Kerusakan pertanian akibat Odette melonjak hingga P9 miliar GMA News Online
Economy

Kerusakan pertanian akibat Odette melonjak hingga P9 miliar GMA News Online

Kerusakan pada sektor pertanian negara yang disebabkan oleh serangan Topan Odette di Visayas dan Mindanao telah melonjak lebih jauh ke P9 miliar, Departemen Pertanian (DA) mengatakan Jumat.

Penghitungan terbaru lebih tinggi dari kerusakan dan kerugian senilai P8,4 miliar yang dilaporkan pada hari Rabu.

Secara khusus, topan merusak 351.932 hektar area pertanian di CALABARZON, Mimaropa, Bicol, Visayas Barat, Visayas Tengah, Visayas Timur, Semenanjung Zamboanga, Mindanao Utara, Davao, SOCCSKSARGEN, dan Caraga.

Odette berdampak pada 132.658 petani dan nelayan, dengan volume kehilangan produksi sebesar 194.671 metrik ton (MT).

Komoditi yang hilang antara lain beras, jagung, palawija, kelapa, tebu, peternakan, dan perikanan.

“Kerusakan juga terjadi pada infrastruktur pertanian, mesin dan peralatan. Nilai-nilai ini tunduk pada validasi, ”kata DA.

“Kerusakan dan kerugian tambahan diperkirakan terjadi di daerah yang terkena dampak Odette,” tambahnya.

Departemen Pertanian mengatakan setidaknya P2,9 miliar bantuan yang tersedia akan diberikan kepada petani dan nelayan yang terkena dampak:

  • Dana Respon Cepat (QRF) senilai P1 miliar untuk rehabilitasi daerah yang terkena dampak
  • P828 juta dari Perusahaan Asuransi Tanaman Filipina (PCIC) untuk mengganti kerugian petani yang terkena dampak
  • P500 juta di bawah Program Bantuan Kelangsungan Hidup dan Pemulihan (SURE) dari Dewan Kebijakan Kredit Pertanian (ACPC) untuk 20.000 petani dan nelayan masing-masing seharga P25.000
  • Benih padi senilai P314 juta
  • Benih jagung senilai Rp 129 juta
  • Aneka sayuran senilai P57 juta
  • Bantuan senilai P47 juta untuk nelayan yang terkena dampak dari Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan (BFAR)
  • P6.6 juta stok hewan, obat-obatan dan biologi untuk ternak dan unggas
  • Dana yang tersedia dari Otoritas Kelapa Filipina (PCA).

DA mencatat bahwa sebelum Odette mendarat, seluas 11.454 hektar padi telah dipanen dari Wilayah Mimaropa, VI, VIII, IX, XI, dan XIII dengan produksi setara 34.433 metrik ton senilai P615,53 juta.

“Untuk jagung, total 2.452 hektar telah dipanen dari Wilayah IV-A, Mimaropa, VIII, IX, XI, dan XIII dengan produksi setara 6.965 metrik ton senilai P82,55 juta,” tambahnya.

Departemen Pertanian mengatakan kantor lapangan regional (RFO) sedang melakukan penilaian kerusakan dan kerugian di sektor pertanian-perikanan.

“DA terus berkoordinasi dengan LSM terkait (lembaga pemerintah nasional), LGU (unit pemerintah lokal) dan kantor terkait DRRM (pengurangan dan manajemen risiko bencana) terkait dampak Odette, serta sumber daya yang tersedia untuk intervensi dan bantuan,” itu berkata.—AOL, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar