AS bertujuan untuk meningkatkan hubungan ekonomi di Indo-Pasifik di tahun mendatang │ GMA News Online
Money

AS bertujuan untuk meningkatkan hubungan ekonomi di Indo-Pasifik di tahun mendatang │ GMA News Online

WASHINGTON – Amerika Serikat perlu “meningkatkan permainannya” dalam keterlibatan ekonomi di Asia, koordinator Gedung Putih Indo-Pasifik Kurt Campbell mengatakan pada hari Kamis, menyebut penjangkauan seperti itu sebagai elemen penentu kebijakan AS di kawasan itu untuk tahun mendatang.

Campbell, di webinar Carnegie Endowment for International Peace, mengatakan Presiden Joe Biden telah menjelaskan bahwa Amerika Serikat perlu berperan penting dalam membingkai keterlibatan ekonomi dan komersial dan praktik perdagangan di Indo-Pasifik ketika pengaruh China tumbuh.

“Itu adalah area di mana Amerika Serikat, memang, perlu meningkatkan permainannya,” kata Campbell, menambahkan bahwa peran AS harus melampaui perdagangan tradisional dan mencakup keterlibatan digital dan pengaturan standar teknologi.

“Kita harus menjelaskan bahwa kita tidak hanya terlibat secara mendalam secara diplomatik, militer, komprehensif, strategis – bahwa kita memiliki pendekatan yang terbuka, terlibat, optimistis terhadap interaksi komersial, investasi di Indo Pasifik,” kata Campbell.

“Saya pikir kami sangat memahami di dalam pemerintahan Biden bahwa 2022 akan menjadi tentang keterlibatan ini secara komprehensif di seluruh kawasan,” katanya, tanpa memberikan rincian.

Hubungan AS-China telah merosot ke titik terendah dalam beberapa dekade karena Biden telah berusaha untuk meningkatkan hubungan dengan sekutu dan mitra untuk melawan apa yang dilihat Washington sebagai peningkatan paksaan ekonomi dan militer oleh Beijing.

Pemerintahannya telah menggembar-gemborkan apa yang disebut pakta AUKUS, di mana Amerika Serikat dan Inggris telah setuju untuk membantu Australia memperoleh kapal selam nuklir – serta pertemuan puncak tingkat pemimpin antara Amerika Serikat, Australia, India dan Jepang – sebagai bukti bahwa kemitraan AS menyebabkan Cina “mulas.”

Tetapi beberapa negara Indo-Pasifik, yang banyak di antaranya menganggap China sebagai mitra dagang terbesar mereka, telah menyesali apa yang mereka lihat sebagai kurangnya keterlibatan ekonomi AS, terutama setelah mantan Presiden Donald Trump mundur dari Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP). ) kesepakatan dagang.

Biden mengatakan kepada para pemimpin Asia pada Oktober bahwa Washington akan meluncurkan pembicaraan tentang penciptaan kerangka ekonomi Indo-Pasifik, tetapi hanya sedikit detail yang muncul dan pemerintah telah menghindari langkah untuk bergabung kembali dengan kesepakatan perdagangan yang menurut para kritikus mengancam pekerjaan AS.

Sementara itu, China telah berusaha untuk bergabung dengan CPTPP, dan pakta perdagangan regional 15 negara terpisah yang didukung oleh Beijing yang mengecualikan Washington – Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) – mulai berlaku pada 1 Januari untuk sebagian besar negara.

Sementara interaksi AS-China semakin ditentukan oleh persaingan, Amerika tidak mencari “dominasi,” kata Campbell.

“Saya percaya pada akhirnya apa yang dicari Amerika Serikat adalah semacam koeksistensi dengan China dengan pemahaman tentang peran penting dan kritis China.”

Namun dia mengatakan Amerika Serikat akan terus memainkan peran utama di panggung global dan bahwa Beijing akan “membuat kesalahan dengan berusaha mengabaikan kita.” — Reuters


Posted By : tgl hk