Kesenjangan fiskal pemerintah nasional melebar 66,3% menjadi P23,4 miliar di bulan Januari GMA News Online
Economy

Kesenjangan fiskal pemerintah nasional melebar 66,3% menjadi P23,4 miliar di bulan Januari GMA News Online

Kinerja fiskal pemerintah nasional pada bulan pertama tahun ini mengalami defisit karena pertumbuhan belanja negara melampaui kenaikan dalam pengumpulan pendapatan, menurut data yang dirilis Kamis oleh Biro Perbendaharaan (BTr).

Data perbendaharaan menunjukkan bahwa pemerintah mencatat defisit anggaran sebesar P23,4 miliar pada Januari, 66,30% lebih lebar dari kekurangan P14,1 miliar yang terlihat pada bulan yang sama tahun lalu.

“Kinerja fiskal untuk periode tersebut mencerminkan pertumbuhan 9,70% dalam pengeluaran publik bersama dengan peningkatan 6,65% dalam pengumpulan pendapatan,” kata BTR.

Pengeluaran

Secara khusus, pengeluaran pemerintah pada bulan pertama tahun 2022 mencapai P301,5 miliar, naik 9,70% dari P274,8 miliar tahun-ke-tahun, “sebagian karena rilis Alokasi Pajak Nasional (NTA) yang lebih tinggi.”

Menurut Departemen Keuangan, 78% atau P235,9 miliar dari total belanja negara pada Januari adalah pengeluaran primer, yang tumbuh 3,57% dibandingkan tingkat P227,8 miliar tahun lalu.

Pembayaran bunga, di sisi lain, berjumlah P65,6 miliar, naik 39,40% dari P47 miliar tahun-ke-tahun.

Pembayaran bunga menyumbang 23,57% dari pendapatan dan 21,74% dari pengeluaran, masing-masing naik 18,04% dan 17,11% tahun lalu, menurut Departemen Keuangan.

Pendapatan

Sementara itu, penerimaan pemerintah mencapai P278,1 miliar pada Januari tahun ini, 6,65% lebih tinggi dari P260,7 miliar yang dikumpulkan pada Januari 2021.

Selain itu, BTR mengatakan sebagian besar dari total atau 92% berasal dari pajak sebesar P255,3 miliar sedangkan sisanya adalah pungutan non pajak sebesar P22,8 miliar.

Pengumpulan oleh Biro Pendapatan Internal (BIR) pada bulan Januari mencapai P195,8 miliar, naik 7,48% atau P13,6 miliar lebih baik dibandingkan dengan pengumpulan aktual P182,2 miliar yang dibuat pada Januari tahun lalu.

Demikian juga, Biro Kepabeanan (BOC) mengumpulkan P58,3 miliar, meningkat 23,43% atau P11,1 miliar dari P47,3 miliar yang diposting pada periode yang sama tahun lalu.

Pendapatan yang dikumpulkan dan dihasilkan oleh BTR mencapai P10,9 miliar, turun 41,75% atau P7,8 miliar year-on-year.

“Kontraksi ini disebabkan oleh efek dasar yang tinggi dari pengiriman uang dividen dari National Transmission Corporation (TRANSCO) dan PAGCOR pada Januari 2021, yang mengirimkan masing-masing P8,3 miliar dan P1,0 miliar,” katanya.

Penagihan Januari dari kantor lain atau pemungutan bukan pajak lainnya termasuk hasil dan biaya privatisasi sebesar P11,9 miliar adalah 7,96% di atas hasil tahun lalu sebesar P11,0 miliar. —LBG, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar