Drilon meningkatkan kekhawatiran tentang rasio utang terhadap PDB Filipina yang tinggi selama 16 tahun
Economy

Drilon meningkatkan kekhawatiran tentang rasio utang terhadap PDB Filipina yang tinggi selama 16 tahun

Pemimpin Minoritas Senat Franklin Drilon pada hari Kamis mengangkat keprihatinan atas jumlah utang negara yang belum dibayar relatif terhadap ukuran ekonomi karena sudah melanggar ambang batas utang yang diterima secara internasional.

Data dari Biro Perbendaharaan menunjukkan bahwa rasio utang terhadap produk domestik bruto (PDB) negara itu tumbuh menjadi 63,1% pada akhir September 2021 karena utang pemerintah nasional mencapai P11,917 triliun selama periode tersebut.

Ini adalah rasio utang terhadap PDB tertinggi dalam 16 tahun ketika utang luar biasa sebagai persentase ekonomi mencapai 65,7% pada tahun 2005.

Selama pembahasan Senat tentang anggaran P5,024 triliun yang diusulkan untuk tahun 2022, Drilon mengatakan rasio utang terhadap PDB 63,1% “sudah melanggar ambang batas yang diterima sebagai [adequate] kapasitas ekonomi untuk melunasi utangnya.”

“Ini adalah penyebab keprihatinan,” kata Drilon.

Sebagai tanggapan, ketua Komite Keuangan Senat Senator Sonny Angara, membela anggaran yang diusulkan tahun 2022, mengatakan bahwa “dalam waktu normal, 60% utang sebagai persentase dari PDB…”

“…tapi di saat-saat yang tidak normal seperti sekarang, IMF (Dana Moneter Internasional) telah merevisi angka itu menjadi 70%. Sebagian besar negara sekarang telah melampaui perkiraan tingkat defisit mereka.”

Menteri Keuangan Carlos Dominguez III sebelumnya membela kenaikan utang terprogram negara yang diperkirakan akan mencapai ambang batas yang direkomendasikan secara internasional yaitu proporsi 60% dari PDB.

“Saya ingin tegaskan lagi bahwa kenaikan tingkat utang kita hanya bersifat sementara. Itu tidak berasal dari pembelanjaan publik yang boros, melainkan akibat dari kejutan universal yang memperburuk posisi keuangan hampir semua negara di seluruh dunia,” kata Dominguez dalam pembahasan anggaran DPR tentang usulan anggaran nasional P5,024 triliun untuk 2022.

Angara, dalam pembahasan Senat, mengatakan rasio utang terhadap PDB akan dijaga dalam kisaran 60%, mengutip jaminan manajer ekonomi pemerintah.

Drilon juga menanyakan apakah pemerintah akan meminjam lebih banyak di tahun mendatang.

Menanggapi hal itu, Angara mengatakan, “Kalau pertanyaan Anda apakah tahun depan kita akan meminjam, pasti karena pemerintah meminjam setiap tahun. Seiring dengan pertumbuhan PDB, utang juga tumbuh tetapi kami menjaganya pada tingkat yang dapat dikelola.”

Mencari komentar, kepala ekonom Rizal Commercial Banking Corp. Michael Ricafort mengatakan “tren peningkatan rasio utang negara terhadap PDB ke level tertinggi 16 tahun sebesar 63,1% pada September 2021, dari 54,5% pada akhir 2020 dan dari level terendah 39,6% pada akhir 2019 (pra-pandemi) mungkin sebagian besar disebabkan dan dipercepat oleh pandemi/lockdown COVID-19 dalam beberapa bulan terakhir.”

“Ini sudah mendekati ambang batas internasional 60% dan juga mendekati rasio utang terhadap PDB negara-negara lain dengan peringkat serupa, jadi penting untuk mengekang defisit anggaran dan mengurangi pinjaman/utang tambahan di dekat ambang ini untuk membantu mempertahankan peringkat kredit negara yang relatif menguntungkan, pada 1-3 tingkat di atas peringkat investasi minimum,” kata Ricafort.

Ekonom mengatakan defisit anggaran negara dapat menyempit karena ekonomi dibuka kembali lebih jauh dari penguncian baru-baru ini dan dibuka kembali lebih lanjut dengan penerapan penguncian skala kecil atau granular dengan Sistem Tingkat Peringatan sejak 16 September 2021.

“Akibatnya, semakin banyak bisnis/industri yang dibuka kembali dari lockdown, termasuk yang sebelumnya dibatasi, dengan produksi/kapasitas yang lebih tinggi, penjualan/pendapatan yang lebih banyak, lebih banyak pekerjaan/pekerjaan, dan aktivitas bisnis/ekonomi yang lebih besar, sehingga meningkatkan penerimaan pajak pemerintah. dari bisnis, konsumen, dan institusi lainnya, sekaligus secara fundamental mengurangi kebutuhan pengeluaran untuk ayuda/bantuan keuangan/program COVID lainnya dengan risiko penguncian yang lebih kecil,” kata Ricafort. – RSJ, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar