Admin berikutnya harus mengatasi kerugian pendapatan akibat pandemi, kenaikan utang —Dominguez DOF GMA News Online
Economy

Admin berikutnya harus mengatasi kerugian pendapatan akibat pandemi, kenaikan utang —Dominguez DOF GMA News Online

Departemen Keuangan (DOF) sedang mengejar rencana konsolidasi fiskal yang bertujuan untuk meminimalkan bekas luka ekonomi jangka panjang akibat resesi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19.

Namun, dengan kurang dari setahun sebelum pemerintahan Duterte mundur, rencana konsolidasi fiskal akan dilaksanakan oleh pemerintahan berikutnya.

Konsolidasi fiskal mengacu pada kebijakan pemerintah yang ditujukan untuk mengurangi defisit dan akumulasi utang.

“Kerugian penerimaan pajak dari kemerosotan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi, peningkatan utang untuk mendanai respons COVID-19 kami, dampak pendapatan yang menjulang dari langkah-langkah pemulihan ekonomi kami, dan efisiensi pengeluaran yang lebih rendah sebagai akibat dari keputusan Mahkamah Agung untuk memperluas pangsa LGU (unit pemerintah daerah) dari NTA (Penjatahan Pajak Nasional) harus ditangani secara memadai oleh tim ekonomi pemerintahan berikutnya,” kata Sekretaris Keuangan Carlos Dominguez III.

Sebagai akibat dari pandemi, pemerintah nasional mengalami kerugian pendapatan pajak yang besar sebesar P785,64 miliar atau 4,4% dari produk domestik bruto (PDB) pada tahun 2020, menurut perkiraan awal oleh DOF.

Sebelum COVID-19 menyerang pada awal tahun lalu, pendapatan pajak diperkirakan akan meningkat 16,2% pada tahun 2020, kata departemen Keuangan.

Demikian pula, pendapatan yang hilang diperkirakan akan lebih besar di tahun-tahun mendatang sebagai dampak dari Pemulihan Perusahaan dan Insentif Pajak untuk Perusahaan (CREATE) dan Transfer Strategis Lembaga Keuangan (FIST) yang keduanya penting untuk pemulihan ekonomi yang cepat berlaku.

DOF mengatakan bahwa dari tahun 2021 hingga 2024, kerugian pendapatan diproyeksikan mencapai rata-rata sekitar P1 triliun setiap tahun karena kerugian pendapatan pajak dari pandemi dan pendapatan yang hilang dari CREATE dan FIST.

Sementara itu, Departemen Keuangan mengatakan pinjaman terkait COVID-19 untuk respons pandemi dan dukungan anggaran untuk membiayai defisit juga berdampak pada peningkatan biaya pembiayaan bagi pemerintah.

Total biaya keuangan pinjaman terkait COVID-19 sekarang berjumlah $28,91 miliar atau P1,47 triliun, katanya.

Data DOF menunjukkan bahwa saldo terutang atau nilai pokok pinjaman COVID-19 adalah $22,58 miliar atau P1,15 triliun, sedangkan proyeksi jumlah pembayaran bunga hingga jatuh tempo adalah $6,32 miliar atau P320,85 miliar.

Pinjaman ini akan jatuh tempo antara 2024 dan 2060, katanya.

Di sisi lain, keputusan Mahkamah Agung pada tahun 2018 untuk menegaskan bahwa “bagian yang adil” dari pendapatan LGU mencakup semua pajak pemerintah nasional, alih-alih hanya terbatas pada pungutan Biro Pendapatan Dalam Negeri (BIR), “juga akan berimplikasi pada pertumbuhan ekonomi negara yang mulai berlaku pada tahun 2022.”

Keputusan SC ini, yang berasal dari kasus yang diajukan oleh gubernur saat itu Hermilando Mandanas dari Batangas dan Enrique Garcia dari Bataan, secara signifikan meningkatkan dasar untuk menghitung NTA, yang menjadi dasar alokasi tahunan untuk pemerintah daerah.

“Berdasarkan perkiraan kami, implementasi putusan Mahkamah Agung 2018 akan menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang lebih rendah karena pemerintah daerah menghabiskan kurang efisien,” kata Dominguez.

Efisiensi pengeluaran didefinisikan sebagai bagian dari pengeluaran produktif terhadap total pengeluaran.

Pengeluaran produktif adalah pengeluaran yang kembali ke perekonomian, menghasilkan efek pengganda, menciptakan lapangan kerja, merangsang permintaan dan meningkatkan kualitas hidup.

Perkiraan DOF menemukan bahwa menerapkan keputusan Pengadilan Tinggi 2018 akan menghasilkan pertumbuhan ekonomi 3% lebih rendah, karena alokasi LGU yang lebih tinggi akan menyebabkan efisiensi pengeluaran yang lebih rendah.

Dikatakan bahwa pengeluaran pemerintah pusat lebih dari dua kali lebih efisien dibandingkan dengan pengeluaran pemerintah daerah pada umumnya.—AOL, Berita GMA


Posted By : hk hari ini keluar