BSP mendukung pendaftaran kartu SIM di tengah meningkatnya penipuan phishing
Money

BSP mendukung pendaftaran kartu SIM di tengah meningkatnya penipuan phishing

Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) mendukung pendaftaran wajib SIM atau kartu modul identifikasi pelanggan untuk memerangi penipu di tengah masuknya pesan teks spam atau phishing baru-baru ini.

Pada obrolan pers virtual mingguannya, Gubernur BSP Benjamin Diokno mengatakan peningkatan phishing atau serangan siber “tidak sepenuhnya tidak terduga.”

“[G]Di tengah krisis, pandemi telah menghasilkan lebih banyak digitalisasi, tidak hanya di Filipina tetapi juga secara global,” kata Diokno.

“Jadi kejadian seperti ini meningkat,” tambahnya.

Kepala bank sentral mengatakan bahwa “kami tahu persis apa yang salah dengan sistem,” menunjuk betapa mudahnya bagi seseorang untuk membeli kartu SIM.

Baru-baru ini, pelanggan seluler melaporkan menerima pesan teks spam dari nomor anonim yang merekrut mereka ke tawaran pekerjaan yang mencurigakan dengan gaji tinggi.

“Sistem kami terlalu lunak… kami tidak mewajibkan mereka yang memiliki kartu prabayar untuk mendaftar. Mereka harus terdaftar,” kata Diokno.

Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC) sebelumnya mengakui akan sulit melacak siapa di balik masuknya pesan teks phishing karena nomor prabayar digunakan oleh para pelaku.

Sebuah tindakan, khususnya, RUU Senat No. 176, saat ini tertunda di majelis tinggi.

Ini berusaha untuk meminta pengguna akhir kartu SIM prabayar untuk menunjukkan ID dan foto yang valid dan menandatangani formulir pendaftaran bernomor kontrol yang dikeluarkan oleh penyedia layanan kartu SIM yang dibeli.

Kepala BSP mengatakan bahwa pesan spam teks bukanlah “risiko besar” terhadap “total portofolio” perbankan.

Namun, dia mengatakan bahwa pusat terus-menerus mengingatkan lembaga yang diawasi serta masyarakat perbankan untuk “lebih protektif di pihak mereka” dan “melindungi kata sandi mereka” sebagai bagian dari “kebersihan pribadi” privasi data.

Komisi Privasi Nasional menemukan, dalam penyelidikannya, bahwa sindikat terorganisir global berada di balik masuknya pesan teks spam.

Badan privasi juga meredakan kekhawatiran bahwa pesan spam mungkin disebabkan oleh kebocoran dari formulir pelacakan kontak, dengan mengatakan tidak ada bukti langsung yang menunjukkan korelasi tersebut.

NTC menyarankan masyarakat untuk tidak mengklik tautan yang dikirim oleh pengirim anonim karena dapat mengarahkan mereka untuk mengakses data pribadi sensitif mereka serta informasi keuangan dan perbankan. -NB, Berita GMA


Posted By : tgl hk