhitungkan dan mengungkapkan risiko iklim penuh dari pinjaman atau investasi mereka, memaksa ekonomi yang lebih luas untuk memperhitungkan biaya yang sampai sekarang sebagian besar disembunyikan.

Ini termasuk tidak hanya efek langsung dari peristiwa cuaca ekstrem yang lebih sering, tetapi juga biaya seperti hilangnya subsidi pemerintah untuk bahan bakar fosil, atau biaya kesehatan dan lingkungan akibat emisi gas rumah kaca.

Gubernur bank sentral China, Yi Gang, mengatakan Beijing sedang mengerjakan fasilitas kebijakan moneter baru untuk menyediakan dana murah bagi lembaga keuangan untuk mendukung proyek hijau, dan bahwa People’s Bank of China (PBOC) dan Uni Eropa akan segera menerbitkan definisi bersama. dari investasi hijau.

Dan wakil ketua Dewan Stabilitas Keuangan global, bank sentral Belanda Klaas Knot, mengatakan standar minimum global wajib untuk pengungkapan risiko iklim sekarang diperlukan untuk stabilitas keuangan dan penyediaan keuangan berkelanjutan.

‘Pencucian Hijau’

Jane Fraser, CEO Citigroup, anggota GFANZ lainnya, mengatakan sangat luar biasa bahwa inisiatif ini akan mempengaruhi dana $130 triliun, tetapi perlu skala untuk bekerja.

“Jika Anda tidak bekerja sama, Anda akan menghasilkan banyak pidato yang benar-benar bagus, tetapi Anda … dalam bahaya diceraikan dari kenyataan,” katanya.

Investor pasti akan menyambut peluncuran badan standar global yang mencegah perusahaan memberikan gambaran yang menyanjung tentang kebijakan iklim dan praktik bisnis mereka di tempat yang sudah menjadi pasar global bernilai triliunan dolar untuk dana yang ditargetkan untuk lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG).

“Kami benar-benar fokus pada greenwashing,” kata Ashley Alder, ketua IOSCO, badan payung global untuk regulator sekuritas, yang membantu mendirikan Dewan Standar Keberlanjutan Internasional (ISSB).

“Ini sangat penting, dan jika Anda tidak memiliki informasi dasar yang dapat dibandingkan secara global, maka Anda meningkatkan risiko pencucian hijau secara besar-besaran.”

Antusiasme sektor swasta untuk memobilisasi investasi ramah iklim juga memerlukan jaminan bahwa pemerintah menetapkan tujuan pengurangan emisi yang cukup ambisius untuk memenuhi tujuan 1,5 Celcius—sesuatu yang tidak pasti akan terjadi pada akhir COP26 pada 12 November.

Utusan iklim AS John Kerry mengatakan pada pertemuan walikota dunia bahwa janji yang dibuat sejauh ini hanya memberi dunia kesempatan 60% untuk membatasi pemanasan pada 1,5 Celcius.

Dia mengatakan sekitar 65% dari PDB global sekarang dicakup oleh rencana perubahan iklim yang dapat diterapkan. “Itu berarti 35% tidak. Dan kita tidak bisa melakukannya tanpa 35% itu.” — Reuters


Posted By : hk hari ini keluar