BSP memperingatkan skema pinjaman mobil publik vs. ‘pasalo’
Personal Finance

BSP memperingatkan skema pinjaman mobil publik vs. ‘pasalo’

Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) pada hari Rabu memperingatkan masyarakat terhadap apa yang disebut “pasalo” atau asumsi pembayaran dalam skema pinjaman mobil yang digunakan oleh sindikat carnapping.

Dalam sebuah nasihat, bank sentral mengatakan telah mengeluarkan memo pada 26 Agustus untuk Lembaga Keuangan yang Diawasi BSP (BSFI) tentang kejahatan terorganisir melalui pinjaman mobil.

BSP mengatakan para pelaku “skema asumsi saldo/pasalo,” juga dikenal sebagai “Skema Pasalo-Benta,” menargetkan pembeli mobil yang rentan yang berharap dapat menghemat uang untuk pembelian mobil mereka dan penjual yang perlu mentransfer kewajiban mereka.

Di bawah skema tersebut, anggota sindikat akan membeli kendaraan dari penjual dengan kesepakatan untuk menanggung pembayaran pinjaman mobil, menurut bank sentral.

Namun, dikatakan bahwa anggota sindikat tidak berniat membayar sisa amortisasi dan akan menjual atau melepaskan kendaraan tersebut kepada pembeli akhir untuk mendapatkan keuntungan dengan menggunakan dokumen palsu, “memberikan pembeli akhir tidak memiliki hak atas kendaraan tersebut.”

Akibatnya, penjual asli gagal membayar pinjaman mobilnya dan mobil tersebut diambil alih sehingga pembeli akhir tidak memiliki apa-apa.

BSP mencatat bahwa bank yang memiliki Surat Tanda Registrasi asli dari Dinas Perhubungan Darat atau dealer mobil masih dapat memulihkan mobil.

“Hal ini dapat dilakukan melalui bantuan Law Enforcement Agencies (LEA) yang dapat menandai/mengeluarkan peringatan untuk kendaraan. Namun, pembeli tidak dapat memulihkan apa pun karena dia memegang dokumen yang dipalsukan, ”katanya.

Dengan munculnya skema tersebut, BSP meminta BSFI untuk mencegah kejahatan tersebut dengan memperkuat pelaksanaan prosedur identifikasi dan verifikasi nasabah sebagai bagian dari uji tuntas nasabah.

Bank sentral juga memperingatkan BSFI tentang jenis kegiatan ilegal terkait mobil lainnya termasuk “rent-tangay,” “rent-sangla,” “skema akomodator pinjaman,” dan “skema labas-casa.”

Polisi Nasional Filipina baru-baru ini memperingatkan terhadap sindikat yang memperoleh kendaraan bermotor kelas atas melalui pinjaman mobil dalam keadaan fiktif, menurut BSP.

Kejahatan ini dilakukan melalui stiker konduksi palsu, nomor plat, identitas, dan dokumen palsu, seperti kartu identitas dan sertifikat kerja, untuk berhasil memanfaatkan pinjaman mobil, katanya.

Ia menambahkan bahwa sindikat pembantaian terkadang melakukan pencurian identitas dengan menggunakan nama, alamat, dan profil perusahaan orang yang sebenarnya, tetapi dengan foto yang berbeda.

BSP menyarankan BSFI untuk secara ketat mengamati dan memperkuat penerapan peraturan Anti Pencucian Uang (AML) tentang prosedur identifikasi dan verifikasi pelanggan, pemantauan berkelanjutan terhadap pelanggan dan transaksi mereka, pelaporan transaksi mencurigakan, dan melanjutkan program pelatihan AML termasuk kontrol yang berkaitan dengan mitra/ dealer mobil terakreditasi.

BSFI juga diingatkan untuk mengajukan laporan transaksi mencurigakan, jika diperlukan. —Ted Cordero/KG, Berita GMA


Posted By : keluaran hk tercepat