Gaji Filipina naik menjadi lebih rendah dari rata-rata Asia Pasifik pada tahun 2022 —jajak pendapat GMA News Online
Money

Gaji Filipina naik menjadi lebih rendah dari rata-rata Asia Pasifik pada tahun 2022 —jajak pendapat GMA News Online

Proyeksi kenaikan gaji di Filipina untuk tahun depan akan lebih rendah dari rata-rata regional di Asia Pasifik, menurut jajak pendapat baru-baru ini yang dilakukan oleh perusahaan manajemen aset Mercer.

Survei Total Remunerasi (TRS) terbaru Mercer menemukan bahwa kenaikan gaji rata-rata di negara itu diperkirakan sebesar 5% tahun depan, dengan kenaikan di semua industri.

Namun, ini lebih rendah dari proyeksi kenaikan gaji rata-rata APAC sebesar 5,4%, yang mencerminkan perbedaan dalam perkembangan gaji antara negara berkembang dan negara maju.

Rekan-rekan lain di wilayah ini diharapkan melaporkan kenaikan gaji yang lebih tinggi setinggi 9% di Pakistan, dan serendah 2,3% di Jepang.

Di Filipina, industri Teknologi Tinggi diperkirakan mencatat peningkatan tertinggi dalam gaji rata-rata dari 5% menjadi 5,8%, diikuti oleh Ritel dan Grosir naik 0,7% menjadi 6%, dan Barang Konsumen naik 0,2% menjadi 5,2%.

Kenaikan gaji tertinggi diharapkan di sektor energi, ilmu kehidupan, ritel dan grosir, dan layanan bersama yang mengharapkan kenaikan 6% tahun depan, sedangkan kenaikan terendah di sektor kimia, manufaktur, dan jasa non-keuangan.

“Bakat di bidang Teknologi Tinggi sangat dibutuhkan dan tidak mengherankan bahwa perusahaan di sektor ini terus meningkatkan gaji untuk mempertahankan karyawan mereka,” kata Pemimpin Bisnis Karir Mercer untuk Filipina Floriza Molon.

“Kenaikan gaji untuk industri yang bergantung pada belanja konsumen seperti ritel dan grosir dan barang konsumsi, menunjukkan bahwa belanja konsumen berada dalam tren naik karena ekonomi Filipina melanjutkan jalurnya menuju pemulihan,” tambahnya.

Dua dari lima majikan Filipina mengatakan mereka tidak memiliki rencana untuk mengubah jumlah karyawan mereka, sementara banyak yang melaporkan pemotongan pengeluaran dengan melewatkan upah lembur, menerapkan minggu kerja yang lebih pendek, dan PHK.

“Kami melihat perusahaan menerapkan kehati-hatian yang lebih besar dalam perekrutan dalam jangka pendek, dengan prioritas langsung mereka adalah menjaga bisnis mereka tetap bertahan. Ini berdampak material pada ekonomi karena pekerjaan mungkin tidak diciptakan cukup cepat untuk memenuhi permintaan, ”kata Molon.

“Lebih banyak orang Filipina tidak berpenghasilan cukup bahkan jika mereka bertahan pada pekerjaan mereka, dan karena itu mencari lebih banyak pekerjaan. Sampai situasi pandemi stabil dan penguncian granular dicabut, pekerjaan dan mata pencaharian di negara ini akan terus terpengaruh, ”tambahnya.

Data terbaru yang tersedia dari Otoritas Statistik Filipina (PSA) menunjukkan bahwa ada 4,25 juta orang Filipina yang menganggur pada bulan September, mencerminkan tingkat pengangguran 8,9% — tingkat tertinggi sejak Januari tahun ini.—AOL, Berita GMA


Posted By : tgl hk