ADB memangkas perkiraan pertumbuhan Asia karena Omicron mengancam ekonomi GMA News Online
Money

ADB memangkas perkiraan pertumbuhan Asia karena Omicron mengancam ekonomi GMA News Online

Bank Pembangunan Asia memperingatkan pada hari Selasa bahwa varian virus corona Omicron yang sangat bermutasi dapat memiliki dampak ekonomi “substansial”, karena memangkas perkiraan pertumbuhan 2021 dan 2022 untuk negara berkembang Asia.

Meskipun ada penurunan tajam dalam infeksi dan peningkatan vaksinasi di seluruh wilayah yang membentang dari Kepulauan Cook di Pasifik hingga Kazakhstan di Asia Tengah, lonjakan global dalam kasus COVID-19 menunjukkan “pandemi akan membutuhkan waktu untuk berhenti,” katanya.

Pemberi pinjaman yang berbasis di Filipina memperkirakan pertumbuhan sebesar 7,0 persen pada tahun 2021—dibandingkan dengan prediksi sebelumnya pada bulan September sebesar 7,1 persen—dan 5,3 persen pada tahun 2022, turun dari perkiraan sebelumnya sebesar 5,4 persen.

Sementara kawasan itu diperkirakan akan mempertahankan “rebound yang kuat” dan menjaga inflasi pada tingkat yang terkendali, munculnya Omicron telah membawa “ketidakpastian tambahan,” kata ADB.

“Perkembangan terbaru di Eropa menunjukkan bahwa wabah virus yang luas dapat terjadi bahkan di negara-negara yang sangat divaksinasi dan memaksa pemerintah untuk memperketat pembatasan mobilitas,” katanya.

“Seperti [Omicron] tampaknya secara signifikan lebih menular daripada varian sebelumnya, dampak ekonominya bisa sangat besar.”

Namun, ADB menaikkan proyeksi pertumbuhan ekonomi Filipina menjadi 5,1% untuk tahun ini dan 6% untuk tahun depan, naik dari perkiraan pertumbuhannya masing-masing 4,5% dan 5,5% untuk tahun 2021 dan 2022, pada bulan September.

Tingkat vaksinasi telah meningkat di negara berkembang Asia dalam beberapa bulan terakhir, dengan hampir setengah dari populasi sepenuhnya terlindungi dari COVID-19 pada akhir November, dibandingkan dengan kurang dari sepertiga pada akhir Agustus, kata pemberi pinjaman.

Itu telah memungkinkan banyak ekonomi untuk mulai dibuka kembali, meningkatkan aktivitas manufaktur dan perdagangan di kawasan itu.

Tetapi cakupannya tetap tidak merata—20 negara masih memiliki kurang dari 40 persen populasi mereka yang divaksinasi penuh, “membuat mereka rentan terhadap wabah baru.”

Dan wilayah tersebut masih tertinggal dari cakupan hampir 60 persen di Amerika Serikat dan lebih dari 67 persen di Uni Eropa.

“Gelombang pandemi baru dapat membalikkan tren pembukaan kembali saat ini di banyak negara karena cakupan vaksinasi yang masih tidak memadai,” ADB memperingatkan.

Sementara kebangkitan infeksi COVID-19 adalah ancaman utama, ADB juga menandai penurunan berkepanjangan di pasar perumahan China, meningkatnya inflasi dan gangguan pasokan global sebagai risiko terhadap prospek.

China—di mana beberapa perusahaan real estat telah terjerumus ke dalam krisis keuangan menyusul tindakan keras terhadap utang oleh Beijing—diperkirakan tumbuh 8,0 persen tahun ini dan 5,3 persen pada 2022.

ADB mengatakan tingkat pertumbuhan sedikit lebih lambat dari prediksi sebelumnya. – Agensi Media Prancis


Posted By : tgl hk