Harga unit Solar Filipina IPO di P1 masing-masing
Money

Harga unit Solar Filipina IPO di P1 masing-masing

Unit yang dimiliki sepenuhnya oleh Solar Philippines, Solar Philippines Nueva Ecija Corp. (SPNEC) telah menetapkan harga penawaran akhir dari penawaran umum perdana di P1 per saham.

Harga IPO menetapkan penawaran SPNEC ke kisaran indikatif maksimum di P2,7 miliar, perusahaan yang dipimpin Leviste mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu.

Perusahaan akan menawarkan kepada publik investor 2,7 miliar saham.

Periode penawaran direncanakan untuk 1 hingga 7 Desember 2021, dengan tanggal pencatatan tentatif di Papan Utama Bursa Efek Filipina (PSE) pada 17 Desember 2021, berdasarkan pemberitahuan yang dipublikasikan di situs web PSE EDGE.

Hasil IPO akan digunakan oleh SPNEC untuk konstruksi dan pengembangan proyek surya 50 megawatt yang dijuluki sebagai Fase 1A, konstruksi saluran transmisi, sewa untuk tahun 2022, dan keperluan umum perusahaan.

Untuk memulai operasi komersial, SPNEC menargetkan untuk menyelesaikan Tahap 1A tahun depan.

Modal yang diperoleh dari penawaran tersebut juga akan digunakan untuk memperoleh lahan untuk memperluas proyek di luar 500 MW, untuk mendukung rencana SPNEC untuk mengembangkan proyek surya terbesar di Asia Tenggara.

“Kami berterima kasih atas kesempatan ini untuk meluncurkan penawaran umum pertama grup Solar Philippines, yang kami lihat sebagai sinyal yang menguntungkan untuk penawaran di masa mendatang,” kata pendiri Solar Philippines Leandro Leviste.

SPNEC telah melibatkan Abacus Capital and Investment Corp. sebagai issue manager dan lead underwriter dan Investment Capital Corp. dari Filipina sebagai penjamin emisi yang berpartisipasi untuk IPO.

Solar Philippines mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya sebuah perusahaan telah disetujui untuk dicatatkan di bawah Daftar Tambahan dan Persyaratan Pengungkapan untuk Perusahaan Energi Terbarukan (RE) yang disetujui oleh Bursa Efek Filipina pada tahun 2011.

Aturan PSE tersebut memungkinkan perusahaan proyek tahap pengembangan untuk mendaftar, tunduk pada persyaratan tertentu termasuk memiliki kontrak layanan yang valid dan berkelanjutan yang diberikan oleh Departemen Energi (DOE).

“Saya senang PSE dapat mendukung perusahaan energi terbarukan (RE) dengan persyaratan penggalangan dana. Kebutuhan akan ET semakin meningkat sekarang karena semakin banyak perusahaan yang beralih ke ET sebagai bagian dari program aksi iklim mereka,” kata presiden dan CEO PSE Ramon Monzon.

Solar Philippines mengatakan telah memasukkan SPNEC pada tahun 2016, dan mendapatkan kontrak layanan DOE untuk mengembangkan proyek tersebut pada tahun 2017.

SPNEC berencana untuk memulai pembangunan proyek sebelum akhir tahun 2021, katanya.

Setelah beroperasi, proyek ini dimaksudkan untuk melengkapi cadangan tipis jaringan Luzon dan membantu mencegah pemadaman bergilir yang mempengaruhi jutaan orang Filipina awal tahun ini, tambahnya.—LDF, Berita GMA


Posted By : tgl hk