Defisit anggaran pemerintah nasional mencapai P1,33 triliun pada akhir November GMA News Online
Money

Defisit anggaran pemerintah nasional mencapai P1,33 triliun pada akhir November GMA News Online

Kinerja fiskal pemerintah nasional mengalami defisit yang lebih luas pada akhir November 2021 karena pengeluaran negara melampaui pengumpulan pendapatan selama periode tersebut, data yang dirilis oleh Biro Perbendaharaan (BTr) menunjukkan pada hari Jumat.

Data perbendaharaan menunjukkan pemerintah mencatat kesenjangan anggaran sebesar P1,33 triliun, 24,63% lebih lebar dari kekurangan fiskal P1,07 triliun yang diposting dalam periode 11 bulan tahun 2020.

Defisit anggaran year-to-date menyumbang 72% dari pagu pemerintah sebesar P1,9 triliun untuk tahun 2021.

Pada bulan November saja, kekurangan sebesar P128,7 miliar, lebih tinggi sebesar 0,33% dari kesenjangan P128,3 miliar pada bulan yang sama tahun lalu.

Dalam komentar yang dikirim melalui email, kepala ekonom Rizal Commercial Banking Corp. Michael Ricafort, defisit anggaran Januari hingga November 2021 yang lebih luas adalah “di tengah suku bunga jangka panjang yang lebih tinggi yang meningkatkan pembayaran bunga negara atas utang; penguncian baru-baru ini awal tahun ini yang mengurangi pengumpulan pendapatan pajak tetapi diimbangi oleh pengumpulan tarif impor yang lebih tinggi karena impor kembali ke tingkat sebelum COVID dan mendekati rekor tertinggi sebagian karena harga minyak dan komoditas/produk impor lainnya yang lebih tinggi.”

Pengeluaran

Belanja pemerintah nasional selama periode Januari hingga November naik menjadi Rp4,1 triliun, naik 11,4% dari Rp3,7 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Ini, karena pengeluaran utama, tidak termasuk pembayaran bunga, merupakan bagian terbesar dari pengeluaran pemerintah selama periode tersebut, sebesar P3,7 triliun, lebih tinggi dari P3,3 triliun yang terlihat pada tahun 2020.

Pembayaran bunga, sementara itu, mencapai P402,1 miliar, naik 13,24% YoY dari P355,1 miliar.

Pendapatan

Penerimaan negara per 30 November 2021 mencapai Rp2,8 triliun atau setara dengan 96% dari target pemerintah sebesar Rp2,9 triliun selama setahun penuh.

Koleksi Januari hingga November meningkat 5,99% dari P2,6 triliun pada periode yang sama tahun lalu.

Penerimaan pajak oleh Badan Pendapatan Dalam Negeri merupakan bagian terbesar dari total penerimaan negara selama periode tersebut sebesar P1,9 triliun, 7,17% lebih tinggi dari P1,8 triliun yang dikumpulkan pada periode Januari hingga November 2020 dan berada pada 92% dari target pengumpulan pajak pemerintah sebesar P2,1 triliun sepanjang tahun.

Koleksi oleh Biro Bea Cukai, di sisi lain, berjumlah P583,3 miliar, naik 18,47% tahun-ke-tahun dan mencapai 95% dari target P616,7 miliar.

Pengumpulan oleh BTR mencapai 120,6 miliar, lebih rendah 42,93% dari 211,3 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Pendapatan dari kantor lain, termasuk hasil privatisasi dan fee dan retribusi, total P7,6 miliar, naik 19,28% dari tahun lalu.

“Ke depan, pengesahan APBN 2022 yang tepat waktu akan membantu mendorong belanja pemerintah khususnya belanja infrastruktur untuk tahun 2022 yang merupakan tahun pemilu, sebagai pilar penting program pemulihan ekonomi untuk memompa-prime/stimulasi ekonomi, di samping langkah-langkah tambahan untuk lebih membuka kembali perekonomian mengingat percepatan kedatangan dan peluncuran vaksin COVID-19 dalam beberapa minggu/bulan mendatang,” kata Ricafort.

Pengesahan UU CREATE yang dapat menjadi langkah stimulus terbesar negara untuk tahun-tahun mendatang serta langkah-langkah reformasi lainnya seperti UU FIST, RUU GUIDE, dan langkah-langkah pelonggaran moneter lebih lanjut untuk membantu memacu permintaan pinjaman yang lebih besar yang mengarah pada lebih banyak investasi. , ketenagakerjaan dan kegiatan usaha/ekonomi lainnya,” ujarnya. — VBL, Berita GMA


Posted By : tgl hk