BOC sita obat palsu merek parasetamol dan obat lain senilai Rp30 juta GMA News Online
Money

BOC sita obat palsu merek parasetamol dan obat lain senilai Rp30 juta GMA News Online

Biro Bea Cukai (BOC) pada hari Selasa mengatakan telah menyita obat palsu senilai P30 juta dari merek obat populer.

Dalam sebuah pernyataan, Dewan Komisaris mengatakan bahwa bekerja sama dengan Badan Penegakan Narkoba Filipina (PDEA), Badan Koordinasi Intelijen Nasional (NICA), Angkatan Bersenjata Badan Intelijen Filipina (ISAFP), dan Penjaga Pantai Filipina (PCG), itu barang palsu tersebut disita dengan nama merek Biogesic, Neozep, Bioflu, Immunpro, Ivermectin, Phenokinon F Injection, Medicol, Planax, Alaxan FR, MX3 dan lain-lain pada tanggal 5 Januari 2022.

Bea Cukai mengatakan bahwa sertifikasi dari Food and Drug Administration (FDA) dan Unilab Pharmaceuticals, pembuat merek parasetamol terkemuka di pasar Biogesic, menyatakan bahwa obat-obatan tersebut palsu.

Obat-obatan palsu itu dikemas dalam karton dengan label karakter Cina, katanya.

Dewan Komisaris mengatakan barang palsu itu ditemukan di dua ruang penyimpanan di 7434B dan 7434C Highland St., Marcelo Green Village dan 27 Pearl St., Subdivisi Severina, Km 18, Brgy. Marcelo, keduanya di Paranaque City.

Tim yang terdiri dari anggota Layanan Intelijen dan Investigasi Pabean di Pelabuhan Kontainer Internasional Manila (CIIS-MICP), PDEA-IIS, NICA, ISAFP dan PCG, menangkap tersangka, Adel Rajput dari Pakistan, 32 tahun, seorang penduduk Kota Caloocan.

Tersangka dibawa ke Kantor Kejaksaan Kota Paranaque untuk pemeriksaan dan akan menghadapi berbagai kasus pelanggaran Sec. 1401 (Impor/Ekspor Melanggar Hukum), Sec. 1113 (Properti yang Dapat Disita dan Disita) paragraf (l) (5) sehubungan dengan Sec. 118 (Impor dan Ekspor Terlarang) paragraf (e) dari CMTA, dan pelanggaran Undang-Undang Republik No. 8293 (Kode Kekayaan Intelektual Filipina dan Aturan dan Regulasi Terkaitnya), tambahnya.

Visa tersangka akan menjalani proses pencabutan di Biro Imigrasi.

“Kami menerima laporan adanya barang palsu. Bukan hanya barang, tapi obat-obatan. Kami segera bertindak karena ini dapat menimbulkan ancaman kesehatan. Mereka menjualnya kepada orang-orang yang tidak curiga yang satu-satunya harapan adalah membeli obat-obatan asli untuk diri mereka sendiri dan orang yang mereka cintai,” kata Raniel Ramiro, Wakil Komisaris Bea Cukai Kelompok Intelijen.

Barang-barang itu langsung dibawa ke gedung Dewan Komisaris, meski pemeriksaan dan inventarisasi masih berlangsung, kata Bea Cukai.

Pada 24 November lalu, Dewan Komisaris mengatakan juga mengamankan obat palsu senilai Rp50 juta dengan merek terkenal seperti Alaxan, Tuseran Forte, Propan, dan Diatabs dari sebuah gudang di Kota Pasig.

Komisaris Bea Cukai Rey Leonardo Guerrero menyesalkan bagaimana bisnis ini beroperasi selama ini.

“Sungguh menyedihkan bagaimana para penjahat ini menggunakan pandemi untuk keuntungan mereka sendiri, terutama dalam hal obat-obatan. Ini adalah obat-obatan yang orang pikir akan meringankan rasa sakit mereka, kondisi mereka. Tidak dapat dimaafkan bahwa orang-orang ini menggunakan keputusasaan orang untuk mendapatkan uang,” kata Guerrero.

Netizen telah menyuarakan keprihatinan di media sosial tentang kesulitan mereka dalam membeli merek parasetamol dan pil anti flu di tengah lonjakan COVID-19.

Asosiasi Farmasi dan Kesehatan Filipina (PHAP) mengatakan bahwa kekurangan sementara merek parasetamol tertentu sedang dialami di beberapa daerah.

Departemen Perdagangan dan Perindustrian mengatakan pekan lalu bahwa pasokan parasetamol dan obat-obatan lainnya akan normal selama akhir pekan.

Raksasa farmasi lokal Unilab Inc. meminta maaf kepada pelanggannya atas kekurangan sementara beberapa merek obat di toko obat tertentu karena [high] tuntutan.” – BM, GMA News


Posted By : tgl hk