Admin selanjutnya harus mendorong produksi pangan lokal yang berkelanjutan Berita GMA Online
Money

Admin selanjutnya harus mendorong produksi pangan lokal yang berkelanjutan Berita GMA Online

Kelompok tani Samahang Industriya ng Agrikultura (SINAG) pada hari Kamis meminta pemerintahan berikutnya untuk memastikan perubahan permanen di sektor pertanian, karena sekali lagi mengecam Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP).

Dalam sebuah pernyataan yang dikirim melalui email, SINAG mengatakan pemerintahan berikutnya harus mendorong strategi pertanian yang akan memastikan produksi pangan yang berkelanjutan dan terlokalisasi untuk memenuhi permintaan makanan pokok.

Ini juga menyerukan swasembada pangan dan peluang mata pencaharian pedesaan sebagai titik awal program pangan dan pertanian Filipina.

“Generasi masa depan hanya akan berkembang jika perlindungan dan dukungan diberikan kepada produsen sistem pertanian dan pangan kita, tidak ada jalan lain,” kata Ketua SINAG Rosendo So dalam pernyataannya.

“Pandemi COVID-19 ini terbukti. Lewatlah semua apalagi para petani dan pencipta makanan kita [We cannot afford to lose our farmers and those who produce our food.],” dia menambahkan.

Dalam pernyataan yang sama, SINAG juga mengecam desakan Departemen Pertanian untuk RCEP, terlepas dari apa yang dikatakannya sebagai oposisi “luar biasa” dari sektor pertanian.

“Importir, pedagang, dan kelompok mereka mengalami masa-masa hidup mereka di bawah kepemimpinan DA saat ini. Walang itinira para sa [Nothing was left for] produsen lokal, petani pekarangan, dan pengusaha pertanian kecil,” kata DA.

SINAG sebelumnya meminta Senat untuk menolak RCEP, dengan mengatakan kesepakatan perdagangan bebas besar akan merugikan sektor pertanian lokal.

Senat telah mempertimbangkan apakah akan setuju atau tidak dengan ratifikasi Istana atas RCEP pada bulan September. Perjanjian akan mulai berlaku 60 hari setelah jumlah minimum instrumen ratifikasi atau penerimaan diterima.

Perundingan RCEP meliputi perdagangan barang, perdagangan jasa, investasi, kerjasama ekonomi dan teknis, kekayaan intelektual, persaingan, penyelesaian sengketa, e-commerce, usaha kecil dan menengah (UKM), dan isu-isu lainnya.

Setelah difinalisasi, kesepakatan regional diharapkan menjadi kesepakatan perdagangan terbesar di dunia baik dari segi populasi maupun produk domestik bruto (PDB).

“Pemerintah ini sangat unik karena memiliki departemen pertanian yang merancang peningkatan impor yang tidak disengaja di semua komoditas pertanian dan secara sewenang-wenang mengurangi tarif bahan pokok,” kata SINAG. – BM, Berita GMA


Posted By : tgl hk