Filipina, Korea Selatan menandatangani kesepakatan pinjaman 0 juta untuk meningkatkan program vaksinasi pemerintah GMA News Online
Money

Filipina, Korea Selatan menandatangani kesepakatan pinjaman $100 juta untuk meningkatkan program vaksinasi pemerintah GMA News Online

Filipina dan Korea Selatan telah menandatangani perjanjian pinjaman $ 100 juta untuk membantu meningkatkan program vaksinasi COVID-19.

Kesepakatan pinjaman ditandatangani pada hari Jumat oleh Menteri Keuangan Carlos Dominguez III, atas nama Filipina, dan Kepala Perwakilan Negara Jaejeong Moon, mewakili Bank Ekspor-Impor Dana Kerjasama Pembangunan Ekonomi Korea (KEXIM-EDCF).

Kesepakatan itu untuk tahap kedua Pinjaman Program untuk Program Tanggap Darurat COVID-19—Program Vaksinasi (PLCERP II).

“Bantuan keuangan dari Korea ini akan sangat membantu pemerintahan Duterte meningkatkan program vaksinasi massal terhadap COVID-19 yang sangat penting untuk rebound kuat ekonomi domestik kita pada 2022,” kata Dominguez.

“Melalui perjanjian ini, Korea dapat memberikan kontribusi lebih lanjut terhadap upaya tak kenal lelah pemerintah Filipina untuk memerangi pandemi dan pada akhirnya mencapai pemulihan ekonomi dini,” tambah Duta Besar Korea Selatan untuk Filipina Kim Inchul.

Menurut International Finance Group of the Department of Finance (DOF-IFG), PLCERP II akan membantu “mengamankan keberlanjutan keuangan dan mengisi kesenjangan anggaran” dalam melaksanakan program vaksinasi COVID-19 nasional Departemen Kesehatan (DOH).

DOF-IFG mengatakan pinjaman itu dirancang untuk mendukung implementasi, pemantauan, dan pengelolaan upaya vaksinasi yang sedang berlangsung.

Pada Oktober tahun lalu, Korea Selatan memberikan pinjaman $ 100 juta kepada pemerintah untuk fase pertama PLCERP, yang bertujuan untuk membangun langkah-langkah kebijakan sistematis untuk menanggapi tantangan kesehatan masyarakat Filipina yang disebabkan oleh COVID-19.

Korea Selatan memperpanjang pinjaman untuk PLCERP II sebagai pengakuan atas pencapaian dan rencana Filipina di bawah program pinjaman fase pertama, yang berfokus pada tujuh tindakan kebijakan, termasuk: menetapkan kebijakan nasional atau rencana induk sehubungan dengan vaksinasi COVID-19; menugaskan peran komite utama dan/atau organisasi untuk mempercepat proses pengadaan dan administrasi vaksin; membuat profil populasi yang memenuhi syarat dan menentukan kelompok prioritas; dan mengamankan vaksin COVID-19 yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA).

Tindakan kebijakan yang juga diakui oleh pemerintah Filipina ini mencakup pembentukan mekanisme yang efektif untuk stok vaksin dan manajemen logistik; alokasi anggaran untuk pengadaan vaksin; dan menyiapkan pedoman untuk mengamati setiap efek samping, dan memberikan pengobatan dan kompensasi untuk vaksin, kata DOF-IFG.

Pinjaman ini terutang dalam 30 tahun, dengan masa tenggang 10 tahun dan tingkat bunga tetap 1,5%.

Selain memberikan dukungan dana untuk tanggapan COVID-19 Filipina, Korea Selatan juga telah memberikan pinjaman $50 juta kepada Fasilitas Persiapan Proyek Filipina-Korea (PK-PPF) untuk menjembatani kesenjangan operasional dalam melaksanakan proyek di bawah tanda tangan Presiden Rodrigo Duterte. program pembangunan infrastruktur Bangun, Bangun, Bangun.

Korea Selatan juga telah berbagi keahlian dan bantuannya dalam menyiapkan sistem faktur elektronik di Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR) untuk meningkatkan administrasi perpajakan.

Negara Asia Timur telah memberikan pinjaman Bantuan Pembangunan Resmi (ODA) ke Filipina sebesar $ 1,25 miliar pada tahun 2020.

Melalui KEXIM-EDCF, Korea bermaksud untuk memperluas bantuannya ke Filipina hingga $3 miliar dalam lima tahun ke depan, menurut DOF. — VBL, Berita GMA


Posted By : tgl hk