ADB setujui pinjaman 0 juta untuk perawatan kesehatan universal di Filipina
Money

ADB setujui pinjaman $600 juta untuk perawatan kesehatan universal di Filipina

Pemberi pinjaman multilateral yang berbasis di Manila, Asian Development Bank (ADB) mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah menyetujui pinjaman berbasis kebijakan senilai $600 juta untuk mendukung implementasi program perawatan kesehatan universal (UHC) Filipina.

Dalam sebuah pernyataan, ADB mengatakan program pinjaman Build Universal Health Care berusaha untuk mendukung inisiatif pemerintah Filipina untuk meningkatkan pembiayaan dan pemberian layanan kesehatan dan menerapkan langkah-langkah untuk memantau kinerja penyedia layanan kesehatan.

Ini sejalan dengan Undang-Undang Perawatan Kesehatan Universal untuk memastikan semua orang Filipina memiliki akses yang setara ke layanan kesehatan berkualitas dan menghindari biaya kesehatan yang mahal.

“Pandemi COVID-19 telah menyoroti kendala yang ada dalam pemberian layanan perawatan kesehatan negara itu, yang ingin diatasi oleh pemerintah dalam respons kesehatan pandeminya. Program ini berupaya meningkatkan kemampuan pemerintah untuk mencapai tujuan UHC dan menyediakan layanan perawatan kesehatan yang adil dan tepat waktu, terutama bagi masyarakat miskin dan terpinggirkan di seluruh negeri,” kata direktur pembangunan manusia dan sosial ADB untuk Asia Tenggara Ayako Inagaki.

Di bawah undang-undang tersebut, Filipina secara otomatis memasukkan semua orang Filipina dalam Program Asuransi Kesehatan Nasionalnya sebagai bagian dari reformasi UHC-nya.

Ini juga memobilisasi pendapatan dari pajak yang lebih tinggi untuk alkohol, minuman manis, tembakau, dan produk tembakau dan uap yang dipanaskan untuk membantu membiayai UHC dan memperluas layanan perawatan primer.

“Program ADB baru ini akan membantu pemerintah meningkatkan pembiayaan untuk UHC, memperluas pasokan fasilitas kesehatan dan pekerja, memungkinkan integrasi penyedia layanan kesehatan, dan meningkatkan efisiensi sistem kesehatan,” kata spesialis kesehatan utama ADB untuk Asia Tenggara Eduardo Banzon.

Program pinjaman akan memperluas penggunaan alat digital untuk sektor ini dan memastikan berbagi data di antara sistem informasi kesehatan dan database.

Ini juga akan meningkatkan kapasitas pelaksanaan Departemen Kesehatan dan Perusahaan Asuransi Kesehatan Filipina, dan memperkuat kerjasama dengan lembaga pemerintah lainnya, unit pemerintah daerah (LGU), dan sektor swasta.

Program ini juga akan mendukung upaya LGU untuk memperluas promosi kesehatan dan membantu meningkatkan akses ke petugas kesehatan dan fasilitas perawatan kesehatan, terutama di LGU yang kurang terlayani.

Selain pinjaman, ADB mengatakan akan mengelola hibah bantuan teknis senilai $2 juta dari Dana Jepang untuk Pengurangan Kemiskinan untuk mendukung pelaksanaan reformasi kebijakan kesehatan di LGU.

ADB juga akan memberikan saran teknis seiring dengan persiapan pemerintah untuk menerapkan rangkaian reformasi terkait UHC berikutnya pada tahun 2023.

Pemberi pinjaman mengatakan program barunya adalah bagian dari Strategi Kemitraan Negara ADB 2018 hingga 2023 untuk Filipina dan mendukung fokusnya pada peningkatan investasi sosial di Filipina dari kelompok sosial ekonomi rendah.

Program, proyek, bantuan teknis, dan hibah ADB yang sedang berlangsung di sektor kesehatan, termasuk yang dimulai selama pandemi, melengkapi dukungan untuk reformasi UHC Filipina, kata bank tersebut.

Di antara program pinjaman ADB yang sedang berjalan adalah sebagai berikut:

* Pinjaman $500 juta untuk Program Peningkatan Ketahanan Bencana
* Pinjaman $125 juta untuk Peningkatan Sistem Kesehatan untuk Mengatasi dan Membatasi COVID-19 (HEAL)
* Pinjaman $400 juta untuk HEAL Kedua di bawah Fasilitas Akses Vaksin Asia Pasifik
* Hibah $3 juta untuk laboratorium pengujian COVID-19 baru di San Fernando, Pampanga

VBL, Berita GMA


Posted By : tgl hk