DOE ingin bagian pemerintah yang lebih tinggi dalam pendapatan Malampaya GMA News Online
Economy

DOE ingin bagian pemerintah yang lebih tinggi dalam pendapatan Malampaya GMA News Online

Departemen Energi (DOE) ingin menyudutkan lebih banyak pendapatan untuk mendukung pemerintah dari pengoperasian ladang gas Malampaya karena sekarang sedang mempertimbangkan kemungkinan perpanjangan lisensi dari kontrak layanan fasilitas gas-ke-listrik di luar tahun 2024.

Kontrak Jasa Konsorsium Malampaya 38 mulai beroperasi secara komersial pada tahun 2001 dan akan berakhir pada tahun 2024.

Konglomerat taipan yang berbasis di Davao, Dennis Uy, Udenna Corp. diatur untuk memegang kendali 90% dari SC 38 setelah mengakuisisi 45% hak partisipasi Chevron di konsorsium dan diharapkan untuk menyelesaikan kesepakatannya dengan raksasa minyak Belanda Shell untuk 45% kepemilikan operasi lainnya di lapangan gas Malampaya.

Sebelum rencana pengambilalihan Uy, Konsorsium Malampaya terdiri dari Shell Philippines Exploration BV (SPEx), Chevron, dan Philippine National Oil Company-Exploration Corporation, yang masih memegang 10% saham di SC 38.

Dalam jumpa pers virtual pada hari Rabu, Asisten Sekretaris Energi Gerardo Erguiza Jr. mengatakan negosiasi antara operator SC 38 SPEx, yang akan segera diakuisisi oleh unit Udenna Malampaya Energy XP Pte. Ltd., untuk perpanjangan kontrak layanan lapangan gas Malampaya sedang berlangsung.

Erguiza mengatakan ada delapan parameter yang sedang dibahas dengan anggota konsorsium terkait perpanjangan izin SC 38 yang harus mereka patuhi.

“Enam di antaranya [eight] barang sudah [complied] atas,” katanya.

Pejabat Energi mengatakan delapan hal yang harus dipatuhi konsorsium sebelum DOE menyetujui perpanjangan izin adalah penilaian cadangan gas yang tersisa di lapangan gas Malampaya, program kerja pengembangan anggota, rencana dekomisioning dan restorasi, pelepasan aset, harga gas, dana pembangunan/tanggung jawab sosial, gas yang disimpan, dan bagi hasil pemerintah.

“DOE tidak akan hanya menyetujuinya, kami akan mengikuti kerangka kerja,” kata Erguiza.

Pejabat DOE mengatakan dua item masih dinegosiasikan, satu adalah gas yang disimpan, yang disimpan pemerintah untuk digunakan di masa depan, dan bagian pemerintah dalam pendapatan dari operasi Malampaya.

“Saat ini bagi hasil pemerintah adalah 60:40 [in favor of the government]. Posisi DOE adalah 80:20 dan posisi alternatif adalah 70:30. Tapi DOE sekarang menginginkan 80:20 [sharing] sehingga bagian pemerintah akan lebih besar,” kata Erguiza.

Bagian 7.3 (b) dan 7.4 dari SC 38 menetapkan bahwa DOE berhak menerima 60% dari hasil bersih Malampaya, sedangkan kontraktor akan menyimpan 40% dari hasil bersih dari operasi perminyakan.

Sebelumnya, DOE mengatakan dalam sidang anggaran DPR bahwa total pengumpulan pemerintah dari proyek Malampaya mencapai P332.061.684.842,47 dari Januari 2002 hingga 30 Juni 2021.

Kesepakatan Udenna-Shell

Pada tinjauan tertunda dari kesepakatan Udenna-Shell untuk 45% kepentingan operasional di SC 38, Erguiza mengatakan “ini bisa berjalan secara independen” dari diskusi tentang perpanjangan kontrak layanan Malampaya.

“Pada tingkat yang kami tempuh sekarang, kami akan memutuskan transaksi terlebih dahulu, kemungkinan besar … Perpanjangan dapat dilanjutkan secara independen tetapi kami melihat kami harus mengatasi masalah yang diangkat sekarang,” katanya.

Rencana pengambilalihan fasilitas Malampaya oleh Uy menjadi subyek pengaduan korupsi yang diajukan ke Kantor Ombudsman terhadap Menteri Energi Alfonso Cusi, Uy, dan pejabat Chevron Philippines dan Shell Philippines Exploration BV

“Jika penjualan saham disetujui, secara teoritis SPEx masih entitas [in the consortium] tapi pemilik sahamnya adalah Malampaya Energy,” kata Erguiza.

Dia menambahkan bahwa DOE tidak melihat alasan untuk membatalkan rencana pengambilalihan proyek Malampaya oleh Udenna.

“Secara prosedur, jika ada panggilan untuk membatalkan, mereka harus mengajukan tindakan yang diperlukan, dan mereka akan menanggapinya dengan tepat,” katanya.

Pejabat DOE menegaskan bahwa transaksi di luar lingkup agensi karena antara dua perusahaan.

Namun, Departemen Energi masih memilih untuk meninjau kesepakatan mengingat keamanan energi negara akan berisiko.

Sekretaris Energi Alfonso Cusi sebelumnya mengatakan bahwa transaksi di luar lingkup badan tersebut.

Udenna Corp. membantah klaim bahwa pemerintah akan dirugikan secara finansial setelah mengakuisisi saham pengendali di Malampaya.

Fasilitas gas-to-power Malampaya mengisi tiga pembangkit listrik berbahan bakar gas dengan total kapasitas pembangkit 2.700 megawatt (MW), menyediakan hingga 30% dari kebutuhan pembangkit listrik Luzon.

Terhubung ke pembangkit gas darat di Batangas, fasilitas lepas pantai Malampaya di Palawan utara diresmikan pada tahun 2001. —LBG, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar