DOF: Mekanisme transisi energi yang didukung ADB untuk mempercepat keluarnya batubara PHL selama 10-15 tahun
Economy

DOF: Mekanisme transisi energi yang didukung ADB untuk mempercepat keluarnya batubara PHL selama 10-15 tahun

Inisiatif yang didukung Asian Development Bank (ADB) untuk mempercepat transisi Filipina dari batu bara ke sumber energi bersih terlihat dapat menghasilkan investasi, menciptakan lapangan kerja, dan mempercepat penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara di negara tersebut, Menteri Keuangan Carlos Dominguez III mengatakan Jumat.

Fasilitas Energy Transition Mechanism (ETM) diluncurkan bersama di Glasgow, Inggris oleh Filipina dan Indonesia pada 2 November selama Konferensi Para Pihak Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP26) ke-26.

Dominguez, yang mengepalai delegasi Filipina untuk COP26 dua minggu, mengatakan tujuan negara itu untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara dan transisi ke sumber energi bersih akan dicapai melalui ETM.

Sebagai kendaraan pembiayaan publik-swasta, ETM bertujuan untuk mengurangi pembangkit listrik berbahan bakar batu bara melalui penghentian pembangkit yang dipercepat dan mendorong pertumbuhan energi terbarukan menggunakan pendekatan yang adil, terukur, dan berbasis pasar.

Kepala Keuangan mengatakan Filipina memiliki kesempatan unik di Mindanao untuk percontohan proyek ETM karena pemerintah sedang dalam proses rehabilitasi PLTA Agus-Pulangi untuk meningkatkan kapasitas pembangkit mereka.

ADB mengatakan ETM adalah pendekatan transformatif, keuangan campuran yang berupaya untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara yang ada pada jadwal yang dipercepat dan menggantinya dengan kapasitas listrik bersih.

Mekanisme ini akan terdiri dari dua dana miliaran dolar: satu ditujukan untuk pensiun dini atau penggunaan kembali pembangkit listrik tenaga batu bara pada waktu yang dipercepat, dan yang lainnya berfokus pada investasi energi bersih baru dalam pembangkitan, penyimpanan, dan peningkatan jaringan.

Diperkirakan bahwa bank multilateral, investor institusi swasta, kontribusi filantropi, dan investor jangka panjang akan menyediakan modal untuk ETM, menurut ADB.

Mengutip data dari Power Sector Assets and Liabilities Management Corp. (PSALM), Dominguez mengatakan proyek rehabilitasi Agus-Pulangi akan memungkinkan tujuh pembangkit listrik di kompleks PLTA untuk memaksimalkan kapasitas pembangkitnya menjadi 1.001 megawatt (MW) gabungan. lebih dari cukup untuk menutupi kapasitas 232 MW pembangkit listrik tenaga batu bara Mindanao yang dapat dipensiunkan lebih awal di daerah tersebut.

Kelebihan pasokan listrik di Mindanao yang mengakibatkan aset batu bara terdampar membuatnya tepat waktu untuk menggunakan kembali pembangkit listrik tenaga batu bara yang sudah matang atau lebih dari 15 tahun menjadi opsi sumber energi terbarukan, kata departemen Keuangan.

Dominguez mengatakan peralihan dari ketergantungan batu bara ke sumber energi terbarukan (RE) “membutuhkan kerangka kerja pembiayaan yang efektif bahkan dapat dibayangkan,” sehingga pemerintah Filipina telah bermitra dengan ADB dan beberapa mitra sektor swasta dalam mengembangkan proyek yang didukung ETM untuk negara.

ADB telah melanjutkan ke tahap studi kelayakan proyek yang didukung ETM agar Filipina melihat lebih dekat aspek keuangan proyek dan memperkirakan nilai bagian signifikan dari armada batu bara yang dapat dihentikan lebih awal.

Dominguez mengatakan dia mengharapkan inisiatif yang didukung ETM untuk menghasilkan pekerjaan baru karena investor — yang meliputi bank multilateral, investor institusi sektor swasta internasional, dan investor jangka panjang — membawa dana yang dibutuhkan untuk mengimplementasikan proyek.

“Transisi energi bersih di Filipina akan menarik investasi dalam energi terbarukan, menciptakan lapangan kerja secara lokal, dan mendorong pertumbuhan nasional,” katanya.

Dia mengatakan proyek tersebut “akan membantu kami mempercepat penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara di negara ini setidaknya rata-rata 10 hingga 15 tahun melalui mekanisme pembiayaan yang inovatif.”

“Ini dimaksudkan untuk mendorong pertumbuhan energi terbarukan dengan menggunakan pendekatan yang adil, terukur, dan berbasis pasar.”

Batubara menyumbang 54% dari bauran energi Filipina, yang menjadikannya sumber emisi gas rumah kaca (GRK) terbesar di negara itu.

Pada 2019, batu bara menyumbang 48% dari emisi karbon dioksida di negara ini.

Sebagai Kontribusi yang Ditentukan Secara Nasional (NDC) untuk Perjanjian Paris, Filipina telah berkomitmen untuk pengurangan dan penghindaran emisi GRK yang diproyeksikan sebesar 75%, mengacu pada proyeksi emisi kumulatif bisnis seperti biasa di seluruh ekonomi sebesar 3.340,3 juta ton setara tCO2 untuk periode 2020–2030. — VBL, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar